Studi Menunjukkan Ratusan Anak Sekolah Alami Kurang Tidur, Karena Media Sosial

Jumat, 16 September 2022 | 09:41 WIB
Studi Menunjukkan Ratusan Anak Sekolah Alami Kurang Tidur, Karena Media Sosial Studi Menunjukkan Ratusan Anak Sekolah Alami Kurang Tidur, Karena Media Sosial

RIAU24.COM - Anak-anak sekolah dasar tidak mendapatkan tidur malam yang cukup dalam seminggu, sebanyak satu malam penuh, karena penggunaan media sosial yang berkepanjangan, ungkap sebuah penelitian yang dilansir Independent.

Anak-anak berusia 10 hingga 11 tahun tidak mendapatkan 12 jam tidur yang direkomendasikan setiap malam, dan sebaliknya rata-rata hanya tidur 8,7 jam. 

Ini menurut sebuah penelitian yang dilakukan di sekolah-sekolah di seluruh Leicester, yang dipimpin oleh Dr John Shaw dari De Montfort University, yang dipresentasikan di British Science Festival di Leicester. 

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Studi ini merekrut 60 anak dari usia sepuluh tahun, yang sebagian besar memiliki akses ke media sosial.

Sekitar 89 persen dari mereka memiliki smartphone sendiri. 55,4 persen melaporkan menggunakan tablet, 23,2 persen mengatakan mereka menggunakan komputer dan sembilan persen mengatakan mereka menggunakan jam tangan pintar.

Studi ini adalah yang pertama melihat media sosial, tidur dan FOMO (takut ketinggalan) pada anak-anak pra-remaja muda. Mereka menemukan bahwa satu dari delapan anak menggunakan media sosial pada malam hari ketika mereka seharusnya tidur.

Sekitar 69 persen anak-anak mengatakan bahwa mereka berada di media sosial selama lebih dari empat jam setiap hari . Sekitar 66,1 persen mengatakan menggunakan telepon dua jam sebelum tidur dan sekitar 12,5 persen mengatakan mereka menggunakan telepon di tengah malam ketika mereka seharusnya tidur. 

Ini mengejutkan karena banyak situs media sosial mengklaim bahwa mereka tidak akan mengizinkan anak-anak di bawah usia 13 tahun untuk mendaftar.

Platform paling populer sejauh ini adalah TikTok yang digunakan oleh 89 persen anak-anak. Sekitar 83,9 persen mengatakan mereka menggunakan Snapchat, 87,5 persen menggunakan YouTube dan 57 persen anak-anak menggunakan Instagram, 17 persen menggunakan forum online populer Reddit, dan kurang dari dua persen menggunakan Facebook.

Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak waktu yang mereka habiskan di media sosial, semakin buruk kualitas tidur mereka. 

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Dr Shaw mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Ini cukup menakutkan ketika Anda berpikir tentang tingkat keterlibatan yang mereka miliki. Saya kira itu adalah efek sampingan pada tidur dan apa artinya bagi anak-anak dalam hal perkembangan kognitif mereka dan perkembangan sosial mereka juga karena jika mereka selalu online, apa artinya bagi mereka dengan sosialisasi langsung mereka? Karena jika Anda terus-menerus khawatir tentang apa yang terjadi online dan Anda tidak ada di sana, itu akan memiliki efek, tetapi dengan Fomo dan kecemasan, kami melihat anak-anak yang lebih banyak menggunakan media sosial, memiliki tingkat kecemasan yang meningkat, dan itu hanya berputar-putar.”

Dia menambahkan, “Ketika mereka tidur, itu sangat penting untuk pemrosesan emosi dan konsolidasi memori, kreativitas, dan pemecahan masalah. Ketika Anda tidak cukup tidur, proses tersebut tidak mendapat kesempatan untuk terjadi. Ketika datang ke proses biologis saat tidur, ketika kita memasuki tidur gelombang lambat, tubuh kita beristirahat, pulih, melepaskan hormon pertumbuhan. Mereka masih tumbuh, itu sebabnya orang yang lebih muda cenderung lebih banyak tidur daripada orang dewasa karena mereka sedang mengalami perubahan biologis.”  ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...