Luar Biasa, Populasi Dunia Akhirnya Mencapai Delapan Miliar

Kamis, 17 November 2022 | 13:35 WIB
Luar Biasa, Populasi Dunia Akhirnya Mencapai Delapan Miliar  Luar Biasa, Populasi Dunia Akhirnya Mencapai Delapan Miliar

RIAU24.COM - PBB mengatakan bahwa populasi global telah mencapai delapan miliar, hanya dalam 11 tahun setelah melewati angka tujuh miliar, yang dipandang sebagai tonggak dalam pembangunan manusia. PBB juga memproyeksikan bahwa setelah ledakan besar di paruh kedua abad ke-20, pertumbuhan penduduk akan mulai melambat. 

Perkiraan terbaru oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa populasi global dapat tumbuh hingga 8,5 miliar pada tahun 2030, 9,7 miliar pada tahun 2050, dan 10,4 miliar pada tahun 2100. Dalam laporan Prospek Populasi Dunia tahunannya, PBB menyebutkan bahwa "Populasi dunia terus meningkat. tumbuh, tetapi laju pertumbuhannya melambat."

Baca Juga: Shania Twain Ungkap Fakta Mengejutkan Tentang Pelecehan Seksual Oleh Ayah Tirinya

Pertumbuhan penduduk suatu wilayah didasarkan pada dua faktor, penurunan tingkat kematian dan harapan hidup saat lahir. Secara global, angka harapan hidup telah meningkat dan mencapai 72,8 tahun pada tahun 2019, yang merupakan peningkatan hampir 9 tahun sejak tahun 1990. Di sisi lain, penurunan angka kematian lebih lanjut akan meningkatkan harapan hidup menjadi rata-rata 77,2 tahun secara global pada tahun 2050. 

Harapan hidup saat lahir pada pria dan wanita diperhitungkan secara terpisah; pada tahun 2019, harapan hidup wanita melebihi harapan hidup pria sebesar 5,4 tahun secara global. Dengan harapan hidup perempuan mencapai 73,8 tahun dan harapan hidup laki-laki 68,4 tahun, keunggulan kelangsungan hidup perempuan diamati di semua wilayah dan negara. 

Jumlah 8 miliar mungkin terlihat menjanjikan tetapi proyeksi lebih lanjut oleh PBB menunjukkan bahwa populasi global secara bertahap melambat. Meskipun populasi global membutuhkan waktu 12 tahun untuk mencapai 8 miliar dari 7 miliar, dibutuhkan sekitar 15 tahun untuk mencapai 9 miliar.

Baca Juga: Sekitar 2.500 Anjing Laut Ditemukan Mati di Sepanjang Pantai Laut Kaspia

PBB juga memproyeksikan bahwa India akan melampaui Cina sebagai negara terpadat di dunia pada tahun 2023. Juga diperkirakan bahwa negara-negara sub-Sahara Afrika diperkirakan akan terus tumbuh hingga tahun 2100 dan akan menyumbang lebih dari setengah peningkatan populasi global. tahun 2050. 

Hasil laporan PBB juga menunjukkan bahwa 46 negara kurang berkembang (LDC) termasuk yang paling cepat berkembang di dunia tidak seperti Amerika Latin, Eropa dan Amerika Utara, yang diproyeksikan akan mencapai puncaknya dan kemudian akan mulai menurun sebelum tahun 2100.

Efek COVID-19 juga berperan dalam memengaruhi komponen perubahan populasi, termasuk fertilitas, mortalitas, dan migrasi. Harapan hidup global saat lahir turun menjadi 71,0 tahun pada 2021 dari 72,8 tahun pada 2019, sebagian besar karena pandemi.

Pandemi COVID-19 juga telah memengaruhi banyak proses pengumpulan data di seluruh dunia, oleh karena itu PBB meminta negara-negara untuk memprioritaskan sensus nasional, karena data tersebut akan sangat penting dalam perencanaan pembangunan dan pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

 

***

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...