Amazon Memulai Pemecatan Massal Terhadap 10 Ribu Karyawan

Kamis, 17 November 2022 | 11:53 WIB
Amazon Memulai Pemecatan Massal Terhadap 10 Ribu Karyawan Amazon Memulai Pemecatan Massal Terhadap 10 Ribu Karyawan

RIAU24.COM Amazon telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan memberhentikan orang dalam upaya untuk "mengkonsolidasikan beberapa tim dan program." Pengumuman itu dibuat melalui memo kepada staf yang ditulis oleh Dave Limp, wakil presiden senior perangkat dan layanan di perusahaan e-commerce, lapor Fox News.

Meskipun belum dikonfirmasi berapa banyak karyawan yang akan keluar dari perusahaan, Wall Street Journal mengutip sebuah sumber mengatakan bahwa PHK dapat berjumlah total 10.000 pekerjaan – termasuk di divisi ritel, perangkat, dan sumber daya Amazon.

zxc

"Setelah serangkaian tinjauan mendalam, kami baru-baru ini memutuskan untuk mengkonsolidasikan beberapa tim dan program. Salah satu konsekuensi dari keputusan ini adalah beberapa peran tidak lagi diperlukan," tulis Limp dalam memo pada hari Rabu.

"Menyakitkan bagi saya untuk menyampaikan berita ini karena kami tahu kami akan kehilangan orang-orang Amazon yang berbakat dari Devices & Services org sebagai akibatnya." 

Dia mengatakan bahwa karyawan diberitahu sehari sebelumnya dan meyakinkan bahwa perusahaan akan membantu membantu karyawan yang dipecat untuk menemukan peran baru.

"Kami memberi tahu karyawan yang terkena dampak kemarin, dan akan terus bekerja sama dengan setiap individu untuk memberikan dukungan, termasuk membantu menemukan peran baru," kata Limp.

"Dalam kasus di mana karyawan tidak dapat menemukan peran baru di dalam perusahaan, kami akan mendukung transisi dengan paket yang mencakup pembayaran perpisahan, tunjangan transisi, dan dukungan penempatan kerja eksternal."

Amazon bergabung dengan PHK rekan-rekan Silicon Valley-nya pada hari Rabu, ketika perusahaan yang dipimpin Jeff Bezos mulai menerapkan pemutusan hubungan kerja yang diantisipasi di seluruh teknologi dan tenaga kerja perusahaannya. Ini dilaporkan sebagai PHK massal pertama dalam sejarah perusahaan yang akan mengambil lebih dari 10.000 pekerjaan. 

Baca Juga: Pria Louisiana Menemukan Perahu Abad ke-19 Saat Sungai Mississippi Mengering

Perkembangan tersebut terjadi sehari setelah muncul laporan bahwa raksasa teknologi itu akan mulai memberhentikan 10.000 karyawan, atau 3 persen stafnya, di unit ritel dan Alexa karena pertumbuhan yang melambat. Amazon bergabung dengan rekan-rekannya seperti Twitter dan Meta dalam melakukan pengurangan yang signifikan pada tenaga kerjanya masing-masing.

Perusahaan dilaporkan telah mengurangi jumlah karyawan sebanyak 80.000 antara April hingga September tahun ini, dan membekukan perekrutan di tingkat perusahaan dan per jam.

Para pekerja yang terkena dampak PHK membagikan cobaan mereka di media sosial.

Sebagai bagian dari langkah pemotongan biaya, Amazon telah menutup beberapa bagian bisnisnya, membatalkan proyek seperti robot pengiriman pribadi. Saham perusahaan telah jatuh lebih dari 40 persen tahun ini karena berjuang dengan perlambatan penjualan melalui platform ecommerce-nya. 

Perusahaan lain yang telah mengumumkan PHK besar-besaran termasuk Meta milik Mark Zuckerberg dan Twitter milik Elon Musk. Sementara Twitter mengatakan akan mengurangi jumlah karyawan platform sekitar 50 persen, Meta mengatakan akan memangkas 13 persen tenaga kerjanya. 

 

 

***

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...