Bupati Kasmarni Hadiri Business Mathing Tahap IV di Bali

Kamis, 06 Oktober 2022 | 12:22 WIB
Bupati Kasmarni Bupati Kasmarni

RIAU24.COM - Bupati Bengkalis Kasmarni, menghadiri acara Business Matching tahap IV di Bali Nusa Dua Convention Center, Kamis 6 Oktober 2022.

Kegiatan tersebut, merupakan tindak lanjut dari arahan Presiden RI terkait Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia di Jakarta Convention Center, 24 Mei 2022 lalu.

Dalam sambutannya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi mengatakan, Bussiness Matching ini merupakan forum sharing yang mempertemukan Pemerintah Daerah dengan produsen barang dalam negeri dengan maksud agar Pemerintah Daerah membelanjakan barang-barang produksi dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan daerah.

Baca Juga: LIDA Tahun 2022, Bupati Kasmarni Serahkan Penghargaan Kepada PD, Kecamatan dan Kelurahan

“Kegiatan Business Matching ini tidak akan berhenti di Bali. Ini merupakan kick of komitmen, dimana seluruh Kementrian/ Lembaga, BUMN dan Pemda sudah menandatangani komitmennya untuk belanja produk dalam negeri,” ujarnya.

Lebih lanjut Menko juga menuturkan bahwa seluruh daerah harus kompak dalam pelaksanaan program bangga buatan Indonesia ini.

“Ketika kita kompak, bersama dan bergandeng tangan, tentunya kita akan bisa mengatasi inflasi dan menghapus kemiskinan di negara ini, Kedepan seluruh teman-teman Gubernur dan Bupati/Walikota agar bisa melaksanakan belanja produk lokal melalui e-catalog,” ujar Luhut.

Sementara itu, disela acara, Bupati Bengkalis menyampaikan bahwa, Kabupaten Bengkalis siap berkomitmen untuk mendukung kebijakan nasional, karena memang peningkatan penggunaan produk lokal akan sangat membantu masyarakat khususnya pelaku UMKM kita di Kabupaten Bengkalis dalam meningkatkan produktivitas dan kualitas ekonomi.

Baca Juga: Reward Pengungkapan Kasus Narkoba dan Juara PON Papua, Berikut Amanat Kapolres Bengkalis

“Pada kegiatan Business Matching ini ada hal-hal yang harus kita sesuaikan terkait dengan kondisi pasca pandemi, Pemerintah daerah diwajibkan untuk mengangkat produk-produk lokal dalam negeri khusunya UMKM untuk memenuhi kebutuhan di daerah. Apalagi seperti di daerah kita, banyak memiliki produk dan kerajinan lokal, seperti tenun, batik, itu nanti bisa kita aplikasikan kepada seluruh aparatur di Kabupaten Bengkalis, sehingga kita juga bisa menaikkan ekonomi masyarakat di daerah kita,” jelas kasmarni.

Kasmarni juga menjelaskan bahwa akan segera membentuk tim Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN), serta langkah-langkah yang harus dilakukan, serta optimalisasi Penggunaan Produk Dalam Negeri dengan mengalokasikan APBD untuk belanja produk dalam negeri khususnya produk lokal Kabupaten Bengkalis, sehingga produk lokal bisa tumbuh dan mampu bersaing dengan produk luar negeri.

"Mengangkat produk UMKM dalam negeri melalui digitalisasi ataupun melalui sistem e-katalog, saya pikir sangat baik sekali, sebagai langkah bersama kita membuat bangsa ini semakin besar melalui P3DN,"pungkasnya.

PenulisR24/hari


Loading...
Loading...