Wanita Bersenjata Membobol Bank BLOM Lebanon Menuntut Tabungannya

Kamis, 15 September 2022 | 10:50 WIB
Wanita Bersenjata Membobol Bank BLOM Lebanon Menuntut Tabungannya Wanita Bersenjata Membobol Bank BLOM Lebanon Menuntut Tabungannya

RIAU24.COM - Seorang wanita Lebanon memaksa staf di BLOM Bank di Beirut untuk menyerahkan ribuan dolar uangnya sendiri dengan melambaikan apa yang tampak seperti pistol di cabang, dalam upaya putus asa untuk mendanai apa yang dia katakan sebagai perawatan rumah sakit untuk saudara perempuannya yang terkena kanker. .

Tak lama setelah itu, seorang pria bersenjata memasuki cabang BankMed di kota pegunungan Aley di Lebanon dan berusaha mengambil tabungannya yang terperangkap. Pria itu memperoleh sebagian dari uang itu sebelum menyerahkan dirinya kepada pihak berwenang.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Insiden hari Rabu, 14 September 2022, mengikuti peristiwa serupa pada bulan Agustus ketika seorang pria menyandera orang di bank Beirut lain untuk secara paksa mendapatkan uang yang telah ditahan bank.

Mereka adalah bukti bahwa deposan Lebanon, yang tabungannya telah didevaluasi dan terjebak di bank selama hampir tiga tahun, mulai mengambil tindakan sendiri.

Dalam insiden Bank BLOM, seorang wanita yang diidentifikasi oleh ibunya sebagai Sali Hafiz, memasuki cabang bersama dengan aktivis, dan menyerbu kantor manajer, kata saksi.

Hafiz menayangkan video langsung penggerebekannya, di mana dia terdengar berteriak kepada karyawan untuk melepaskan sejumlah uang sementara pintu masuk ke bank disegel.

"Saya Sali Hafiz, saya datang hari ini... untuk mengambil titipan saudara perempuan saya yang sekarat di rumah sakit. Saya tidak datang untuk membunuh siapa pun atau untuk menyalakan api, saya datang untuk menuntut hak saya," katanya dalam video tersebut.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Wanita itu langsung berubah menjadi pahlawan rakyat di media sosial di Lebanon, di mana banyak yang putus asa untuk mengakses tabungan mereka dan marah pada sektor perbankan yang dianggap sebagai kartel korup.

Wanita kedua yang muncul dalam video mengklaim bahwa mereka telah mengamankan lebih dari $ 13.000, sementara seorang pria yang berdiri di sampingnya membawa apa yang tampak seperti tumpukan uang kertas yang dibungkus plastik.

Hafiz dan komplotannya melarikan diri melalui jendela yang pecah di belakang cabang sebelum pasukan keamanan tiba.

“Mereka menyiram bensin di mana-mana di dalam, dan mengeluarkan korek api dan mengancam akan menyalakannya,” kata Nadine Nakhal, seorang pelanggan di bank tersebut. Dia mengatakan wanita bersenjata itu mengancam akan menembak manajer jika dia tidak menerima uangnya.

Insiden itu berlangsung kurang dari satu jam.

Dalam insiden Agustus, seorang pria lokal menerima simpati luas setelah dia menyerbu bank Beirut dengan senapan dan menyandera karyawan dan pelanggan selama berjam-jam untuk menuntut sebagian dari $200,000 dalam tabungan bekunya untuk membayar tagihan rumah sakit untuk ayahnya yang sakit.

Dia ditahan tetapi segera dibebaskan.

Pada bulan Januari, seorang nasabah bank menyandera puluhan orang di Lebanon timur setelah dia diberitahu bahwa dia tidak dapat menarik tabungan mata uang asingnya, kata seorang sumber di pemberi pinjaman.

Media lokal melaporkan bahwa pelanggan akhirnya diberikan sebagian dari tabungannya dan diserahkan kepada pasukan keamanan.

Lebanon telah dihantam oleh krisis ekonomi terburuk sejak 2019. Mata uang lokal telah kehilangan lebih dari 90 persen nilainya di pasar gelap, sementara kemiskinan dan pengangguran melonjak. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...