Rusia Mengatakan Mengirimkan Sistem Rudal S-400 ke India Tepat Waktu Meskipun Ada Tekanan dari AS

Kamis, 15 September 2022 | 11:19 WIB
Rusia Mengatakan Mengirimkan Sistem Rudal S-400 ke India Tepat Waktu Meskipun Ada Tekanan dari AS Rusia Mengatakan Mengirimkan Sistem Rudal S-400 ke India Tepat Waktu Meskipun Ada Tekanan dari AS

RIAU24.COM Rusia pada hari Rabu mengatakan telah mengirimkan sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara jarak jauh tercanggih S-400 ke India tepat waktu meskipun ada tekanan dari Washington dan sanksi Barat yang dipimpin AS, menegaskan bahwa Moskow dan New Delhi dengan tegas berkomitmen untuk kepentingan nasional mereka. 

Duta Besar Rusia untuk India Denis Alipov membuat pernyataan menjelang pertemuan antara Presiden Vladimir Putin dan Perdana Menteri Narendra Modi di sela-sela KTT SCO di Uzbekistan minggu ini di mana kedua pemimpin diharapkan untuk membahas masalah stabilitas strategis, situasi di Kawasan Asia Pasifik dan kerjasama bilateral di lingkungan PBB dan G20. 

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

“Terlepas dari tekanan Amerika, India bermaksud untuk tetap berpegang teguh pada kepentingan nasionalnya, terutama dalam hal membangun kemampuan pertahanan negara. Oleh karena itu, kami berasumsi bahwa perjanjian antar pemerintah, khususnya mengenai penyediaan sistem S-400 di sini, akan dilaksanakan, ”katanya. 

“Baik kami dan mitra India kami tertarik untuk melihat komitmen masing-masing, termasuk tenggat waktu, terpenuhi,” kata Alipov kepada kantor berita milik negara TASS. S-400 dikenal sebagai sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara jarak jauh tercanggih Rusia. Sistem rudal berbasis pencegat 'Triumf' dapat menghancurkan pesawat musuh yang masuk, rudal dan bahkan drone pada jarak hingga 400 km.

Rusia telah memulai pengiriman resimen pertama rudal tersebut pada Desember tahun lalu. Sistem rudal tersebut telah dikerahkan sedemikian rupa sehingga dapat mencakup bagian perbatasan dengan China di sektor utara serta perbatasan dengan Pakistan.

Pada Oktober 2018, India telah menandatangani kesepakatan senilai USD 5 miliar dengan Rusia untuk membeli lima unit sistem rudal pertahanan udara S-400, meskipun ada peringatan dari pemerintahan Trump saat itu bahwa melanjutkan kontrak dapat memicu sanksi AS di bawah CAATSA.

Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi Act atau CAATSA adalah undang-undang AS yang keras yang memberi wewenang kepada pemerintah untuk menjatuhkan sanksi pada negara-negara yang membeli perangkat keras pertahanan utama dari Rusia sebagai tanggapan atas pencaplokan Krimea oleh Rusia pada tahun 2014 dan dugaan campur tangan dalam pemilihan presiden AS 2016.

Rusia telah menjadi pemasok utama perangkat keras militer ke India. Kedua negara telah mengadakan diskusi tentang mekanisme pembayaran seperti apa yang dapat bekerja di antara mereka mengingat sanksi barat terhadap Moskow. Alipov menekankan bahwa tingkat kemitraan dan rasa saling percaya yang dicapai oleh kedua negara, memungkinkan untuk membahas lintasan yang sangat menjanjikan untuk usaha patungan. Sebuah program kerja sama militer-teknis untuk dekade berikutnya telah disetujui pada pertemuan puncak pada Desember 2021, yang membayangkan memajukan dialog di sejumlah proyek besar.

“Kami berharap ini akan berhasil dipraktikkan. Rusia telah dan tetap menjadi mitra prioritas India di sektor pertahanan," tegasnya. 

Alipov juga mengatakan bahwa kerja sama militer-teknis antara Rusia dan India terus berkembang sesuai dengan persyaratan baru.

“Kerja sama kami di bidang ini terus berkembang sesuai dengan persyaratan baru,” katanya. “Kami melihat di dalamnya banyak peluang untuk memperluas praktik produksi bersama serta penelitian dan pengembangan lanjutan.”

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Alipov mengatakan kedua belah pihak sudah mulai membicarakan hal ini secara substantif pada KTT 2019 di Vladivostok, ketika perjanjian antar pemerintah ditandatangani tentang produksi bersama suku cadang dan komponen dan pemeliharaan peralatan militer asal dalam negeri, termasuk dengan prospek penyediaan layanan tersebut ke pasar negara ketiga. 

Dia mengatakan bahwa ciri khas kerja sama militer-teknis Rusia-India termasuk kesiapan bersama untuk mempertimbangkan kepentingan masing-masing, serta tingkat kemampuan beradaptasi yang tinggi terhadap perubahan kondisi.

“Ini adalah kemitraan yang benar-benar telah teruji oleh waktu, katanya, menegaskan bahwa Rusia adalah satu-satunya negara yang siap untuk berbagi teknologi canggih dengan India. Dia mengatakan kedua negara memiliki usaha patungan dan kesepakatan tentang lokalisasi produksi jauh sebelum India mengadopsi kebijakan negara untuk mencapai swasembada kompleks industri militernya melalui kerja sama dengan negara lain.

“Kita berbicara tentang perakitan tank T-90, jet tempur Su-30MKI dan area lainnya. Selain itu, salah satu usaha patungan kami yang paling sukses untuk produksi rudal supersonik BrahMos dengan percaya diri memasuki pasar negara ketiga,” katanya, seraya menambahkan bahwa Rusia juga membantu teman-teman India untuk mengikuti arah peningkatan ekspor produk pertahanan.   ***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...