Dua Orang Tewas di Polandia Setelah Serangan rudal; Kremlin Menyangkal Perannya

Rabu, 16 November 2022 | 13:50 WIB
Dua Orang Tewas di Polandia Setelah Serangan rudal; Kremlin Menyangkal Perannya Dua Orang Tewas di Polandia Setelah Serangan rudal; Kremlin Menyangkal Perannya

RIAU24.COM - Dua orang tewas dalam ledakan di Przewodow, sebuah desa di Polandia timur dekat perbatasan dengan Ukraina, kata petugas pemadam kebakaran pada Selasa.

Associated Press mengutip seorang pejabat senior intelijen AS yang mengatakan ledakan itu disebabkan oleh rudal Rusia yang melintas ke Polandia.

"Petugas pemadam kebakaran ada di tempat, tidak jelas apa yang terjadi," kata Lukasz Kucy, seorang petugas yang bertugas di pos pemadam kebakaran terdekat.

Radio ZET Polandia melaporkan sebelumnya bahwa dua rudal nyasar menghantam Przewodow pada hari Selasa, menewaskan dua orang, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. 

Baca Juga: Sehari Sebelum Agitasi Anti-rezim, 1.200 Pelajar di Iran Jatuh Sakit Akibat Keracunan Makanan

Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan bahwa tidak ada bukti konklusif mengenai siapa yang menembakkan rudal tersebut dan penyelidikan sedang dilakukan. Dia lebih lanjut mengatakan bahwa sekutu NATO dalam keadaan siaga 

“Aliansi Atlantik Utara bersiaga,” kata Duda. “Kami telah memperkuat kesiapan angkatan bersenjata Polandia, termasuk pertahanan udara. Pesawat kami akan didukung oleh pesawat sekutu. Kami bertindak dengan tenang dan hati-hati.”

Namun, Rusia menolak klaim yang menyebutnya sebagai "provokasi yang disengaja". Dalam sebuah pernyataan di Telegram, menteri pertahanan Sergei Kuzhugetovich Shoigu dikutip mengatakan, "Pernyataan oleh media dan pejabat Polandia tentang rudal Rusia yang menghantam wilayah Polandia adalah provokasi yang disengaja yang bertujuan untuk meningkatkan situasi."

Pentagon mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya tidak dapat mengkonfirmasi laporan bahwa rudal Rusia telah menyeberang ke Polandia di dekat perbatasan Ukraina.

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

“Kami mengetahui laporan pers yang menyatakan bahwa dua rudal Rusia telah menyerang lokasi di dalam Polandia dekat perbatasan Ukraina. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa kami tidak memiliki informasi saat ini untuk menguatkan laporan tersebut dan sedang menyelidiki ini lebih jauh, " Juru bicara Pentagon Brig. Jenderal Patrick Ryder mengatakan pada jumpa pers.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden, yang berada di Bali untuk pertemuan G20, mengadakan "pertemuan darurat Kelompok Tujuh (G7) dan para pemimpin NATO di Indonesia pada Rabu pagi untuk konsultasi. 

Menurut Gedung Putih, Biden melakukan percakapan telepon dengan Presiden Duda dan "menyatakan belasungkawa yang mendalam atas hilangnya nyawa di Polandia timur". Dia juga menawarkan Polandia "dukungan dan bantuan penuh AS" dalam penyelidikan tersebut. Dia juga mengatakan bahwa "tidak mungkin" rudal yang menewaskan dua orang itu ditembakkan dari Rusia.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki telah menyerukan pertemuan darurat komite pemerintah untuk urusan keamanan dan pertahanan nasional, kata juru bicara pemerintah di Twitter.

Rusia menghujani kota-kota di seluruh Ukraina pada hari Selasa dalam apa yang dikatakan Ukraina sebagai gelombang serangan rudal terberat dalam hampir sembilan bulan perang, menggemakan pola dalam beberapa minggu terakhir di mana Moskow menyerang jauh dari garis depan setelah kekalahan di medan perang.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...