Hotel Terbang Yang Bisa Berada Di Langit Selama Bertahun-Tahun Dengan 5.000 Tamu, Akan Segera Menjadi Kenyataan

Rabu, 29 Juni 2022 | 13:31 WIB
Ilustrasi Hotel Terbang Ilustrasi Hotel Terbang

RIAU24.COM -  Sebuah hotel terbang bertenaga nuklir raksasa, lengkap dengan gym dan kolam renang tengah dirancang agar mampu membawa 5.000 penumpang dalam kemewahan yang tak tertandingi.

Digambarkan mirip jet raksasa yang terlihat di suatu tempat antara mega-kapal pesiar dan stasiun ruang angkasa yang mengambang di atas awan, video CGI dari kapal "Sky Cruise" telah diposting oleh insinyur Yaman Hashem Al-Ghaili di YouTube.

Dia mengatakan itu "bisa menjadi masa depan transportasi".

Komunikator sains Yaman menggambarkan desain ramping sebagai menggabungkan fitur pesawat komersial dengan lambang kemewahan.

Baca Juga: Ilmuwan China Menemukan Radiasi 6G Dapat Meningkatkan Ukuran Sel-sel Otak

Dipenuhi dengan dek hiburan utama besar yang menampilkan pusat perbelanjaan (jamak), gym, kolam renang, restoran, bar, pusat olahraga, bioskop, taman bermain anak-anak, dan bahkan teater, Sky Cruise Hotel juga memiliki pusat konferensi di sayap terpisah . 

Anda bahkan bisa menikah di platform observasi 360 derajat yang luar biasa tinggi di atas bagian pesawat lainnya.

Digabungkan ke dalam desain adalah balkon dan kubah pandang yang melekat pada setiap sisi struktur, di mana para tamu dapat menikmati beberapa pengamatan bintang tingkat tinggi.  Hotel ini juga akan menjadi rumah bagi fasilitas medis canggih untuk menjaga para tamu tetap "aman, sehat, dan bugar".

Bagaimana cara kerjanya?
Yang paling luar biasa, itu bertenaga nuklir - artinya didorong oleh reaktor fusi di dalamnya, jadi tidak perlu mendarat untuk mengisi bahan bakar. Penumpang dan awak dapat dibawa dengan pesawat terpisah ke kapal dalam penerbangan permanen, yang tampaknya memiliki tidak kurang dari dua puluh mesin jet. Tetapi karena ia tidak pernah mendarat, di mana ia akan benar-benar 'mengangkut' orang ke dan darinya masih agak tidak jelas.  

Al-Ghaili mengatakan pesawat itu akan terbang 24 jam sehari dan semua perawatan dan perbaikan juga akan dilakukan di udara.

Baca Juga: YouTube Berencana Meluncurkan Toko Streaming Online Sendiri

Sky Cruise juga akan menghilangkan gangguan dari turbulensi, dengan sistem navigasinya yang menampilkan dek perintah canggih yang menggunakan kecerdasan buatan untuk memprediksi turbulensi beberapa menit sebelum terjadi. Sistem akan merespon dengan menciptakan anti-getaran. 

Konsep ini awalnya dibuat oleh Tony Holmsten dan kemudian ditata ulang dan dianimasikan oleh Al-Ghaili.

Namun hal itu disambut dengan skeptis oleh para komentator: "Jika fisika dan aerodinamika tidak ada, maka kapal ini mungkin benar-benar dapat lepas landas," tulis seorang pengguna YouTube.

"Mereka harus mendiskusikan kelayakan bobot vs daya dorong mesin nuklir terlebih dahulu sebelum berbicara tentang fasilitas apa yang akan dipasang di pesawat," komentar yang lain.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...