Setelah Lithuania, Kini Latvia dan Estonia Memilih Keluar Dari Kelompok Kerja Sama China

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:00 WIB
Setelah Lithuania, Kini Latvia dan Estonia Memilih Keluar Dari Kelompok Kerja Sama China Setelah Lithuania, Kini Latvia dan Estonia Memilih Keluar Dari Kelompok Kerja Sama China

RIAU24.COM - Ketika China meningkatkan tekanan militer di Taiwan, sebuah pulau yang diklaimnya sebagai wilayahnya sendiri, dan memperdalam hubungan dengan Rusia bahkan ketika invasi ke Ukraina berlanjut, Latvia dan Estonia menarik diri dari kelompok kerja sama China pada hari Kamis.

Kedua negara mengikuti jejak tetangga Baltik, Lithuania, yang mundur tahun lalu. 

Baca Juga: Mengusung Konsep Multi - Brand, FCL Hadir di Pekanbaru

Hubungan Lituania dengan China telah memburuk setelah sebelumnya mengizinkan Taiwan untuk mendirikan kedutaan de facto tahun lalu. Negara itu juga mendukung kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan. Sebuah langkah yang disebut China "salah" dengan menuduh negara Baltik NATO itu melanggar prinsip satu-China.

Kroasia, Bulgaria, Republik Ceko, Yunani, Hongaria, Polandia, Rumania, Slovakia, dan Slovenia adalah beberapa negara yang masih menjadi bagian dari pengaturan kerja sama.

Baik Latvia dan Estonia mengatakan dalam komentar yang dirilis pada hari Kamis bahwa mereka akan terus mengejar "hubungan yang konstruktif dan pragmatis dengan China" sambil menegakkan tatanan global berbasis aturan dan hak asasi manusia.

Dalam beberapa hari terakhir, kritik Barat terhadap meningkatnya tekanan militer China terhadap Taiwan yang diperintah secara demokratis telah meningkat. 

Keanggotaan Latvia yang berkelanjutan dalam kelompok China, menurut kementerian luar negeri negara itu, "tidak lagi sejalan dengan tujuan strategis kami di lingkungan internasional saat ini."

Baca Juga: Apple Memangkas Target Produksi iPhone 14 Sebesar 6 Juta Unit Karena Ini

Negara itu baru-baru ini pada hari Kamis mengadopsi pemungutan suara yang mengakui "Rusia sebagai negara sponsor terorisme," sambil menyerukan negara-negara lain yang berpikiran sama untuk mengungkapkan pandangan yang sama.

Anggota parlemen Latvia juga menyatakan bahwa tindakan Rusia di Ukraina sama dengan "genosida yang ditargetkan terhadap rakyat Ukraina".

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...