AS dan NATO Selidiki Laporan Rudal Rusia di Polandia

Rabu, 16 November 2022 | 13:11 WIB
AS dan NATO Selidiki Laporan Rudal Rusia di Polandia AS dan NATO Selidiki Laporan Rudal Rusia di Polandia

RIAU24.COM Polandia mengatakan apa yang mungkin adalah "rudal buatan Rusia" jatuh di sebuah desa di timur negara itu menewaskan dua orang, tetapi "tidak ada bukti nyata" tentang siapa yang menembakkannya, karena sekutu NATO bersiap untuk mengadakan pertemuan darurat. untuk membahas pemogokan.

Kementerian luar negeri Polandia mengatakan senjata itu jatuh di Przewodow, sekitar enam kilometer (3-1/2 mil) dari perbatasan dengan Ukraina, dengan negara mengadakan pertemuan dewan keamanan nasionalnya.

"Kami tidak memiliki bukti konklusif saat ini mengenai siapa yang meluncurkan rudal ini...kemungkinan besar itu adalah rudal buatan Rusia, tapi ini semua masih dalam penyelidikan saat ini," kata Presiden Andrzej Duda kepada wartawan.

Duda mengatakan kemungkinan besar Polandia akan meminta konsultasi berdasarkan Pasal 4 pada pertemuan aliansi NATO pada pukul 08:00 GMT pada hari Rabu. Menteri Luar Negeri Zbigniew Rau memanggil duta besar Rusia dan "menuntut penjelasan rinci segera", kata kementerian luar negeri.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

NATO dan sekutunya, termasuk Amerika Serikat, mengatakan mereka sedang menyelidiki penyebab ledakan di Polandia pada hari Selasa.

Banyak pemimpin global menghadiri KTT Kelompok 20 di pulau Bali, Indonesia, dan Presiden AS Joe Biden, yang berada di Bali, mengatakan dia telah berbicara melalui telepon dengan Duda. Biden mengatakan kepada Duda bahwa Washington memiliki "komitmen kuat untuk NATO" dan akan mendukung penyelidikan Polandia, kata Gedung Putih setelah panggilan tersebut.

Sekelompok termasuk Biden, Perdana Menteri Inggris Raya Rishi Sunak dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengadakan diskusi pagi tentang situasi dan korban jiwa. Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida juga hadir meskipun Jepang bukan anggota NATO.

Para pemimpin digambarkan mengelilingi meja konferensi pada awal pertemuan. Setelah itu, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa informasi awal menunjukkan ledakan itu mungkin bukan disebabkan oleh rudal yang ditembakkan dari Rusia.

“Ada informasi awal yang menentang itu. Saya tidak ingin mengatakan itu sampai kita benar-benar menyelidikinya tetapi kecil kemungkinannya bahwa itu ditembakkan dari Rusia tetapi kita akan lihat, ”kata Biden.

Kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan sebelumnya dia telah berbicara dengan Duda dan aliansi itu memantau situasi dan berkonsultasi dengan sekutunya.

“Penting bahwa semua fakta ditetapkan,” tulis Stoltenberg di Twitter.

Jika dikonfirmasi, serangan itu akan mewakili pertama kalinya rudal Rusia mendarat di negara selain Ukraina sejak Rusia melancarkan invasi ke tetangganya pada 24 Februari. Laporan pada Selasa memicu kekhawatiran luas dan seruan untuk menentukan dengan tepat apa yang terjadi.

Jonah Hull dari Al Jazeera, melaporkan dari Kyiv, mengatakan ada kemungkinan rudal telah “meleset dari target mereka, melampaui target mereka, atau didorong keluar jalur oleh pertahanan udara Ukraina”.

"Tapi saya pikir kita harus sangat, sangat berhati-hati dalam berspekulasi sampai detail serangan menjadi lebih jelas," kata Hull.

Analis mengatakan NATO tidak mungkin meningkatkan situasi.

Samuel Ramani, seorang rekan di RUSI di Inggris, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Polandia telah menunjukkan keengganan untuk menyalahkan Rusia secara langsung dan bahwa serangan itu tidak mungkin memenuhi ambang batas untuk tanggapan Pasal 5. Pasal 5 adalah prinsip pertahanan kolektif aliansi di mana serangan terhadap salah satu anggotanya dianggap sebagai serangan terhadap semuanya.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Kementerian pertahanan Rusia menolak laporan serangan itu sebagai "provokasi yang disengaja yang bertujuan untuk meningkatkan situasi".

"Tidak ada serangan terhadap sasaran di dekat perbatasan negara Ukraina-Polandia yang dilakukan dengan alat penghancur Rusia," katanya dalam sebuah pernyataan. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov juga mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia tidak memiliki informasi tentang ledakan tersebut.

Kementerian luar negeri Polandia mengatakan serangan itu terjadi sekitar pukul 15.40 (14:40 GMT) pada hari Selasa. Seorang warga yang menolak disebutkan namanya dikutip oleh kantor berita Reuters mengatakan, kedua korban adalah pria yang berada di dekat area penimbangan fasilitas biji-bijian.

Perdana Menteri Mateusz Morawiecki mengatakan pakar internasional serta spesialis keamanan berada di Przewodow dan mendesak orang untuk tetap tenang.

“Mari kita berhati-hati. Jangan biarkan diri kita dimanipulasi, ”katanya, memperingatkan tentang “berita palsu”.

Gelombang kekhawatiran

Kecaman dan kekhawatiran dengan cepat mengalir dari seluruh Eropa setelah berita ledakan itu pecah, dengan banyak pejabat menuduh Rusia bertanggung jawab atas insiden tersebut.

Wakil Perdana Menteri Latvia Artis Pabriks mengatakan di Twitter bahwa Rusia "menembakkan rudal yang tidak hanya menargetkan warga sipil Ukraina tetapi juga mendarat di wilayah NATO di Polandia".

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menyerukan KTT NATO, yang akan mencakup Ukraina, untuk mengeluarkan tanggapan kolektif "keras" terhadap Rusia, sementara juga mendesak sekutu Kyiv untuk menyediakan persenjataan dan pesawat canggih bagi negara itu.

"Hari ini, melindungi langit Ukraina berarti melindungi NATO,” tulis Kuleba di Twitter.

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan itu adalah "eskalasi yang signifikan" dari konflik tetapi tidak memberikan bukti.

Sementara itu, para pejabat dari Norwegia, Lituania dan Estonia – semuanya anggota NATO – mengatakan bahwa mereka berusaha mencari informasi lebih lanjut.

“Ini adalah insiden yang sangat serius tetapi masih banyak yang tidak jelas,” kata Menteri Luar Negeri Norwegia Anniken Huitfeldt, menurut kantor berita Norwegia NTB.

AS juga memberikan nada hati-hati, dengan juru bicara Keamanan Nasional Gedung Putih Adrienne Watson men-tweet bahwa pemerintahan Biden akan "menentukan apa yang terjadi dan apa langkah selanjutnya yang tepat".

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Vedant Patel menyebut laporan itu "sangat memprihatinkan" tetapi menambahkan pertanyaan apakah serangan yang dilaporkan disengaja atau tidak disengaja "akan menjadi penting".

Ledakan hari Selasa terjadi di tengah gelombang serangan Rusia di seluruh Ukraina , yang disebut Kyiv sebagai yang terberat dalam hampir sembilan bulan perang.

Pengeboman dilaporkan terjadi di beberapa kota termasuk Lviv, yang berjarak kurang dari 80 km (50 mil) dari perbatasan dengan Polandia. Kepala Uni Eropa Charles Michel mengatakan dia "terkejut dengan berita tentang rudal atau amunisi lain yang telah membunuh orang di wilayah Polandia".

“Kami mendukung Polandia. Saya berhubungan dengan otoritas Polandia, anggota Dewan Eropa dan sekutu lainnya,” tulisnya, kemudian menambahkan bahwa dia akan mengusulkan pertemuan pada hari Rabu dengan para pemimpin Uni Eropa di G20 di Bali.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...