KPU Pekanbaru Masih Kesulitan Cari Gudang Penyimpanan Surat Suara

Kamis, 17 November 2022 | 18:54 WIB
Foto (net) Foto (net)

RIAU24.COM - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pekanbaru kesulitan mencari gudang tempat penyimpanan logistik Pemilu 2024. Sebab, logistik yang akan didistribusikan di Pemilu mendatang diprediksi lebih banyak dibandingkan tahun 2019.

Baca Juga: Anies Dilaporkan ke Bawalu Usai Safari Poliltik di Aceh
 

Ketua KPU Kota Pekanbaru Anton Merciyanto mengatakan, seiring pertambahan jumlah penduduk dan bertambahnya daftar pemilih tetap (DPT), logistik yang harus dikelola oleh KPU Pekanbaru juga akan banyak. Dibandingkan dengan kabupaten kota yang lain, jumlah DPT di Pekanbaru paling besar, dan tempat pemungutan suara (TPS-nya) juga banyak.

"Butuh gudang yang cukup luas untuk mengelola. Jadi, gudang itu kalau untuk penyimpanan pasca Pemilu itu tidak terlalu sulit. Yang agak sulit itu ketika proses pengelolaan menjelang hari H," kata Anton, Kamis (17/11/2022). 

Di tahun 2019 lalu, KPU Pekanbaru menggunakan arena latihan takraw di Purna MTQ Jalan Sudirman. Ada dua gedung yang digunakan. Ia mengaku, KPU masih kewalahan untuk logistik. Ditambah lagi untuk Pemilu 2024 logistik diperkirakan akan lebih banyak.

"TPS sekarang sudah menjadi 2772 itu proyeksi kita berdasarkan jumlah warga wajib e-KTP. Tentu DPT-nya kita juga proyeksikan sebanyak wajib e-KTP. Di tahun 2021 saja lebih kurang 744 ribu yang wajib e-KTP," jelas Anton. 

Jumlah wajib e-KTP atau DPT itu dikali dengan jumlah surat suara yang ada 5 jenis. Ia menjumlahkan, total hampir 4 juta lebih yang harus dilipat dan dikelola. 

"Butuh lapangan seluas apa untuk mengelola. Belum lagi kotaknya. Tiap TPS kan ada 5, dikali 2772 TPS," kata dia. 

Lanjut dia, KPU Pekanbaru mengupayakan mencari tempat di satu lokasi. Karena kalau terpisah juga akan kesulitan soal pengamanan. KPU juga berkoordinasi dengan Kapolres soal pengamanan ini. 

"Mencari lokasi yang cukup untuk itu, agak lumayan susah. Kalau untuk distribusi logistik, Pekanbaru saya pikir paling gampang di antara kabupaten kota lain. Karena kita jaraknya paling jauh hanya 1 jam, Sungai Ukai," kata dia. 

Baca Juga: Tak Senang dengan UU Pemilu, Partai Masyumi Pilih Gugat KPU ke MA  

Jadi, soal distribusi di Kota Pekanbaru masih aman. Persoalannya adalah ketika tempat mengelola di awal, seperti melipat surat suara. "Ini yang menjadi tantangan. Tahun 2019 itu yang menjadi kendala kita. Kita lagi mencari (lokasi) juga sekarang,"kata dia. 

 

PenulisR24/riko


Loading...

Terpopuler

Loading...