Terancam Punah! 230 Paus Pilot Terdampar di Pantai Tasmania Australia 

Kamis, 22 September 2022 | 08:16 WIB
Penampakan 230 Paus yang Terdampar di Pantai Tasmania, Australia (Photo: Reuters) Penampakan 230 Paus yang Terdampar di Pantai Tasmania, Australia (Photo: Reuters)

RIAU24.COM - Lebih dari 200 paus telah terdampar dalam suatu masa di Tasmania, Australia. Setengah dari Paus tampaknya masih hidup, ditemukan di Pelabuhan Macquarie di pantai barat pulau itu, tempat terdampar terburuk di negara itu terjadi dua tahun lalu.

Kasus terakhir ini belum diketahui apa yangf menjadi alasan Paus tersebut terdampar dalam jumlah besar, tim penyelamat telah dikirim untuk membantu evakuasi lanjut. 

Baca Juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry
 

230 paus yang ditemukan di Macquarie Harbour pada hari Rabu diyakini sebagai paus pilot.

Mamalia yang sangat sosial ini terkenal karena terdampar dalam kelompok, disebabkan mereka bepergian dalam komunitas besar yang erat yang mengandalkan komunikasi terus-menerus.

Para ahli sedang merencanakan penyelamatan tetapi operasinya akan "kompleks" karena lokasinya, kata departemen lingkungan Tasmania dalam sebuah pernyataan.

Pelabuhan Macquarie adalah teluk besar dan dangkal di daerah pedesaan di pantai barat negara bagian. Lebih banyak paus diperkirakan mati dalam semalam.

Pada September 2020, operasi penyelamatan besar-besaran diluncurkan ketika hampir 500 paus pilot terdampar di pelabuhan yang sama. Lebih dari 380 paus pilot mati, tetapi sekitar 100 selamat berkat penyelamat.

Ilmuwan satwa liar Vanessa Pirotta mengatakan kepada BBC bahwa kesamaan antara yang terdampar dan yang terakhir, spesies yang sama, lokasi yang sama, waktu yang sama tahun - adalah "tidak biasa" dan memprihatinkan.

Baca Juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Paus mungkin telah "salah arah", mengikuti pemimpin yang sakit atau bingung, atau dikejutkan ke perairan yang lebih dangkal, katanya.

Perubahan iklim juga dapat berdampak pada perubahan lingkungan, suhu air, atau habitat mangsa dapat membuat paus mati.

Tetapi alasan di balik terdamparnya paus tetap menjadi "misteri", katanya, seperti juga mengapa Tasmania melihat begitu banyak dari mereka.

Ada banyak kehidupan laut di daerah itu - lebih banyak hewan bisa berarti lebih banyak insiden - dan ada juga banyak arus yang bersinggungan dengan daratan.

Tapi "pulau raksasa" itu sendiri bisa menjadi bahaya navigasi bagi hewan yang menggunakan ekolokasi, katanya.

"Anda pergi dari perairan yang pada dasarnya terbuka dan kemudian tiba-tiba ada daratan," mengutip bbc pada Rabu (21/9). 

(***)
 

PenulisR24/zura


Loading...

Terpopuler

Loading...