Menteri Pertahanan ASEAN Sepakati Perkuat Kerja Sama Regional

Kamis, 23 Juni 2022 | 09:21 WIB
Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN bersama anggota /EPA-EFE Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN bersama anggota /EPA-EFE

RIAU24.COM - Pertemuan Menteri Pertahanan Asean (ADMM) edisi ke-16 diadakan di ibukota Kamboja Phnom Penh secara langsung pada Rabu (22 Juni), setelah dua tahun pertemuan virtual yang dipicu oleh pandemi Covid 19.

“Para menteri pertahanan mengadopsi deklarasi bersama tentang kerja sama pertahanan untuk memperkuat solidaritas untuk keamanan yang harmonis,” kata

Kementerian Pertahanan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Deklarasi tersebut menegaskan kembali komitmen negara-negara untuk meningkatkan dialog strategis dan kerja sama pertahanan praktis melalui ADMM dan ADMM-Plus sebagai arsitektur keamanan utama kawasan, dan menyoroti pentingnya sentralitas ASEAN dan kebutuhan untuk menegakkan tatanan berbasis aturan yang berlabuh di internasional.

Baca Juga: Cuma 3 Kader Ini yang Penuhi Kriteria Capres 2024 PDIP, Siapa?

ADMM-Plus merupakan dialog yang melibatkan ASEAN dan Australia, China, India, Jepang, Selandia Baru, Republik Korea, Rusia, serta Amerika Serikat.

Menteri Pertahanan Ng Eng Hen mengatakan diskusi di ADMM produktif dan mencakup berbagai masalah keamanan saat ini, termasuk ancaman di dunia maya dan domain informasi.

Pertemuan tersebut juga mengadopsi kerangka acuan ADMM Cybersecurity and Information Center of Excellence (ACICE), yang merinci ruang lingkup kegiatannya.

Berlokasi di Singapura, ACICE didirikan tahun lalu untuk berbagi informasi dan membangun kapasitas melawan ancaman di dunia maya dan domain informasi.

Dr Ng menambahkan bahwa ADMM telah mengeluarkan deklarasi bersama substantif, yang mendesak kesimpulan awal dari kode etik di Laut Cina Selatan.

Dia juga menekankan upaya ASEAN untuk mewujudkan transisi damai ke keadaan normal di Myanmar melalui penerapan konsensus lima poin pertemuan para pemimpin ASEAN pada April 2021.

“ADMM ke-16 juga mengadopsi visi Phnom Penh tentang peran lembaga pertahanan dalam mendukung pemulihan Covid 19, yang disponsori bersama oleh Kamboja dan Singapura,” katanya.

Visi tersebut mengakui kontribusi ADMM terhadap upaya Covid-19 nasional, termasuk melalui jaringan ahli pertahanan kimia, biologi dan radiologi (CBR) ASEAN dan ASEAN Center of Military Medicine.

“Ini berjanji untuk melanjutkan kerja sama untuk mendukung pemulihan kawasan dari pandemi, seperti dengan memanfaatkan jaringan pakar pertahanan CBR Asean untuk bertukar informasi dan pelajaran untuk memerangi pandemi,” ujarnya.

Baca Juga: Gubernur Ini Masuk Usulan Bursa Capres PAN dari Sumatara-Sulawesi, Siapa?

Selain menghadiri ADMM, Dr Ng berpartisipasi dalam panggilan bersama tentang Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, serta pertemuan informal menteri pertahanan Asean-Jepang dan Asean-China.

Dr Ng juga meminta Wakil Perdana Menteri Kamboja dan Menteri Pertahanan Nasional, Jenderal Tea Banh.

Kedua pihak menegaskan kembali hubungan pertahanan bilateral yang bersahabat antara negara-negara, serta pentingnya sentralitas dan persatuan Asean di tengah perkembangan geopolitik.

Retret ADMM dan pertemuan ADMM-Plus ke-9 akan diadakan akhir tahun ini, tempat yang belum dikonfirmasi.

PenulisR24/tya


Loading...

Loading...