Studi: Lebih dari 10 Juta Anak Kehilangan Orang Tua atau Pengasuh Karena Covid 19

Minggu, 18 September 2022 | 00:47 WIB
WHO sebut lebih dari 10 juta anak-anak kehilangan orang tua dan pengasuh mereka akibat Covid 19 /net WHO sebut lebih dari 10 juta anak-anak kehilangan orang tua dan pengasuh mereka akibat Covid 19 /net

RIAU24.COM - Awal pekan ini, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan bahwa dunia saat ini berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri pandemi virus Covid 19.

Baca Juga: Lima Orang Tewas Saat Topan Noru Melanda Filipina Utara

Sementara pandemi mungkin berakhir cepat atau lambat, kehidupan jutaan orang telah berubah untuk selamanya, terutama anak-anak dan remaja.

Menurut sebuah studi pemodelan, lebih dari 10,5 juta anak di seluruh dunia telah kehilangan orang tua atau pengasuhnya karena Covid 19.

Studi yang pertama kali dilakukan merupakan kolaborasi dari 13 organisasi internasional dan menemukan bahwa dari 10,5 juta, 4,2 juta tinggal di Asia Tenggara, 2,5 juta di Afrika, 1,5 juta di Amerika, 1,5 juta di Mediterania Timur, dan 500.000 di Eropa.

Negara-negara seperti India, Mesir, dan Indonesia menggantikan sebagian besar anak-anak yang kehilangan orang-orang terdekat dan tersayang mereka.

Laporan yang diterbitkan di JAMA Pediatrics menunjukkan bahwa satu dari setiap 50 anak di Asia Tenggara dan Afrika telah melalui skenario yang disebutkan di atas.

Secara komparatif, hanya satu dari 150 orang di Amerika yang harus menanggung perpisahan awal kehidupan yang begitu menyakitkan. Angka-angka itu melukiskan gambaran suram karena hampir dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya.

Secara global, anak-anak yang mengalami kehilangan orang tua atau pengasuh lebih sering daripada tidak, paling berisiko mencoba dari jalur normal. Anak-anak tersebut menghadapi kemiskinan ekstrim, kekerasan seksual, pelecehan, penyakit seksual, masalah kesehatan mental dan eksploitasi.

"Kematian orang tua atau pengasuh menempatkan anak-anak pada risiko tinggi kesulitan seumur hidup, kecuali diberikan dukungan yang tepat pada waktunya," kata Dr Susan Hillis, penulis utama studi tersebut.

“Ketika Anda memiliki kematian sebesar ini, tentu tanpa bantuan Anda dapat melemahkan tatanan masyarakat di masa depan jika Anda tidak merawat anak-anak hari ini,” tambahnya lebih lanjut.

Baca Juga: Korban Tewas Dalam Tragedi Kapal Bangladesh Meningkat Menjadi 32 Orang Sementara Puluhan Lainnya Menghilang

Kehilangan orang tua dapat menimbulkan konsekuensi seumur hidup. Menurut para peneliti, penelitian ini harus bertindak sebagai pembuka mata bagi pemerintah di seluruh dunia untuk membawa kebijakan yang memenuhi demografi khusus ini.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...
Loading...