Mesir Membebaskan Jurnalis Al Jazeera Ahmed al-Najdi

Selasa, 20 September 2022 | 05:06 WIB
Ahmed al-Najdi meminta pihak berwenang Mesir untuk membebaskan rekan-rekannya Hisham Abdel Aziz, Bahauddin Ibrahim dan Rabie el-Sheikh. Ahmed al-Najdi meminta pihak berwenang Mesir untuk membebaskan rekan-rekannya Hisham Abdel Aziz, Bahauddin Ibrahim dan Rabie el-Sheikh.

RIAU24.COM - Wartawan Al Jazeera Ahmed al-Najdi telah dibebaskan oleh pihak berwenang Mesir setelah menghabiskan lebih dari dua tahun dalam tahanan, tanpa diadili.

Al-Najdi, yang bekerja dengan Al Jazeera Mubasher, unit televisi langsung berbahasa Arab dari jaringan yang berbasis di Qatar, dibebaskan pada hari Minggu. 

Dia ditahan sejak Agustus 2020.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya


Kesehatan wartawan Mesir itu telah memburuk, dan al-Najdi mengatakan bahwa dia yakin dia "dalam perjalanan ke kubur", dalam komentar yang dibuat tak lama setelah pembebasannya.

Al-Najdi mengatakan dia menderita diabetes, hipertensi, dan kondisi kronis lainnya dan bahwa dia tidak diberi perawatan kesehatan selama periode awal di penjara, membuatnya “sangat sulit”.

Wartawan itu menambahkan bahwa dia hanya muncul di hadapan pengadilan Mesir tiga kali selama penahanannya, tanpa diberi kesempatan untuk membuat pernyataan apa pun.

Dia awalnya ditangkap ketika dia berada di Mesir untuk berlibur, dan ditanyai tentang pekerjaannya untuk Al Jazeera, menurut kelompok hak asasi. 

Dia dituduh menjadi anggota kelompok "teroris" dan menyebarkan "berita palsu".

Mesir telah dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia karena tindakan keras terhadap wartawan dan oposisi.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter


Jaringan Media Al Jazeera sebelumnya menuntut agar pihak berwenang Mesir membebaskan al-Najdi bersama dengan tiga rekannya yang juga telah ditahan “tanpa pengadilan atau dakwaan”: Hisham Abdel Aziz, Bahauddin Ibrahim dan Rabie el-Sheikh.

Dua di antaranya, Aziz dan Ibrahim, telah ditangkap di hadapan al-Najdi, masing-masing pada Juni 2019 dan Februari 2020. El-Sheikh ditangkap pada Agustus 2021, menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ). 

Mereka telah dituduh "keanggotaan kelompok terlarang" dan "menyebarkan informasi palsu".

Al-Najdi sekarang telah meminta pihak berwenang Mesir untuk membebaskan rekan-rekannya, menyerukan kepada mereka yang bekerja untuk memfasilitasi pembebasannya, untuk “bekerja lebih keras” untuk membebaskan mereka. 

Dia menambahkan bahwa kesehatan fisik dan mental mereka menderita dalam penahanan.

Pembebasan Al-Najdi terjadi beberapa hari setelah Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi mengakhiri kunjungan dua hari ke Qatar , di mana ia bertemu dengan Emir negara Teluk Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

Itu adalah kunjungan pertama el-Sisi ke Qatar sejak ia menjadi presiden Mesir pada 2014 setelah kudeta militer.

Kunjungan tersebut mengikuti perjalanan Sheikh Tamim ke Mesir pada bulan Juni dan menunjukkan hubungan yang hangat antara kedua negara. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...