Serangan Jantung Mendadak: Apa Penyebabnya Dan Mengapa Semua Orang Harus Mengetahui Tehnik CPR

Sabtu, 06 Agustus 2022 | 09:21 WIB
Serangan Jantung Mendadak: Apa Penyebabnya Dan Mengapa Semua Orang Harus Mengetahui Tehnik CPR Serangan Jantung Mendadak: Apa Penyebabnya Dan Mengapa Semua Orang Harus Mengetahui Tehnik CPR

RIAU24.COM - Baru-baru ini, kematian beberapa selebriti yang terlalu cepat dan tiba-tiba telah membuat semua orang sangat cemas dan khawatir tentang kesehatan jantung. 

Pertanyaan yang meresahkan semua orang adalah - mengapa individu yang sehat dan muda seperti itu tiba-tiba mati. 

Apakah itu serangan jantung? 

Apa yang seharusnya dilakukan untuk mencoba dan menyelamatkan mereka? 

Baca Juga: 7 Bahan Pemutih Kulit Ini Baik Untuk Pria Loh, Yuk Cek Penjabarannya!

Serangan jantung vs Henti Jantung - apa bedanya?

Serangan jantung

Serangan jantung sangat umum. 

Setiap orang dari kita telah mengetahui individu yang selamat dari serangan jantung. 

Serangan jantung terjadi ketika salah satu dari tiga tabung ( arteri koroner ) yang memasok darah ke jantung tersumbat, mengurangi suplai darah ke sebagian otot jantung. Pengurangan suplai darah secara tiba-tiba melemahkan pompa jantung, yang jika tidak dipulihkan dengan cepat (melalui angioplasti dan stenting) juga dapat rusak secara permanen. 

Kebanyakan orang selamat dari serangan jantung dan dengan kemajuan dalam terapi medis dan ketersediaan rumah sakit khusus jantung yang mudah, kurang dari 10% dari serangan jantung, korban meninggal.   Sekarang, jam pertama serangan jantung disebut 'Jam Emas', karena sebagian besar kematian terjadi dalam jam pertama ini.  

Ketika darah ke sebagian jantung sangat berkurang, jantung terkadang menjadi tidak stabil secara elektrik dan mulai berdetak dengan kecepatan yang sangat cepat, suatu kondisi yang disebut takikardia atau fibrilasi ventrikel. 

Ini adalah kondisi yang mengancam jiwa yang menyebabkan jantung berhenti tiba-tiba - 'Serangan Jantung Mendadak' atau SCA. Untungnya, SCA bukanlah komplikasi yang sangat umum dari serangan jantung dan terjadi pada kurang dari 2-5% kasus.  

Serangan jantung mendadak dapat terjadi bahkan tanpa adanya serangan jantung. 

Ada beberapa kondisi lain di mana jantung mungkin tidak stabil secara elektrik. Ini termasuk Cardiomyopathies tertentu (di mana otot lemah meskipun suplai darah normal) dan Channelopathies (suatu kondisi di mana sistem kelistrikan jantung tidak stabil meskipun suplai darah normal dan otot jantung sehat). 

Beberapa kondisi ini bersifat turun temurun. Penting untuk dipahami bahwa tidak setiap serangan jantung mengakibatkan serangan jantung mendadak dan tidak setiap serangan jantung mendadak merupakan akibat sekunder dari serangan jantung.  

Bagaimana mengidentifikasi SCA dan Apa yang harus segera dilakukan?

Serangan Jantung Mendadak Tahu CPR

Ketika jantung berhenti, tidak ada organ yang menerima oksigen atau darah. Korban biasanya ambruk ke tanah dan tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan, yaitu tidak bernafas, tidak ada denyut nadi dan tidak ada respon terhadap perintah atau rangsangan. 

Identifikasi cepat kemungkinan SCA sangat penting karena sangat penting untuk memulai kembali jantung yang tertahan sedini mungkin. Memulai ulang dalam satu menit akan menghasilkan 90% peluang untuk bertahan hidup. 

Sayangnya, peluang untuk bertahan hidup berkurang 10% setiap menit dan karenanya ada peluang hampir nol persen untuk bertahan hidup jika dibutuhkan lebih dari 10 menit untuk memulai kembali jantung. Itu menjelaskan mengapa sebagian besar korban yang malang ini bahkan tidak mencapai rumah sakit hidup-hidup dan tingkat kelangsungan hidup yang buruk <5% -10% bahkan di negara-negara dengan infrastruktur perawatan kesehatan terbaik. 

Jadi, kembali ke pertanyaan, apa yang dapat Anda lakukan untuk memulai kembali jantung yang ditahan?

Jawabannya adalah CPR atau resusitasi jantung paru . CPR adalah upaya untuk mendukung sementara fungsi kardio-pernapasan dan sirkulasi dengan cara kompresi dada dan pernapasan mulut-mulut atau mulut-hidung. CPR sendiri mungkin tidak memulai kembali jantung tetapi dapat mengulur waktu sampai bantuan medis tiba atau defibrillator otomatis digunakan untuk mengejutkan dan memulihkan ritme. 

Siapa yang harus tahu CPR?

Tahu CPR

CPR adalah 'kecakapan hidup' paling esensial yang harus diketahui setiap warga negara! 

Sama seperti seseorang belajar berenang atau mengemudi, siapa pun dapat belajar CPR. Lebih mudah daripada belajar berenang! 

Dan idealnya harus dijadikan wajib di sekolah dan tempat kerja.

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak berusia 9 tahun belajar dan mempertahankan keterampilan CPR. Banyak rumah sakit memberikan pelatihan gratis untuk masyarakat umum dalam bantuan hidup dasar. 

Bystander CPR yang diberikan di luar rumah sakit oleh first responder on-looker adalah satu-satunya harapan bagi korban serangan jantung. Keterlambatan dalam memulai CPR pengamat akan mengakibatkan kematian tertentu pada korban. 

 

Memperkuat “Rantai Kelangsungan Hidup” di SCA- Model Rochester, Minnesota

Serangan Jantung Mendadak Tahu CPR

Bystander CPR, akses cepat ke defibrillator otomatis dan akses awal ke perawatan medis darurat adalah tiga pilar yang membentuk "Rantai Kelangsungan Hidup" di SCA. 

Menariknya, partisipasi masyarakat dalam “rantai kelangsungan hidup” ini secara nyata meningkatkan peluang bertahan hidup di SCA. Rochester di Minnesota, AS memiliki tingkat kelangsungan hidup yang sangat tinggi untuk korban serangan jantung di luar rumah sakit bila dibandingkan dengan rata-rata nasional (40% vs <9%). 

Penghargaan diberikan kepada program pelatihan CPR tanpa henti di mana Personil Polisi dan masyarakat umum lainnya dilatih dalam CPR dan defibrilasi dan bertindak sebagai responden pertama dalam setiap serangan jantung. 

CPR Pengamat dan Defibrilasi dini ketika dilakukan oleh masyarakat umum dapat secara drastis meningkatkan tingkat kelangsungan hidup di SCA dan merupakan satu-satunya harapan kami! 

Defibrillator implan dan penyintas SCA - 

Serangan Jantung Mendadak Tahu CPR

Beberapa yang beruntung yang selamat dari SCA biasanya ditanamkan dengan defibrillator. 

ICD atau defibrillator adalah alat seperti alat pacu jantung kecil yang ditanamkan di bawah tulang selangka kiri melalui operasi kecil yang biasanya berlangsung kurang dari satu jam. 

Defibrillator yang pernah ditanamkan memonitor setiap detak jantung dan jika terjadi ritme yang mengancam jiwa akan memberikan kejutan dan menyelamatkan nyawa. ICD atau defibrillator adalah satu-satunya terapi yang terbukti untuk mencegah SCA pada individu berisiko tinggi atau mereka yang telah selamat dari satu serangan jantung tetapi berisiko kambuh.

Baca Juga: 4 Olahraga Jitu untuk Mengecilkan Lengan Atas Berlemak

Mengidentifikasi individu “berisiko tinggi”

Meskipun penyebab paling umum dari SCA adalah serangan jantung, sayangnya saat ini kami tidak dapat memprediksi 2% yang akan meninggal karena SCA. 

Kelompok pasien jantung tertentu lainnya dapat diskrining, dikelompokkan risikonya, dan dicegah mengembangkan SCA. Ini termasuk-

Pasien dengan fraksi ejeksi sangat rendah (EF). EF adalah kapasitas pemompaan jantung yang biasanya dinilai dengan Ekokardiogram. Jantung yang rusak yang sangat lemah ( EF <35%) secara tradisional dikatakan memiliki risiko SCA yang sedikit lebih tinggi dan perlu dikelompokkan risikonya untuk intervensi pencegahan lebih lanjut. 

Mereka dengan kardiomiopati atau channelopathy dan riwayat keluarga serangan jantung mendadak. SCA dalam satu atau lebih anggota keluarga menjamin skrining keluarga untuk setiap kondisi genetik yang dapat menjadi predisposisi SCA.

Karena peluang bertahan hidup dari korban SCA sangat kecil, skrining untuk individu yang berisiko tinggi sangat penting. Individu berisiko tinggi ini memiliki risiko bertingkat dan kemudian ditanamkan dengan defibrilator profilaksis jika dianggap cocok.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...