Polisi Iran Membantah Memukuli Mahsa Amini, Wanita yang Meninggal Dalam Tahanan

Selasa, 20 September 2022 | 05:28 WIB
Keluarga Mahsa Amini telah membantah klaim bahwa dia menderita kondisi medis yang sudah ada sebelumnya seperti yang disarankan oleh pihak berwenang Iran, dengan mengatakan dia sangat sehat. Keluarga Mahsa Amini telah membantah klaim bahwa dia menderita kondisi medis yang sudah ada sebelumnya seperti yang disarankan oleh pihak berwenang Iran, dengan mengatakan dia sangat sehat.

RIAU24.COM - Seorang kepala polisi Iran dengan tegas membantah tuduhan seorang wanita yang ditangkap karena mengenakan "hijab yang tidak pantas" dan meninggal dalam tahanan karena dipukuli, saat kemarahan publik atas kematian wanita berusia 22 tahun itu berlanjut.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Senin, kepala polisi Teheran, Brigadir Jenderal Hossein Rahimi, mengatakan klaim bahwa Mahsa Amini  dipukuli atau dianiaya dengan cara apa pun adalah "sepenuhnya salah".

"Tuduhan pengecut telah ditujukan kepada polisi, yang akan kami tunda pada hari pengadilan, tetapi apakah mungkin untuk menutup keamanan masyarakat?" dia berkata.

Baca Juga: Benarkah Brad Pitt dan Emily Ratajkowski Berkencan? Simak Faktanya


Amini melakukan perjalanan ke Teheran bersama keluarganya minggu lalu ketika dia ditahan oleh apa yang disebut polisi moral – yang dikenal sebagai Gasht-e Irsyad atau patroli bimbingan Islam. Dia meninggal pada hari Jumat beberapa hari setelah menderita stroke dan serangan jantung.

Rekaman yang ditayangkan oleh televisi pemerintah pekan lalu menunjukkan Amini di sebuah "pusat bimbingan" di mana perempuan dibawa untuk dididik tentang bagaimana penutup kepala mereka - yang telah diwajibkan sejak revolusi Islam Iran 1979 - bertentangan dengan norma-norma masyarakat.

Dia bangun untuk berbicara dengan "ahli" wanita di tengah dan beberapa saat kemudian memegang kepalanya di tangannya dan ambruk saat berbicara dengan wanita itu.

Sebuah klip yang sedikit diperpanjang yang ditunjukkan oleh Rahimi pada hari Senin menunjukkan bagaimana paramedis memindahkannya ke lorong yang tidak terlalu ramai dan mencoba untuk menghidupkan kembali Amini sebelum membawanya ke rumah sakit – yang menurut kepala polisi membutuhkan waktu kurang dari lima menit.

Baca Juga: Mendiang Alan Rickman, Pemain Karakter Snape Ungkap Pernah Berencana Untuk Berhenti dari Harry Potter


Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, situs berita semi-resmi Fars sebelumnya melaporkan Amini menderita epilepsi dan diabetes serta menjalani operasi tumor otak saat berusia lima tahun.

Tetapi keluarganya membantah klaim tersebut, dengan mengatakan bahwa dia sangat sehat dan tidak menderita kondisi yang sudah ada sebelumnya.

Tidak ada rekaman atau laporan saksi potensial yang dirilis sejak saat penahanan Amini. 

Rahimi mengatakan petugas yang melakukan penangkapan tidak dilengkapi dengan kamera tubuh dan tidak ada alat perekam di mobil polisi yang membawanya. Tapi dia mengatakan Amini sehat dan bahkan membuat lelucon ketika dia berada di dalam van.

Kantor pemeriksa medis mengatakan sedang melakukan tes pada sampel yang diambil dari tubuh Amini setelah kematiannya dan akan mengumumkan hasilnya ke pengadilan setelah penyelidikan selesai.

Selain pengadilan dan parlemen, Presiden Ebrahim Raisi telah memerintahkan penyelidikan. 

Dia juga menelepon keluarga Amini pada hari Minggu dan menjanjikan hasil, dengan mengatakan “putrimu seperti putriku sendiri”.

Reaksi publik
Kematian wanita muda itu telah memicu gelombang kemarahan di media sosial dan serangkaian demonstrasi.

Media sosial di dalam dan di luar Iran telah dibanjiri dengan postingan yang menyebut namanya melewati angka tiga juta di Twitter sekaligus menjadi trending teratas di beberapa negara. 

Beberapa wanita memfilmkan diri mereka memotong rambut mereka sementara yang lain melepas jilbab mereka dalam video.

Politisi, aktor, pesepakbola, dan selebriti telah mengungkapkan perasaan mereka di media sosial atau selama wawancara dengan media lokal, sementara beberapa tokoh terkenal internasional, termasuk JK Rowling , berkomentar.

Ratusan orang berpartisipasi dalam  pemakaman Amini di kota Saqqez di provinsi Kurdistan dan kemudian berdemonstrasi di depan kantor gubernur. 

Ada juga protes di kota Sanandaj, juga di Kurdistan, yang dibubarkan dengan gas air mata.

Puluhan mahasiswa memprotes mendukung Amini di Universitas Teheran pada hari Minggu, dan kelompok mahasiswa menyerukan demonstrasi pada hari Senin di beberapa universitas lain. ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...