Kepala WHO Sebut Akhir Dari Pandemi Covid-19 Sudah di Depan Mata

Kamis, 15 September 2022 | 10:34 WIB
 Kepala WHO Sebut Akhir Dari Pandemi Covid-19 Sudah di Depan Mata Kepala WHO Sebut Akhir Dari Pandemi Covid-19 Sudah di Depan Mata

RIAU24.COM - Jumlah kasus COVID-19 yang baru dilaporkan telah turun secara dramatis, kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia, mendesak negara-negara untuk melanjutkan upaya mereka melawan penyakit yang telah menewaskan lebih dari enam juta orang.

“Kami tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri pandemi ini,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan pada konferensi pers virtual pada hari Rabu.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

"Kami belum sampai di sana, tetapi akhir sudah di depan mata."

Kasus penyakit yang baru dilaporkan, yang telah menewaskan jutaan orang dan menginfeksi 606 juta sejak muncul pada akhir 2019, pekan lalu turun ke level terendah sejak Maret 2020, kata Tedros.

“Jika kita tidak mengambil kesempatan ini sekarang, kita menghadapi risiko lebih banyak varian, lebih banyak kematian, lebih banyak gangguan, dan lebih banyak ketidakpastian.”

Dalam upaya membantu negara-negara melakukan apa yang diperlukan untuk mengendalikan virus, WHO menerbitkan enam ringkasan kebijakan.

“Ringkasan kebijakan ini merupakan seruan mendesak bagi pemerintah untuk mencermati kebijakan mereka, dan memperkuatnya untuk COVID-19 dan patogen masa depan dengan potensi pandemi,” kata Tedros.

Dia juga mendesak negara-negara untuk memvaksinasi 100 persen kelompok berisiko tinggi mereka dan terus menguji virus.

Peluncuran vaksin dan terapi telah membantu membendung keparahan penyakit.

WHO memperingatkan kemungkinan gelombang virus di masa depan dan mengatakan negara-negara perlu menjaga pasokan peralatan medis dan petugas kesehatan yang memadai.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

"Kami memperkirakan akan ada gelombang infeksi di masa depan, berpotensi pada titik waktu yang berbeda di seluruh dunia yang disebabkan oleh subvarian Omicron yang berbeda atau bahkan varian yang berbeda," kata ahli epidemiologi senior WHO Maria Van Kerkhove.

Kasus cacar monyet juga berada dalam tren turun, tetapi Tedros mendesak negara-negara untuk terus berjuang.

Pejabat WHO mengatakan bulan lalu bahwa adalah mungkin untuk menghilangkan wabah cacar monyet di Eropa dengan meningkatkan vaksinasi dan pengujian.

“Seperti halnya COVID-19, ini bukan waktunya untuk bersantai atau menurunkan kewaspadaan kita.”

Pekan lalu, Program Pembangunan PBB (UNDP) mengatakan, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) telah menurun selama dua tahun berturut-turut di tengah krisis seperti COVID-19 dan perang di Ukraina. HDI adalah ukuran harapan hidup negara, tingkat pendidikan dan standar hidup. ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...