Pembunuhan Abe Menyoroti Kelompok Agama Semu di Korea Selatan

Senin, 01 Agustus 2022 | 07:50 WIB
Foto: Pembunuhan Abe Menyoroti Kelompok Agama Semu di Korea Selatan Foto: Pembunuhan Abe Menyoroti Kelompok Agama Semu di Korea Selatan

RIAU24.COM - Pembunuhan mantan perdana menteri Jepang Shinzo Abe menciptakan gelombang kejut di seluruh Jepang dan seluruh dunia. Berita itu memiliki efek yang sangat mendalam di antara organisasi-organisasi keagamaan yang berasal dari Korea Selatan, mengingat koneksi mendiang perdana menteri ke Gereja Unifikasi.

Organisasi-organisasi itu disebut "gereja pinggiran" karena dianggap "secara sistematis dan sengaja memaksakan lampu gas agama" pada pengikutnya, menurut Tark Ji-il, seorang profesor di Universitas Presbyterian Busan dan seorang peneliti kritis dari gereja-gereja pinggiran.

Baca Juga: Penampakan Bekas Presiden Sri Langka Gotabaya Rajapaksa Diusir dari Singapura

Dia terkejut dengan perhatian yang dibawa insiden itu ke gereja. “Selalu ada kekhawatiran tentang orang-orang yang memiliki anggota keluarga yang terlibat dalam gereja pinggiran, tetapi saya tidak pernah menduga bahwa masalahnya akan dipublikasikan seperti ini,” kata Tark.

Tetsuya Yamagami, pria bersenjata yang ditangkap karena menembak Abe, menyimpan dendam terhadap Gereja Unifikasi yang dia yakini bertanggung jawab atas kebangkrutan ibunya. 

Dia telah meminta maaf atas tindakan putranya tetapi mengatakan dia tetap menjadi anggota organisasi yang berkomitmen.

Pendiri Gereja Unifikasi, Moon Sun-myung, menyebut dirinya seorang Mesias dan mengaku telah bertemu Yesus pada tahun 1935.

Para anggota percaya bahwa pemimpin mereka "dipanggil" untuk menyelesaikan keselamatan umat manusia. Moon meninggal pada 2012 karena pneumonia dan kegagalan organ.

Pada pertengahan 1990-an, pengadilan Jepang memberikan ganti rugi lebih dari USD 150 juta (S$207 juta) kepada ribuan orang Jepang yang menggugat gereja dan perusahaan milik Moon bernama Happy World.

Para penggugat mengatakan bahwa mereka ditekan untuk menyumbangkan jutaan dolar untuk menjamin kebahagiaan mendiang orang yang mereka cintai di akhirat.

Sejak 1987 Gereja Unifikasi di Jepang telah membayar ganti rugi miliaran dolar dalam tuntutan hukum.

Anggota telah dicuci otak untuk percaya bahwa mereka harus meminta pengampunan dari leluhur mereka yang menaklukkan Korea, dengan mengumpulkan dana untuk tanah air gereja, menurut sebuah laporan oleh Bareunmedia Korea Selatan, sebuah agen media anti-sekte yang memproduksi konten tentang gereja-gereja pinggiran dan memberikan nasihat tentang menghindari kelompok-kelompok ini.

Apa yang disebut “penjualan rohani” telah menjadi pusat dari keuntungan gereja di Jepang.

Sebuah "penjualan spiritual" adalah ketika orang mati diyakini "ditinggikan" di dunia roh setelah uang diberikan kepada organisasi, yang mengklaim benda biasa memiliki kekuatan spiritual khusus.

Menurut Bareunmedia, ada lebih dari 30.000 kasus yang tercatat tentang orang-orang yang ditipu untuk berpisah dengan uang untuk penjualan spiritual, dengan biaya 1.326 triliun won (S$1,4 miliar) dari 1987-2017.

Jepang secara tradisional menyediakan sebanyak 70 persen dari kekayaan gereja, menurut sejarawan yang telah mempelajari gereja menurut The Washington Post.

Baca Juga: Kereta Kuda Terjatuh di New York City Street saat Ingin Mengubah Rute Perjalanan

Hwang Euy-jong dari Cult Counseling Center di Korea Selatan telah mempelajari gereja-gereja pinggiran selama sekitar dua dekade. Pusat ini memberikan konseling dan nasihat bagi orang-orang yang berharap agar anggota keluarga mereka keluar dari misi alternatif semacam itu.

“Gereja Unifikasi sebagian besar diam setelah insiden Abe, sama seperti Shincheonji tetap diam selama lebih dari setahun selama wabah Covid-19 di gereja cabang mereka di Daegu,” katanya.

Shincheonji terkenal karena menyebarkan pandangan mereka di depan umum, tetapi sebagian besar berhenti selama pandemi, sebagian karena pers negatif.

Pada tahun 2020, Shincheonji disalahkan atas wabah besar pertama di Korea Selatan ketika anggota gereja berkumpul dalam ratusan lingkaran bahkan setelah pemerintah menyarankan untuk tidak makan bersama atau berkumpul selama awal pandemi.

Anggotanya juga tidak mematuhi strategi uji-dan-jejak pemerintah. Menurut whistle-blower Shincheonji, para pemimpin mengutuk pandemi sebagai tipuan oleh pihak berwenang yang ingin gereja mereka goyah dalam kekuatan.

Hwang khawatir beberapa organisasi tidak dicap sebagai "pinggiran" oleh orang-orang yang percaya bahwa gereja tradisional dan gereja pinggiran adalah sama. Selain itu, aktivitas ilegal kelompok tersebut mungkin tidak diketahui di luar negeri, di mana telah terjadi “pendekatan propagasi agresif” menurut Hwang.

Tark membela Gereja Unifikasi dan mengatakan gereja itu telah dicap sebagai aliran sesat "karena doktrinnya menyimpang dari Kekristenan tradisional".

Sebuah laporan komprehensif oleh Bareunmedia pada tahun 2019 memberikan wawasan tentang beberapa kelompok paling kontroversial yang berasal dari Korea Selatan.

Shincheonji adalah gereja pinggiran paling terkenal di Korea Selatan. Ukurannya sekitar 200.000 anggota dan metode perekrutan massal di kampus-kampus, pusat komunitas dan di sudut-sudut jalan di Seoul menjadikannya organisasi yang terkenal ulet.

Anggota telah dikenal untuk mendorong perceraian dari pasangan yang bukan pengikut - bahkan menggunakan kekerasan dan penculikan desertir.

Ada juga pemerasan uang melalui ketakutan tentang akhir dunia. Gereja Tuhan diketahui telah mengumpulkan persepuluhan untuk membangun gedung-gedung mewah yang dikatakan akan menyediakan “perlindungan” bagi para anggota ketika ini terjadi. Kelompok lain, Sekte Keselamatan juga percaya akan hal ini.

Ada juga kasus penipuan online global yang melibatkan penipuan melalui operasi rekrutmen rahasia yang disamarkan sebagai lokakarya Kristen, penipuan media sosial yang menargetkan penggemar K-pop dan lainnya yang melibatkan gelar pendidikan terjangkau yang ditawarkan oleh sekolah yang tidak ada.

Shincheonji dan beberapa gereja pinggiran lainnya dilaporkan menggunakan metode seperti itu. Menurut laporan Bareunmedia, Shincheonji memiliki cabang di sekitar 40 negara di luar Asia.

Salah satu gereja besar Sekte Keselamatan, Good News Mission, telah mendirikan 202 gereja di seluruh dunia, sementara Life Word Mission, cabang lain, telah berkembang di 81 negara yang berbeda untuk membuat 338 pusatnya sendiri.

“Tidak mudah untuk memerangi kelompok-kelompok ini dengan cara apa pun karena Korea Selatan, AS, dan Jepang sangat menjunjung tinggi kebebasan beragama,” kata Tark. “Sama seperti pemerintah kita yang memusatkan perhatian pada kebutuhan psikologis warga, perlu ada reformasi kebijakan tentang apa yang merupakan penipuan dan perusakan agama.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...