PM Peru Mengundurkan Diri Ditengah Penyelidikan Terhadap Presiden Castillo

Kamis, 04 Agustus 2022 | 10:31 WIB
PM Peru Mengundurkan Diri Ditengah Penyelidikan Terhadap Presiden Castillo PM Peru Mengundurkan Diri Ditengah Penyelidikan Terhadap Presiden Castillo

RIAU24.COM - Perdana Menteri Peru Anibal Torres telah mengundurkan diri, di tengah penyelidikan kriminal yang meluas yang berfokus pada presiden negara itu, Presiden Pedro Castillo, yang semakin terisolasi setelah satu tahun menjabat.

Torres, seorang pengacara dan salah satu sekutu paling setia Castillo, mengatakan dalam sebuah surat yang dibagikan di media sosial pada hari Rabu bahwa ia mengundurkan diri karena "alasan pribadi".

Baca Juga: Rumah Mode Mewah Gucci Menjadi Merek Dunia Pertama yang Mengadopsi Crypto ApeCoin Sebagai Pembayaran

“Saya mengundurkan diri dari jabatan setelah melayani tanah air. Hari ini saya harus kembali ke ruang kelas universitas dengan mahasiswa saya, dan mengambil apa yang paling saya rindukan: penelitian hukum," tulisnya dalam surat pengunduran diri yang ditujukan kepada Castillo.

Castillo, yang menjabat setahun lalu, telah mengawasi pergantian yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jabatan senior pemerintah selama pemerintahannya.

Dia sekarang harus menunjuk perdana menteri kelimanya sejak menjabat Juli lalu, sebuah langkah yang sering disertai dengan perubahan lain pada kabinet.

Presiden juga menjadi sasaran lima investigasi kriminal , termasuk dua yang menyelidiki apakah dia adalah bagian dari “organisasi kriminal”. Menurut hukum Peru, presiden dapat diselidiki saat menjabat, tetapi tidak dapat dituntut.

Kritikus Castillo telah menangkap berita tentang pengunduran diri perdana menteri.

“Ini memberi kesan bahwa dia lelah secara politik dan fisik; dan dia bahkan tidak lagi ingin melanjutkan jabatannya,” Jorge Montoya, pemimpin partai Pembaruan Populer ultra-konservatif, mengatakan kepada outlet berita lokal RPP Noticias.

Castillo, 52, berkuasa tahun lalu dengan partai Marxis-Leninis, awalnya menyebabkan kepanikan di kalangan investor, tetapi sejak itu ia mengambil langkah moderat pragmatis, menjaga kementerian ekonomi utama di tangan seorang teknokrat.

Dia berkampanye dengan slogan “tidak ada lagi yang miskin di negara kaya”. Dia berjanji untuk memerangi korupsi, menaikkan pajak atas keuntungan pertambangan, menulis ulang konstitusi dan mengakhiri dugaan monopoli yang mempengaruhi harga gas dan obat-obatan domestik.

Baca Juga: Trending 1 Twitter, Korea Selatan Alami Hujan Deras Hingga Banjir Bandang Rendam Kota Seoul

Tetapi dia bertemu dengan Kongres yang menurut para analis sangat ingin melanjutkan pertengkaran politik yang telah membuat presiden dan anggota parlemen sebelumnya berusaha untuk mempersingkat masa jabatan satu sama lain.

Pada 2019, Presiden Martin Vizcarra saat itu membubarkan Kongres dan mengadakan pemilihan legislatif. 

Tahun berikutnya, Kongres baru memecat Vizcarra. 

Manuel Merino diangkat sebagai presiden oleh Kongres tetapi mengundurkan diri kurang dari seminggu kemudian menyusul protes mematikan. Ia digantikan oleh Francisco Sagasti, yang setelah sembilan bulan menyerahkan jabatan itu kepada Castillo pada 28 Juli 2021.

Pada dua kesempatan, anggota parlemen juga mencoba memecat Castillo karena dianggap tidak mampu secara moral tetapi tidak mencapai 87 suara yang diperlukan untuk maju.

Kongres juga telah menangguhkan langkah-langkah yang diusulkan Castillo untuk reformasi konstitusi. Tetapi presiden sendiri belum memperkenalkan perombakan pertanian terperinci yang merupakan salah satu janji kampanye utamanya.

Popularitas Castillo telah anjlok.

Hanya sekitar 19 persen orang Peru yang menyetujui pekerjaan yang dilakukan oleh Castillo, yang mengalahkan Keiko Fujimori dalam putaran kedua dengan sekitar 44.000 suara. Tapi itu lebih tinggi dari peringkat 12 persen untuk Kongres, menurut jajak pendapat oleh Institute of Peruvian Studies.

Sementara itu, menurut media lokal, begitu Castillo menerima pengunduran diri Torres, dia harus menunjuk penggantinya, yang kemudian akan ditugasi menunjuk kabinet baru.

Menurut hukum Peru, jika presiden menerima pengunduran diri perdana menteri, ia harus menunjuk penggantinya dalam waktu 30 hari.

Torres belum membahas pengunduran diri atau mengatakan kapan dia akan menunjuk penggantinya.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...