Miris! Pria Pakistan Berkendara Sejauh 1.400 Kilometer untuk Membunuh Mantan Istrinya Karena Video Tik Tok

Sabtu, 30 Juli 2022 | 12:08 WIB
Seorang pria Pakistan membunuh mantan istrinya karena video Tik Tok Seorang pria Pakistan membunuh mantan istrinya karena video Tik Tok

RIAU24.COM - Seorang pria asal Pakistan berkendara dari Georgia ke Chicago, menempuh jarak lebih dari 1.400 kilometer (875 mil) untuk membunuh mantan istrinya.

Peristiwa ini terjadi karena pria tersebut marah setelah melihat video TikToknya mantan istrinya. Diketahui, pria tersebut bunuh diri setelah membunuh sang mantan istri.

Baca Juga: 2 Model Asal Myanmar Terjerat Hukuman 15 Tahun Penjara Setelah Posting Video Cabul

Sebelum pembunuhan dan bunuh diri terjadi, wanita itu, Sania Khan yang merupakan seorang fotografer Pakistan-Amerika, telah memposting video di TikTok tentang melarikan diri dari pernikahan ‘beracun’ dan melanjutkan hidupnya.

Dalam videonya, dia mendokumentasikan perjalanan penyembuhannya dari perceraian yang menyakitkan.

Sesuai laporan, Raheel Ahmad, (39), marah dengan Khan karena membuat video tentang hubungannya dan tanggapan komunitas Asia Selatan terhadapnya dan berkendara selama 14 jam untuk mencapai rumahnya.

Menurut laporan polisi yang diperoleh Chicago Sun-Times, Sania Khan, 29, diduga ditembak dan dibunuh oleh mantan suaminya, Ahmed. Diketahui, Khan baru saja pindah ke Chicago.

Laporan media lokal menyatakan bahwa insiden itu terjadi minggu lalu. Keluarga Ahmed telah menelepon polisi Alpharetta setelah dia ditemukan hilang dari rumahnya. Mereka meminta cek kesejahteraan di apartemen Khan, di mana mereka pikir dia mungkin berada.

Polisi Chicago dikutip ABC News dalam sebuah pernyataan mengatakan, polisi tiba di 200 blok jalan E. Ohio, di mana menemukan seorang wanita dan seorang pria dengan luka tembak di kepala mereka di dalam sebuah kediaman.

Khan dinyatakan meninggal di tempat, sedangkan Ahmed dibawa ke Rumah Sakit Northwestern di mana dia dinyatakan meninggal juga. Polisi mengatakan mereka telah menemukan senjata dari tempat kejadian.

Pembunuhan wanita Pakistan telah mengirimkan gelombang kejutan di seluruh diaspora, dimana wanita Asia Selatan lainnya telah menemukan resonansi dengan pembunuhan itu.

Mereka mengatakan bahwa mereka menghadapi stigma dan isolasi yang sama ketika mencoba meninggalkan pasangan yang kasar.

“Saya bisa melihat diri saya dalam dirinya,” kata seorang wanita Marathi yang tinggal di AS dikutip NBC News.

“Baginya tidak hanya meninggalkannya, tetapi mampu bertahan dan bahagia dan melakukannya dengan baik, itu bukan sesuatu yang bisa dia jalani,” lanjutnya.

Khan, yang merupakan penduduk asli Chattanooga, Tennessee, berbicara tentang perjuangan pernikahannya di TikTok.

Dia akan mendesak perempuan untuk berhenti mengabaikan ‘bendera merah itu’ dan berbagi perjuangannya dengan keluarganya sendiri dan beberapa komunitas Asia Selatan, yang tidak mendukung keputusannya untuk meninggalkan suaminya.

Baca Juga: Viral di Twitter! Setelah 8 Tahun Alami KDRT, Wanita India Ini Bunuh Diri di Amerika Serikat

"Melalui perceraian sebagai Wanita Asia Selatan terkadang terasa seperti anda gagal dalam hidup," tulisnya dalam video TikTok.

"Cara masyarakat melabeli anda, kurangnya dukungan emosional yang anda terima, dan tekanan untuk tetap bersama seseorang karena 'apa yang akan dikatakan orang' membuat anda merasa terisolasi. Itu membuat perempuan lebih sulit untuk meninggalkan pernikahan yang seharusnya tidak mereka jalani dan memulai dengan itu," pungkasnya.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...