Deratan Kesaksian Sopir Ambulans Hingga Saksi, Ungkap Kejanggalan Pembunuhan Brigadir J 

Selasa, 08 November 2022 | 13:54 WIB
Potret Saksi di Sidang Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi (Kompas.com/Foto) Potret Saksi di Sidang Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi (Kompas.com/Foto)

RIAU24.COM - Sopir ambulans dari PT Bintang Medika Ahmad, Syahrul Ramadhan mengungkap sejumlah kejanggalan saat dirinya mengevakuasi jenazah Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadur J ke rumah sakit Polri.

Syahrul menyampaikan saat besaksi untuk tedakwa Bharada Richard ELiezer Pudihang Lumiu atau Bharada E, Bripka Ricy Rizal atau Bripka RR dan Kuat Ma'arif dalam kasus pembunuhan, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (7/11). 

Baca Juga: Satnarkoba Polresta Pekanbaru Bekuk Pria Muda Tajir, Ditemukan Uang Cash Rp3,2 Miliar di Rumahnya
 

Ia mengaku curiga dan heran ketika diarahkan petugas kepolisian membawa jenazah Yosua ke Instalasi Gawat Darurat (IGD). 

Padahal, seharunya jenazah langsung dibawa ke kamar janazah/ruang forensik. 

"Pas di RS enggak langsung ke forensik ke kamar jenazah, tapi ke IGD. Saya bertanya, 'pak izin kok IGD dulu, biasanya kalau saya langsung ke kamar jenazah, forensik. 'Oh, saya juga enggak tahu mas ikuti perintah aja.' Oh baik," ujar Syahrul di hadapan majelis hakim PN Jakarta Selatan, Senin (7/11).

Mengikuti arahan tersebut, Syahrul langsung menuju IGD yang saat itu kondisinya sedang ramai. Ia kemudian menyerahkan jenazah Yosua yang telah dibawanya dari rumah dinas eks Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo tersebut.

Setelah ingin pamit pulang, Syahrul ditahan oleh salah seorang petugas yang tak dikenal namanya. Ia pun menuruti arahan tersebut dan menunggu di dekat masjid rumah sakit.

Ketika merasa haus dan lapar hendak mencari makan-minum, ia tidak diperkenankan. Syahrul dibelikan sate dan minum oleh petugas dimaksud.

"Saya bilang sama anggota di RS Pak saya izin pamit, terus katanya 'sebentar dulu ya mas, tunggu dulu.' Saya tunggu di tempat masjid Yang Mulia di samping tembok sampai jam mau subuh," cerita Syahrul mengutip CNN Indonesia. 

"Mau subuh saudara nunggu?" tanya hakim menegaskan.

"Iya Yang Mulia. Pas saya mau ke depan, 'sudah mas di sini aja', terus saya bilang pak izin saya haus. Sembari menunggu saya dibelikan air dan sate," jawab dia.

"Kenapa saudara disuruh nunggu sampai subuh?" tanya hakim.

"Enggak tahu," kata Syahrul.

Baca Juga: Cemburu Buta, Pria di Pekanbaru Aniaya, Sekap dan Setubuhi Pacar di Kosan  

Tidak hanya itu, menurut Syahrul, jenazah Brigadir J juga berlumuran darah dengan wajah tertutup oleh masker berwarna hitam dan mengenakan kaos putih.

"Jenazah sudah di kantong?" tanya hakim.

"Belum. Masih tergeletak berlumuran darah yang mulia," jawab Syahrul.

"Saya disuruh oleh salah satu anggota untuk cek nadinya. Saya cek nadi di leher dan tangan memang tidak ada Yang Mulia," imbuhnya.

Di persidangan Syahrul ditunjukkan potret kondisi jenazah Brigadir J. Potret tersebut tampak seperti apa yang ia saksikan pada saat melakukan evakuasi.

"Wajahnya ditutupi masker?" tanya hakim lagi.

"Iya," jawab Syahrul.

"Warna hitam seperti ini?" tanya hakim

"Iya yang mulia," jawab Syahrul.

Usai memastikan nadi Brigadir J terhenti, Syahrul lalu bergegas mengambil kantong jenazah.

"Saya bilang izin pak sudah tidak ada. Lalu dibilang 'pasti mas?' Pasti pak. Lalu, dicek kembali sama bapak-bapak di lokasi lalu 'ya sudah mas minta tolong dibantu evakuasi', terus saya bilang izin pak saya ambil kantong jenazah," ujarnya.

(***)
 

PenulisR24/zura


Loading...
Loading...