Puluhan Orang Tewas dan Jutaan Lainnya Terdampar Saat Banjir Melanda Bangladesh di India

Senin, 20 Juni 2022 | 11:13 WIB
Orang-orang mengarungi jalan di daerah banjir setelah hujan lebat di Sylhet [AFP] Orang-orang mengarungi jalan di daerah banjir setelah hujan lebat di Sylhet [AFP]

RIAU24.COM - Badai monsun di Bangladesh dan India telah menewaskan sedikitnya 41 orang dan menyebabkan banjir dahsyat yang menyebabkan jutaan lainnya terdampar, kata para pejabat, Sabtu. Banjir adalah ancaman biasa bagi jutaan orang di dataran rendah Bangladesh, tetapi para ahli mengatakan perubahan iklim meningkatkan frekuensi, keganasan, dan ketidakpastiannya.

Hujan tanpa henti selama seminggu terakhir telah membanjiri bentangan luas timur laut Bangladesh, dengan pasukan yang dikerahkan untuk mengevakuasi rumah tangga yang terputus dari komunitas tetangga. Sekolah telah diubah menjadi tempat penampungan bantuan untuk menampung seluruh desa yang terendam dalam hitungan jam oleh sungai yang tiba-tiba meluap.

“Seluruh desa tenggelam pada Jumat pagi dan kami semua terdampar,” kata Lokman, yang keluarganya tinggal di desa Companiganj, kepada kantor berita AFP. “Setelah menunggu seharian di atap rumah kami, seorang tetangga menyelamatkan kami dengan perahu darurat. Ibu saya mengatakan dia belum pernah melihat banjir seperti itu sepanjang hidupnya,” tambah wanita berusia 23 tahun itu.

Baca Juga: Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri untuk Pertama Kalinya Sejak 1918

Asma Akter, wanita lain yang diselamatkan dari air yang naik, mengatakan keluarganya tidak bisa makan selama dua hari. “Air naik begitu cepat sehingga kami tidak bisa membawa barang-barang kami,” katanya. "Dan bagaimana Anda bisa memasak sesuatu ketika semuanya di bawah air?"

Petir yang dipicu oleh badai telah menewaskan sedikitnya 21 orang di seluruh negara Asia Selatan itu sejak Jumat sore, kata pejabat polisi kepada AFP. Di antara mereka ada tiga anak berusia antara 12 dan 14 yang tersambar petir pada hari Jumat di kota pedesaan Nandail, kata kepala polisi setempat Mizanur Rahman.

Empat orang lainnya tewas ketika tanah longsor menghantam rumah mereka di lereng bukit di kota pelabuhan Chittagong, kata inspektur polisi Nurul Islam kepada AFP. Tanvir Chowdhury dari Al Jazeera melaporkan dari Khulna di Bangladesh mengatakan situasi mereka mengerikan di banyak distrik.

“Ada hujan deras selama beberapa hari terakhir yang membuat segalanya menjadi sangat buruk. Tapi sudah ada jeda dari hujan sekarang,” kata Chowdhury.

Baca Juga: Aktor 'Aquaman' Jason Momoa Menjadi Pelindung Lautan Dunia yang Sebenarnya

“Tentara dan angkatan laut berusaha menyelamatkan orang-orang yang terjebak. Makanan dan air minum bersih sangat dibutuhkan terutama di desa terpencil. Listrik telah dipulihkan di beberapa daerah yang terkena dampak. Kami juga tahu bahwa beberapa rumah sakit telah kebanjiran memperumit situasi, ”tambahnya.

Sedikitnya 16 orang tewas sejak Kamis di Meghalaya yang terpencil di India, tulis kepala menteri negara bagian itu Conrad Sangma di Twitter, setelah tanah longsor dan aliran sungai yang menenggelamkan jalan. Di sebelah di Negara Bagian Assam, lebih dari 1,8 juta orang terkena dampak banjir setelah hujan deras selama lima hari. Ketua Menteri Assam Himanta Biswa Sarma mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menginstruksikan pejabat distrik untuk memberikan "semua bantuan dan bantuan yang diperlukan" kepada mereka yang terjebak dalam banjir.

Banjir di Bangladesh memburuk pada Sabtu pagi setelah jeda sementara dari hujan sore sebelumnya, kepala administrator pemerintah wilayah Sylhet Mosharraf Hossain mengatakan kepada AFP.

“Situasinya buruk. Lebih dari empat juta orang telah terdampar oleh air banjir,” kata Hossain, seraya menambahkan bahwa hampir seluruh wilayah itu tanpa listrik.

Banjir memaksa bandara internasional terbesar ketiga Bangladesh di Sylhet ditutup pada hari Jumat. Peramal cuaca mengatakan banjir akan memburuk selama dua hari ke depan dengan hujan lebat di Bangladesh dan hulu di timur laut India. Sebelum hujan minggu ini, wilayah Sylhet masih belum pulih dari banjir terburuk dalam hampir dua dekade akhir bulan lalu, ketika setidaknya 10 orang tewas dan empat juta lainnya terkena dampak.

Kedua negara telah meminta militer untuk membantu mengatasi banjir yang parah, yang dapat memburuk karena hujan diperkirakan akan berlanjut selama akhir pekan. “Kami memperkirakan hujan sedang hingga lebat di beberapa bagian Assam hingga Minggu. Volume curah hujan belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Sanjay O'Neil, seorang pejabat di stasiun meteorologi di Gauhati, ibu kota Assam.

Di Bangladesh, distrik-distrik di dekat perbatasan India terkena dampak paling parah. Ketinggian air di semua sungai besar di seluruh negeri meningkat, menurut pusat prakiraan dan peringatan banjir di Dhaka, ibu kota negara itu. Negara ini memiliki sekitar 130 sungai. Pusat tersebut mengatakan situasi banjir kemungkinan akan memburuk di distrik Sunamganj dan Sylhet yang paling parah dilanda di wilayah timur laut serta di distrik Lalmonirhat, Kurigram, Nilphamari dan Rangpur di Bangladesh utara.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...