Studi: Mikroplastik Memanjat Rantai Makanan Melalui Tumbuhan dan Hewan

Rabu, 21 September 2022 | 10:17 WIB
Studi terbaru menemukan bahwa mikroplastik telah memanjat rantai makanan melalui tumbuhan dan hewan /Reuters Studi terbaru menemukan bahwa mikroplastik telah memanjat rantai makanan melalui tumbuhan dan hewan /Reuters

RIAU24.COM - Sebuah studi baru yang dilakukan oleh University of Eastern Finland telah menunjukkan bahwa mikroplastik dengan mudah memanjat rantai makanan melalui tumbuhan dan hewan.

Baca Juga: Kamu Suka Mendapatkan Pusat Perhatian? Cek Zodiak Berikut Ini

Studi tersebut mengatakan bahwa tanaman menyedot kontaminan sintetis dari tanah dan hewan atau serangga yang mengunyah sayuran tersebut mendapatkan nanoplastik.

Partikel plastik berukuran kurang dari satu mikrometer pada dasarnya adalah hasil dari potongan plastik yang lebih besar yang lapuk oleh proses alami.

Menurut ilmuwan utama studi tersebut, Fazel Monikh, ketika partikel kecil 250 nm polistirena dan polivinil klorida diumpankan ke selada, yang pada gilirannya diumpankan ke larva lalat tentara hitam yang dimakan oleh ikan dan kecoak yang lapar, mereka membuktikan bahwa mikroplastik dapat dengan mudah memanjat rantai makanan.

Para peneliti membungkus gadolinium elemen langka di dalam plastik kecil agar lebih mudah melacaknya karena partikel-partikel ini sulit dideteksi dan dapat diubah selama perjalanan fisiologisnya.

Untuk memastikan bahwa plastik benar-benar menutupi logam, para ilmuwan menggunakan mikroskop elektron pemindaian (SEM).

Disebabkan oleh polutan seperti merkuri dan poliklorin bifenil, biomagnifikasi adalah ketika bahan kimia yang diambil di tingkat trofik yang lebih rendah menjadi lebih terkonsentrasi saat melewati rantai makanan.

Monikh berkata, ''Hasil kami menunjukkan bahwa selada dapat mengambil plastik nano dari tanah dan mentransfernya ke dalam rantai makanan.''

"Ini menunjukkan bahwa keberadaan partikel plastik kecil di tanah dapat dikaitkan dengan potensi risiko kesehatan bagi herbivora dan manusia jika temuan ini dapat digeneralisasikan ke tanaman dan tanaman lain dan ke pengaturan lapangan."

Baca Juga: Kuasa Hukum Lesti Kejora, Beberkan Kondisi Terkini Pasca isu KDRT Terduga Rizky Billar 

Dari parit laut terdalam hingga isolasi terpencil Antartika, mikroplastik sekarang ada di mana-mana di setiap lingkungan dan melewati tubuh kita setiap hari.

Tidak seperti partikel asalnya yang lebih besar, perhatian khusus tentang partikel kecil ini adalah bahwa mereka cukup kecil untuk melewati lebih banyak penghalang fisiologis.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...