Bank Lebanon Akan Tutup Minggu Depan, Ini Alasannya...

Sabtu, 17 September 2022 | 08:43 WIB
Bank Lebanon Akan Tutup Minggu Depan, Ini Alasannya... Bank Lebanon Akan Tutup Minggu Depan, Ini Alasannya...

RIAU24.COM - Bank-bank Lebanon mengatakan mereka akan segera mengumumkan penutupan tiga hari minggu depan karena meningkatnya kekhawatiran keamanan menyusul serangkaian insiden yang melibatkan orang-orang yang mencari akses ke tabungan mereka dengan memasuki bank-bank bersenjatakan senjata.

Pada hari Jumat, delapan bank ditahan oleh deposan yang menuntut uang mereka sendiri, Zeina Khodr dari Al Jazeera melaporkan, menambah serentetan perampokan minggu ini yang didorong oleh frustrasi atas ledakan keuangan yang berputar tanpa akhir yang terlihat.

Bank-bank Lebanon bersikeras bahwa dolar ditarik hanya setelah ditukarkan ke pound Lebanon dengan kurs yang jauh lebih rendah daripada pasar gelap, yang umumnya kurs yang digunakan di seluruh negeri.

Seorang pria dengan pistol yang ternyata mainan ditangkap setelah memegang sebuah bank Lebanon di kota selatan Ghazieh, kata seorang sumber keamanan.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Berita lokal Lebanon mengatakan pria itu berhasil mendapatkan $19.200 dari depositonya sebelum menyerahkan dirinya ke polisi.

Secara terpisah pada Jumat pagi, seorang pria bersenjata memasuki cabang Bank BLOM di lingkungan Tariq al-Jdideh di ibukota Lebanon mencoba menarik uangnya, kata bank itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa situasinya terkendali.

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Abed Soubra, disemangati oleh kerumunan besar orang yang berkumpul di luar – sebuah adegan yang telah terjadi dalam beberapa insiden semacam itu.

“Abed menuntut uangnya, tabungan USD 275.000. Dia mengatakan dia tidak bisa lagi bertahan hidup dan dia berhutang dan dia memiliki hak atas uangnya,” kata Khodr, berbicara di luar bank. 

Rabih Kojok, warga setempat di tempat kejadian, mengatakan Soubra adalah seorang pedagang dan berutang uang kepada orang-orang.

"Apa yang harus dia lakukan? Masuk penjara karena orang butuh uang dari dia sementara dia punya uang di bank? Dia di kanan," katanya.

Dalam insiden ketiga, seorang pria bersenjatakan senapan pelet memasuki cabang Bank LGB di daerah Ramlet al-Bayda di Beirut, berusaha menarik tabungan sekitar USD 50.000, kata seorang karyawan bank, menambahkan situasi terus berlanjut dan karyawan serta pelanggan terjebak. 

Menurut Khodr, serikat pekerja yang disebut Outcry Association telah menyatakan perang terhadap bank.

"Itulah kata-kata yang mereka gunakan," katanya. "Mereka menjanjikan bahwa insiden ini akan terjadi berulang kali."

Insiden hari Jumat menyusul dua insiden lainnya di ibu kota, Beirut, dan di kota Aley pada hari Rabu di mana para penabung dapat mengakses sebagian dari dana mereka secara paksa, menggunakan pistol mainan yang dikira senjata asli.

Bulan lalu, seorang pria ditahan setelah dia menahan sebuah bank Beirut untuk menarik dana untuk mengobati ayahnya yang sakit tetapi dibebaskan tanpa tuduhan setelah bank membatalkan gugatannya terhadapnya.

Asosiasi perbankan Lebanon mendesak pihak berwenang pada hari Kamis untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dalam "serangan verbal dan fisik" terhadap bank dan mengatakan pemberi pinjaman itu sendiri tidak akan bersikap lunak.

Bank mengatakan mereka akan tutup pada hari Senin, Selasa, dan Rabu sebagai tindakan pencegahan, kata Khodr dari Al Jazeera.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

Khodr menambahkan bahwa kelompok yang mewakili deposan percaya ini akan menguntungkan mereka, karena petugas keamanan dan personel pemerintah lainnya juga tidak akan dapat mengakses rekening mereka saat bank ditutup, yang berpotensi meningkatkan urgensi pemerintah untuk menemukan solusi.

Krisis ekonomi yang parah
Lebanon telah bergulat dengan krisis ekonomi yang parah sejak 2019, membuat sebagian besar orang terkunci dari rekening bank mereka dan tidak dapat membayar kebutuhan pokok.

Selama lebih dari dua setengah tahun, bank-bank Libanon telah memberlakukan pembatasan uang deposan dalam mata uang asing, terutama dolar AS. 

Bank-bank juga telah menetapkan batas atas penarikan uang dalam pound Lebanon – yang telah kehilangan 95 persen nilainya sejak awal krisis.

Kontrol modal tidak pernah diformalkan oleh hukum tetapi pengadilan lambat untuk memutuskan upaya deposan untuk mendapatkan tabungan melalui litigasi terhadap bank, menyebabkan beberapa orang mencari cara alternatif untuk mendapatkan uang mereka.

Bank Dunia menggambarkan krisis di Lebanon sebagai salah satu yang paling parah sejak pertengahan 1800-an.

Kemiskinan di Lebanon telah meningkat drastis selama tahun lalu dan sekarang mempengaruhi sekitar 80 persen dari populasi, menurut sebuah laporan PBB. ***
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...