Mantan Gubernur Puerto Rico Ditangkap Atas Tuduhan Korupsi

Jumat, 05 Agustus 2022 | 10:44 WIB
Foto: Mantan Gubernur Puerto Rico Wanda Vazquez berbicara pada konferensi pers di San Juan, Puerto Rico Foto: Mantan Gubernur Puerto Rico Wanda Vazquez berbicara pada konferensi pers di San Juan, Puerto Rico

RIAU24.COM - Mantan gubernur Puerto Rico Wanda Vazquez ditangkap atas tuduhan suap terkait dengan pembiayaan kampanye 2020-nya, dan jika terbukti bersalah, dapat menghadapi hukuman 20 tahun penjara, kata pejabat Amerika Serikat.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Departemen Kehakiman AS mengatakan Vazquez, 62, dituduh terlibat dalam skema penyuapan dari Desember 2019 hingga Juni 2020 dengan beberapa orang, termasuk pemilik bank Venezuela-Italia, mantan agen FBI, presiden bank. dan konsultan politik.

"Skema suap yang diduga naik ke tingkat tertinggi pemerintah Puerto Rico, mengancam kepercayaan publik dalam proses pemilihan dan lembaga pemerintahan kami," kata Asisten Jaksa Agung Kenneth A Polite, Jr dalam pernyataannya.

Baca Juga: Penampakan Bekas Presiden Sri Langka Gotabaya Rajapaksa Diusir dari Singapura

"Departemen Kehakiman berkomitmen untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang salah percaya bahwa ada satu aturan hukum untuk yang berkuasa dan yang lain untuk yang tidak berdaya," kata Polite.

Perkembangan itu terjadi setelah pengacara Vazquez mengatakan kepada wartawan pada Mei bahwa mantan gubernur itu sedang mempersiapkan kemungkinan dakwaan. Dia telah membantah melakukan kesalahan.

Perkembangan itu terjadi setelah pengacara Vazquez mengatakan kepada wartawan pada Mei bahwa mantan gubernur itu sedang mempersiapkan kemungkinan dakwaan. Dia telah membantah melakukan kesalahan.

“Saya dapat memberi tahu orang-orang Puerto Rico bahwa saya tidak melakukan kejahatan apa pun, bahwa saya tidak terlibat dalam tindakan ilegal atau tidak benar, seperti yang selalu saya katakan,” kata Vazquez pada bulan Mei.

Menurut Departemen Kehakiman, konsultan politik, yang diidentifikasi sebagai John Blakeman, dan presiden bank internasional, yang diidentifikasi sebagai Frances Diaz, telah mengaku bersalah karena berpartisipasi dalam skema suap.

Pada awal 2019, bank milik Julio Martin Herrera Velutini sedang diperiksa oleh Kantor Komisaris Lembaga Keuangan Puerto Rico.

Pihak berwenang mengatakan Herrera dan Mark Rossini, mantan agen FBI yang memberikan layanan konsultasi kepada Herrera, diduga berjanji untuk secara finansial mendukung kampanye Vazquez 2020 untuk gubernur dengan imbalan Vazquez memecat komisaris dan menunjuk yang baru dari pilihan Herrera.

Pihak berwenang mengatakan Vazquez menerima tawaran suap dan pada Februari 2020 menuntut pengunduran diri komisaris. Dia kemudian dituduh menunjuk mantan konsultan bank Herrera sebagai komisaris baru pada Mei 2020. Setelah pindah, para pejabat mengatakan Herrera dan Rossini membayar lebih dari $300.000 kepada konsultan politik untuk mendukung kampanye Vazquez.

Setelah Vazquez kalah dalam pemilihan pendahuluan dari Pedro Pierluisi, pihak berwenang mengatakan Herrera kemudian diduga berusaha menyuapnya untuk mengakhiri audit ke banknya dengan persyaratan yang menguntungkan baginya. Herrera dituduh menggunakan perantara dari April 2021 hingga Agustus 2021 untuk menawarkan suap kepada perwakilan Gubernur Pierluisi, yang sebenarnya bertindak di bawah perintah FBI, menurut dakwaan.

Baca Juga: Kereta Kuda Terjatuh di New York City Street saat Ingin Mengubah Rute Perjalanan


Para pejabat mengatakan Herrera kemudian memerintahkan pembayaran $25.000 kepada komite aksi politik dengan harapan mencoba menyuap Pierluisi.

Stephen Muldrow, Jaksa AS untuk Puerto Rico, mengatakan Pierluisi tidak terlibat dalam kasus tersebut.

Vazquez, Herrera, dan Rossini masing-masing didakwa dengan konspirasi, penyuapan program federal, dan penipuan kawat layanan jujur. Jika mereka dinyatakan bersalah dalam semua hal, mereka bisa menghadapi hukuman 20 tahun penjara, kata Departemen Kehakiman. Sementara itu, Diaz dan Blakeman terancam hukuman lima tahun penjara.

Muldrow mengatakan para pejabat yakin Herrera ada di Inggris dan Rossini di Spanyol. Tidak jelas apakah AS akan berusaha mengekstradisi mereka.

 Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis Pierluisi mengatakan pemerintahannya akan bekerja dengan otoritas federal untuk membantu memerangi korupsi.

"Hari ini kita melihat sekali lagi bahwa tidak ada seorang pun yang kebal hukum di Puerto Rico," kata Pierluisi dalam sebuah pernyataan yang dibagikan di akun twitter-nya. Kita semua harus bersatu melawan kejahatan sosial ini dan di bawah pemerintahan saya tidak ada toleransi terhadap korupsi,” katanya.

Vazquez adalah wanita kedua yang menjabat sebagai gubernur Puerto Rico dan mantan gubernur pertama yang menghadapi dakwaan federal. Mantan gubernur Anibal Acevedo Vila didakwa dengan pelanggaran keuangan kampanye saat menjabat dan dinyatakan tidak bersalah pada tahun 2009. Dia adalah gubernur Puerto Rico pertama yang didakwa melakukan kejahatan dalam sejarah baru-baru ini.

Vazquez dilantik sebagai gubernur pada Agustus 2019 setelah mantan gubernur Ricardo Rossello mengundurkan diri menyusul protes besar-besaran . Dia menjabat hingga tahun 2021, setelah kalah dalam pemilihan pendahuluan Partai Progresif Baru yang pro-negara dari sekarang menjadi gubernur Pierluisi.

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...