Warga Afghanistan Terpaksa Mengubur Orang Mati, Menggali Makam Untuk Jenazah Korban Gempa

Jumat, 24 Juni 2022 | 13:55 WIB
Warga Afghanistan berdiri di antara kehancuran setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Kamis, 23 Juni 2022. Warga Afghanistan berdiri di antara kehancuran setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Kamis, 23 Juni 2022.

RIAU24.COM - Penduduk desa bergegas untuk menguburkan orang mati pada hari Kamis dan menggali dengan tangan di antara puing-puing rumah mereka untuk mencari orang yang selamat dari gempa bumi kuat di Afghanistan timur yang dilaporkan media pemerintah menewaskan 1.000 orang. Warga tampaknya sebagian besar sendirian untuk menghadapi akibatnya ketika pemerintah baru mereka yang dipimpin Taliban dan komunitas bantuan internasional berjuang untuk membawa bantuan. 

Di bawah langit kelam di provinsi Paktika, pusat gempa hari Rabu di mana ratusan rumah hancur, para pria menggali beberapa parit panjang di lereng gunung yang menghadap ke desa mereka. Mereka mendoakan sekitar 100 jenazah yang dibungkus selimut dan kemudian dikuburkan. 

Di desa-desa di seluruh distrik Gayan, yang dikunjungi oleh wartawan Associated Press selama berjam-jam pada hari Kamis, keluarga yang menghabiskan malam hujan sebelumnya di tempat terbuka mengangkat potongan-potongan kayu dari atap yang runtuh dan menarik batu dengan tangan, mencari orang-orang terkasih yang hilang. Pejuang Taliban mengedarkan kendaraan di daerah itu, tetapi hanya sedikit yang terlihat membantu menggali puing-puing.

Baca Juga: 10 Negara Didunia yang Melegalkan Ganja Medis

Hanya ada sedikit tanda alat berat — hanya satu buldoser yang terlihat sedang diangkut. Ambulans disirkulasikan, tetapi hanya sedikit bantuan lain bagi mereka yang masih hidup. Banyak lembaga bantuan internasional menarik diri dari Afghanistan ketika Taliban merebut kekuasaan hampir 10 bulan lalu. Mereka yang tersisa berebut untuk mendapatkan pasokan medis, makanan, dan tenda ke daerah terpencil yang dilanda gempa, menggunakan jalan pegunungan yang buruk yang diperparah oleh kerusakan dan hujan.

“Kami meminta dari Imarah Islam dan seluruh negeri untuk maju dan membantu kami,” kata seorang korban selamat yang bernama Hakimullah. “Kami tidak memiliki apa-apa dan tidak memiliki apa-apa, bahkan tenda untuk ditinggali.”

Adegan menggarisbawahi bagaimana gempa berkekuatan 6 telah melanda negara yang sudah hampir berlutut dari berbagai krisis kemanusiaan.

Gempa itu merenggut nyawa 1.000 orang, menurut Kantor Berita Bakhtar yang dikelola pemerintah, yang juga melaporkan sekitar 1.500 lainnya terluka. Dalam penghitungan independen pertama, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan sekitar 770 orang telah tewas di Paktika dan provinsi tetangga Khost. Tidak jelas bagaimana jumlah totalnya, mengingat sulitnya mengakses dan berkomunikasi dengan desa-desa yang terkena dampak. Entah jumlah korban yang mengerikan akan membuat gempa paling mematikan di Afghanistan dalam dua dekade, dan para pejabat terus memperingatkan jumlah itu masih bisa meningkat.

Sejak Taliban mengambil alih pada Agustus di tengah penarikan AS dan NATO, dunia menarik kembali pembiayaan dan bantuan pembangunan yang telah membuat negara itu bertahan. Ekonomi runtuh, membuat jutaan orang tidak mampu membeli makanan; banyak fasilitas medis ditutup, membuat pengobatan lebih sulit ditemukan. Hampir setengah dari populasi 38 juta menghadapi tingkat krisis kerawanan pangan.

Banyak badan bantuan dan pembangunan juga pergi setelah perebutan kekuasaan oleh Taliban. PBB dan badan-badan lainnya mengatakan mereka memindahkan selimut, makanan, tenda, dan tim medis ke daerah itu.

Tapi mereka berlebihan, dan badan-badan PBB menghadapi kekurangan dana $3 miliar untuk Afghanistan tahun ini. Itu berarti akan ada keputusan sulit tentang siapa yang mendapat bantuan, kata Peter Kessler, juru bicara badan pengungsi PBB.

Pusat medis lokal, yang sudah berjuang untuk menangani kasus malnutrisi, kini kewalahan dengan orang-orang yang terluka akibat gempa, kata Adnan Junaid, wakil presiden Komite Penyelamatan Internasional untuk Asia.

“Jumlah korban bencana ini pada masyarakat lokal … adalah bencana besar, dan dampak gempa bumi terhadap respon kemanusiaan yang sudah meluas di Afghanistan adalah penyebab keprihatinan yang serius,” kata Junaid.

Kementerian Pertahanan, yang memimpin upaya darurat Taliban, mengatakan telah mengirim 22 penerbangan helikopter pada Rabu untuk mengangkut yang terluka dan mengambil perbekalan, bersama dengan beberapa lagi pada Kamis.

Namun, sumber daya Taliban telah dihancurkan oleh krisis ekonomi. Terdiri dari pemberontak yang berjuang selama 20 tahun melawan AS dan NATO, Taliban juga berjuang untuk melakukan transisi ke pemerintahan.

Baca Juga: Tak Banyak yang Tahu, Inilah 5 Manfaat Susu Kunyit Bagi Tubuh

Pada hari Rabu, seorang pejabat PBB mengatakan pemerintah tidak meminta agar badan dunia memobilisasi tim pencarian dan penyelamatan internasional atau mendapatkan peralatan dari negara-negara tetangga, meskipun ada permintaan yang jarang dari pemimpin tertinggi Taliban, Haibatullah Akhundzadah, untuk bantuan dari dunia.

Truk makanan dan kebutuhan lainnya tiba dari Pakistan, dan pesawat penuh bantuan kemanusiaan mendarat dari Iran dan Qatar, juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menulis di Twitter. India mengatakan telah mengirim tim teknis ke kedutaan besarnya di Kabul untuk mengoordinasikan pengiriman bantuan kemanusiaan, tetapi tidak memberikan rincian tentang tim atau materi bantuan yang dikirim.

Pakistan juga membuka beberapa penyeberangan perbatasan terdekat untuk memungkinkan mereka yang terkena dampak bencana untuk menyeberang, Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sherif mengatakan dalam panggilan telepon dengan Perdana Menteri Taliban Mullah Hasan Akhund.

Memperoleh bantuan internasional yang lebih langsung mungkin lebih sulit: Banyak negara, termasuk AS, menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan melalui PBB dan organisasi lain untuk menghindari menyerahkan uang ke tangan Taliban, waspada berurusan dengan kelompok itu, yang telah mengeluarkan banyak dekrit represif membatasi hak-hak perempuan dan anak perempuan dan pers.

Jerman, Norwegia dan beberapa negara lain mengumumkan mereka mengirim bantuan untuk gempa, tetapi menggarisbawahi bahwa mereka hanya akan bekerja melalui badan-badan PBB, bukan dengan Taliban.

Dalam sebuah buletin berita Kamis, televisi pemerintah Afghanistan menyatakan bahwa Presiden Joe Biden dari Amerika Serikat - musuh satu kali mereka - menyampaikan belasungkawa atas gempa bumi dan telah menjanjikan bantuan. Biden pada Rabu memerintahkan badan bantuan internasional AS dan mitranya untuk "menilai" opsi untuk membantu para korban, kata pernyataan Gedung Putih.

Deputi perwakilan khusus PBB untuk Afghanistan, Ramiz Alakbarov, mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB dalam sebuah video briefing bahwa dia bermaksud untuk mengunjungi daerah-daerah yang dilanda gempa pada hari Jumat dan “untuk bertemu dengan keluarga yang terkena dampak, responden langsung, termasuk kelompok masyarakat sipil perempuan yang sedang bekerja. untuk memastikan bahwa bantuan menjangkau perempuan dan anak perempuan, dan untuk mendukung upaya bantuan secara keseluruhan.”

Di provinsi Paktika, gempa mengguncang wilayah yang sangat miskin, di mana penduduknya mencari nafkah di beberapa daerah subur di antara pegunungan yang kasar. Jalan sangat sulit sehingga beberapa desa di Distrik Gayan membutuhkan waktu sehari penuh untuk mencapai dari Kabul, meskipun jaraknya hanya 175 kilometer (110 mil).

Seorang anak laki-laki berusia 6 tahun di Gayan menangis ketika dia mengatakan bahwa orang tuanya, dua saudara perempuan dan seorang saudara laki-laki semuanya telah meninggal. Dia telah melarikan diri dari reruntuhan rumahnya sendiri dan berlindung dengan tetangga. Sementara bangunan modern menahan gempa berkekuatan 6 di tempat lain, rumah bata lumpur Afghanistan dan pegunungan rawan longsor membuat gempa seperti itu lebih berbahaya. Seorang pria, Rahim Jan, berdiri di dalam beberapa dinding bata lumpur yang berdiri di rumahnya dengan atap kayu yang roboh di sekelilingnya.

"Ini hancur total, semua barang-barang saya hilang," katanya. “Saya telah kehilangan 12 anggota keluarga saya di rumah ini.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...