Bersiaplah! Badai Matahari Diperkirakan Akan Menghantam Bumi Besok

Selasa, 02 Agustus 2022 | 10:40 WIB
Foto : Badai Matahari Diperkirakan Akan Menghantam Bumi Besok (DailyMail) Foto : Badai Matahari Diperkirakan Akan Menghantam Bumi Besok (DailyMail)

RIAU24.COM - Lubang di matahari telah meningkatkan angin yang dapat melemahkan jaringan listrik dan membawa aurora yang menakjubkan ke wilayah utara.

Bumi kini berada di bawah peringatan badai matahari pada 3 Agustus 2022, ketika Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengumumkan ada kemungkinan badai geomagnetik kelas G1 kecil menghantam planet kita.

Badai G-1 dapat melemahkan fluktuasi jaringan listrik, berdampak pada satelit, dan berpotensi memicu aurora di wilayah sekitar kutub utara – dalam hal ini warna listrik akan terlihat di langit di atas Kanada dan Alaska.

Baca Juga: Tidak Puas Dengan Kinerja Biz, Perusahaan Induk Snapchat Pertimbangkan PHK!

Namun, itu adalah yang terlemah dari lima yang diklasifikasikan oleh NOAA.

Badai geomagnetik disebabkan oleh lubang koronal di wilayah barat daya wajah matahari yang memuntahkan 'material gas'.

Mike Cook, yang bekerja di operasi cuaca luar angkasa, mengatakan seperti dilansir dari DailyMail.com, Selasa 2 Agustus 2022, bahwa lubang itu telah meningkatkan kecepatan angin matahari.

Cook juga mencatat bahwa hal itu diperkirakan menyebabkan kondisi G-1, tetapi kita harus 'melihat apakah itu menjadi kenyataan dalam 24 hingga 48 jam ke depan.'

Pusat prediksi cuaca antariksa NOAA mengklasifikasikan badai geometris dalam lima tahap.

Ini mungkin akan membingungkan hewan yang bermigrasi yang menggunakan medan magnet bumi sebagai alat navigasi.

Ini karena badai geomagnetik memicu arus listrik di magnetosfer dan ionosfer karena area yang dibentuk oleh medan magnet bumi dikompresi dan terganggu.

Ada juga suar C9.3 yang keluar dari matahari pada hari Minggu. Suar kelas C kecil dengan sedikit konsekuensi nyata di Bumi, tetapi sangat menarik untuk dilihat.

Namun, yang satu ini tidak meletus di sisi matahari yang menghadap Bumi, tetapi cukup meledak untuk ditangkap oleh Solar Dynamics Observatory NASA – sebuah pesawat yang telah menyelidiki bintang masif kita sejak diluncurkan pada 2010.

Dibutuhkan 169.090 jam untuk mencapai matahari jika Anda bepergian sekitar 550 mil per jam.

Baca Juga: Luar Biasa! Seorang Bocah Berusia 12 Tahun Dari Haryana, Berhasil Membuat 3 Aplikasi dan Pecahkan Rekor Dunia Guinness

'Suar C9.3 kemarin berasal dari wilayah yang secara teknis bahkan belum berada di piringan yang menghadap Bumi, itu hanya di sekitar NE [timur laut] ekstremitas,' kata Cook kepada Dailymail.com .

'Dan semburan matahari itu sendiri tidak menyebabkan badai geomagnetik, hanya jika CME (ejeksi massa korona) dikaitkan dengan suar DAN diarahkan ke Bumi.

Filamen seperti ular adalah CME, yang merupakan pengusiran besar plasma dan medan magnet dari korona matahari – lapisan terluar atmosfer bintang.

Bumi mengalami badai matahari pada 19 Juli yang membawa aurora yang menakjubkan ke AS bagian utara dan Kanada.

Badai menjadi berita utama selama akhir pekan ketika Dr Tamitha Skov mengumumkan dia melihat 'filamen seperti ular' di permukaan matahari Jumat - dan itu bergerak menuju zona serangan Bumi.

Aurora terlihat lebih awal pada Jumat pagi, tepat ketika badai menerjang, memenuhi langit utara dengan nuansa listrik ungu dan hijau yang menakjubkan.

Sebelumnya pada 19 Juli, Cook mengatakan, "Ada beberapa letusan CME [coronal mass ejections] beberapa hari terakhir (badai matahari) tetapi ada juga Lubang Coronal (struktur seperti lubang hitam) yang merupakan cakram tengah. Kita akan melihat dampak dari itu dalam 2-3 hari ke depan."

Dan benar saja, pertunjukan kosmik belum berakhir.

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) menunjukkan Kelas-G1 diperkirakan akan berdampak pada planet kita pada Kamis dan akhir Jumat.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...