Pejabat PBB Sebut Geng Bersenjata Meneror Haiti Saat Kolera Menyebar

Kamis, 17 November 2022 | 11:44 WIB
  Pejabat PBB Sebut Geng Bersenjata Meneror Haiti Saat Kolera Menyebar Pejabat PBB Sebut Geng Bersenjata Meneror Haiti Saat Kolera Menyebar

RIAU24.COM - Geng-geng bersenjata "meneror" penduduk di ibukota Haiti Port-au-Prince, seorang pejabat PBB telah memperingatkan, karena kekerasan mematikan dan ketidakstabilan terus memperumit respons negara terhadap wabah kolera yang memburuk .

Ulrika Richardson, koordinator residen dan kemanusiaan PBB di Haiti, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa 195 pembunuhan tercatat pada bulan Oktober – sekitar tiga pembunuhan per hari – bersama dengan 102 penculikan.

Baca Juga: Dari Saudi Untuk China, Dukungan Untuk 'Upaya Deradikalisasi' Dengan Imbalan Hubungan Bilateral yang Lebih Baik

Geng bersenjata yang menguasai sekitar 60 persen wilayah di Port-au-Prince menggunakan "kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan...

“Mereka melakukan ini untuk memperluas pengaruh mereka di seluruh ibu kota,” tambahnya.

Selain kekerasan dan ketidakstabilan politik, Haiti juga bergulat dengan meningkatnya jumlah kasus kolera. Richardson mengatakan pada hari Rabu bahwa kolera kini telah tercatat di delapan dari 10 provinsi di negara itu.

Hingga Sabtu, lebih dari 7.200 orang telah dirawat di rumah sakit karena kolera di seluruh Haiti dan setidaknya 155 orang telah meninggal sejak wabah dimulai pada awal Oktober, menurut angka terbaru ( PDF ) dari kementerian kesehatan masyarakat Haiti.

Tetapi pejabat PBB dan Haiti mengatakan mereka khawatir kasus akan meningkat , terutama setelah berakhirnya blokade yang dipimpin geng selama seminggu di terminal bensin utama yang melumpuhkan ibu kota. Blokade dicabut bulan ini dan pompa bensin dibuka kembali.

“Situasi kolera di Haiti terus memburuk,” kata Direktur Pan American Health Organization (PAHO) Dr Carissa Etienne dalam pengarahan terpisah pada hari Rabu.

Baca Juga: Pasukan Iran Menargetkan Wajah dan Alat Kelamin Wanita

“Ini adalah situasi berbahaya, dan PAHO mendesak semua negara untuk meningkatkan kewaspadaan, sementara kami mendukung Haiti dalam memberikan perawatan yang menyelamatkan nyawa pasien, mengerahkan petugas kesehatan, dan memfasilitasi akses bahan bakar untuk fasilitas kesehatan,” kata Etienne.

Rumah sakit Haiti mengatakan pada akhir September bahwa mereka terpaksa menghentikan layanan karena blokade di terminal bahan bakar Varreux, yang memicu kekurangan air dan listrik serta mempersulit respons lokal terhadap wabah kolera. Geng Haiti yang kuat telah berjuang untuk mendapatkan kendali setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise pada Juli 2021, yang memperburuk ketidakstabilan politik di negara itu.

Truk sedang memuat bahan bakar di terminal Varreux di Port-au-Prince

Blokade selama seminggu di terminal bahan bakar Varreux dicabut awal bulan ini [Ralph Tedy Erol / Reuters]

Bulan lalu, Program Pangan Dunia PBB (WFP) mengatakan hampir setengah dari populasi Haiti - rekor 4,7 juta orang - menghadapi "kelaparan akut". Lingkungan Port-au-Prince yang dilanda kekerasan di Cite Soleil menghadapi situasi yang sangat mengkhawatirkan.

“Saat ini, 65 persen penduduknya, terutama yang paling miskin dan paling rentan, berada dalam kerawanan pangan tingkat tinggi dengan 5 persen di antaranya sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan,” lapor WFP pada 14 Oktober.

Kolera disebabkan oleh air minum atau makan makanan yang terkontaminasi bakteri kolera, dan dapat memicu diare berat serta muntah, haus, dan gejala lainnya. Itu juga menyebar dengan cepat di daerah tanpa pengolahan limbah yang memadai atau air minum bersih.

Haiti terakhir kali melaporkan kasus kolera lebih dari tiga tahun lalu, setelah wabah tahun 2010 terkait dengan pasukan penjaga perdamaian PBB menyebabkan sekitar 10.000 kematian dan lebih dari 820.000 infeksi. PAHO telah memperingatkan bahwa sebanyak 500.000 warga Haiti berisiko tertular kolera dalam wabah saat ini.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...