Para Ilmuwan Sebut Untuk Membekukan Kembali Es yang Mencair, Akan Menelan Biaya USD 11 Miliar per Tahun

Rabu, 21 September 2022 | 15:55 WIB
Para Ilmuwan Sebut Untuk Membekukan Kembali Es yang Mencair, Akan Menelan Biaya USD 11 Miliar per Tahun Para Ilmuwan Sebut Untuk Membekukan Kembali Es yang Mencair, Akan Menelan Biaya USD 11 Miliar per Tahun

RIAU24.COM - Pada titik ini, semua orang (kecuali beberapa penentang) mengakui bahwa perubahan iklim adalah kenyataan dan kita semua menghadapi bahaya yang sangat nyata. 

Bumi memanas, lapisan es mencair, dan terlepas dari kenyataan bahwa organisasi dan pemerintah nasional di seluruh dunia telah menetapkan tujuan yang tinggi, sebagian besar kita tidak tahu apa yang dapat dilakukan untuk membalikkan situasi dengan cepat.

Sekarang, para ilmuwan telah mengusulkan sebuah rencana ambisius dan beberapa orang mungkin mengatakan rencana yang benar-benar "aneh" untuk membalikkan hilangnya es: mereka ingin membekukan kembali kutub utara dan selatan.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh Wake Smith dari Universitas Yale dan diterbitkan dalam Komunikasi Penelitian Lingkungan mengusulkan bahwa pesawat terbang tinggi akan menyemprotkan partikel aerosol kecil ke atmosfer pada garis lintang 60 derajat utara dan selatan.

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Aerosol ini secara bertahap akan mengapung ke kutub jika tersebar pada ketinggian 43.000 kaki secara signifikan menaungi tanah di bawah, klaim penelitian tersebut. 

Mereka mengatakan bahwa naungan tambahan akan memungkinkan kutub yang mencair untuk membeku kembali, mengurangi masalah pencairan es gletser dan naiknya permukaan laut.

Menurut para ilmuwan, metode ini akan "mengurangi perubahan iklim dengan membelokkan kembali ke angkasa sebagian kecil dari radiasi matahari yang masuk."

Namun, itu datang dengan biaya yang lumayan. 

Metode ini disebut injeksi aerosol stratosfer (SAI) dan menurut laporan Daily Mail akan menelan biaya USD 11 miliar per tahun.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Meskipun mereka mengakui bahwa gagasan itu kontroversial, para peneliti menegaskan bahwa gagasan itu "layak" dan bahwa USD 11 miliar per tahun "sangat murah" dibandingkan dengan solusi iklim lainnya seperti penangkapan karbon.

Proposal tersebut memang memiliki beberapa kelemahan: Pesawat-pesawat akan mengeluarkan emisi mereka sendiri yang akan berkontribusi pada pemanasan global. 

Selain itu, aerosol akan mengandung sulfur dioksida, yang dalam dosis besar dapat membahayakan paru-paru dan saluran udara dengan menimbulkan korosi dan menyebabkan mual, muntah, dan sakit perut.

Tetapi para peneliti berpendapat bahwa kurang dari satu persen dari populasi global tinggal di daerah sasaran. 

Namun, Smith juga mengakui bahwa rencana tersebut hanya akan berfungsi sebagai semacam perban penyelamat Bumi daripada mengatasi penyebab mendasar dari perubahan iklim.

"Ini aspirin, bukan penisilin. Ini bukan pengganti dekarbonisasi," katanya.   ***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...