Bocah Muslim yang Ditangkap, Mendapat Jaminan Seminggu Setelah Kekerasan Terjadi di India

Kamis, 15 September 2022 | 10:55 WIB
Bocah Muslim yang Ditangkap, Mendapat Jaminan Seminggu Setelah Kekerasan Terjadi di India Bocah Muslim yang Ditangkap, Mendapat Jaminan Seminggu Setelah Kekerasan Terjadi di India

RIAU24.COM - Pihak berwenang di negara bagian Bihar di India timur telah dikritik karena menangkap seorang anak laki-laki Muslim berusia delapan tahun yang dituduh melakukan kerusuhan setelah bentrokan pecah selama acara keagamaan Hindu.

Bocah itu, seorang penduduk desa Barharia di distrik Siwan Bihar, diberikan jaminan oleh pengadilan setempat pada hari Rabu, hampir seminggu setelah dia ditangkap.

Keluarganya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia pergi untuk sholat ashar pada 8 September dengan kakeknya yang berusia 70 tahun ketika kekerasan meletus selama prosesi untuk menandai festival Hindu tahunan Mahavir Akhara.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi di dekat masjid. Kami kemudian mendengar ada beberapa bentrokan selama rapat umum Hindu dan Muslim ditangkap secara acak di masjid,” Shama Parveen, sepupu bocah itu, mengatakan kepada Al Jazeera. Kakek bocah itu diberikan jaminan pada hari Selasa.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Penduduk Barharia mengatakan bentrokan pada 8 September dimulai setelah puluhan pria berpakaian safron membawa tongkat dan batang besi berkumpul di luar masjid setempat dan meneriakkan slogan-slogan Islamofobia.

“Bukannya menangkap para perusuh, polisi menyasar anak-anak Muslim. Personel polisi harus diberikan hukuman yang tegas dan anggota keluarga dari anak tersebut harus mendapatkan kompensasi,” cuit anggota parlemen Muslim Asaduddin Owaisi.

Umat ​​Hindu di daerah itu menuduh bentrokan dimulai setelah unjuk rasa mereka dilempari batu oleh kaum Muslim.

“Umat Muslim pertama-tama menghentikan rapat umum dengan mengatakan bahwa mereka sedang berdoa. Kami berhenti dan kemudian mereka melemparkan batu dari atas masjid,” kata Rajan Kumar Singh, anggota kelompok Hindu sayap kanan, Bajrang Dal, kepada Al Jazeera.

Praveen Prabhakar, seorang petugas polisi di Barharia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa polisi menangkap orang-orang dari kedua komunitas tersebut atas bentrokan tersebut.

“Arak-arakan (rapat umum Hindu) dilempari dengan batu dan jika ada masalah, mereka harus mendekati pemerintah. Kami menduga insiden itu terjadi secara terencana. Dalam kasus (anak laki-laki itu), video pelemparan batunya sampai ke kami,” katanya.

Polisi mengatakan lebih dari dua lusin orang, termasuk 10 orang Hindu, didakwa melakukan kerusuhan, percobaan pembunuhan dan mengganggu majelis agama. Hampir 20 orang telah ditangkap sejauh ini, kata mereka.

Polisi juga mencatat usia bocah itu 13 tahun, meskipun keluarganya menolak klaim tersebut. Akta kelahirannya yang diakses oleh Al Jazeera juga menunjukkan bahwa dia berusia delapan tahun.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

KUHP India mengatakan tindakan seorang anak - yang didefinisikan sebagai antara tujuh dan 12 - tidak dapat dianggap pelanggaran sampai anak tersebut "mencapai kedewasaan pemahaman yang cukup untuk menilai sifat dan konsekuensi dari perilakunya, situs web berita India Scroll.in dikatakan.

Shama mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keluarga tersebut terkejut dan tidak berdaya sejak penangkapan bocah itu. “Kami terkejut. Bagaimana mungkin seorang anak berusia delapan tahun dituduh melakukan kejahatan yang tidak dia lakukan?” dia bertanya.

Dia mengatakan mereka menemukan tangan anak laki-laki itu "diikat seperti penjahat" ketika mereka mengunjunginya di tahanan polisi. “Dia menangis dan ingin pulang, tetapi kami tidak berdaya.” Dia juga menuduh anak laki-laki itu dipenjara dengan orang dewasa yang melanggar hukum dan dipindahkan ke rumah remaja hanya dua hari kemudian.

Muslim di India terdiri hampir 14 persen dari 1,35 miliar penduduknya. Sejak Partai Bharatiya Janata Party (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi berkuasa pada tahun 2014, masyarakat telah menyaksikan eskalasi ujaran kebencian dan kekerasan oleh kelompok-kelompok Hindu sayap kanan yang ingin mengubah India yang secara konstitusional sekuler menjadi negara etnis Hindu .

Puluhan aktivis Muslim, jurnalis dan bahkan mahasiswa telah ditangkap di bawah hukum yang ketat dan mendekam di penjara, banyak tanpa pengadilan.

Khaja Aijazuddin, seorang pengacara yang berbasis di negara bagian Telangana selatan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penangkapan bocah itu adalah kasus pelanggaran hak dan “bias terhadap minoritas Muslim”.

“Itu bahkan bukan penangkapan tetapi penahanan ilegal. Undang-Undang Keadilan Remaja tidak diikuti dalam kasus bocah delapan tahun ini. Aparat penegak hukum tidak bekerja sesuai hukum, mereka bekerja untuk eksekutif politik,” katanya.   ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...