Brittney Griner Pindah ke Koloni Hukuman di Wilayah Mordovia Rusia

Jumat, 18 November 2022 | 08:38 WIB
Pengadilan Rusia bulan lalu menguatkan hukuman penjara sembilan tahun Griner [File: Alexander Zemlianichenko / Pool via AP Photo] Pengadilan Rusia bulan lalu menguatkan hukuman penjara sembilan tahun Griner [File: Alexander Zemlianichenko / Pool via AP Photo]

RIAU24.COM - Pemain bola basket Amerika Serikat Brittney Griner telah dipindahkan ke koloni hukuman di wilayah Mordovia Rusia untuk menjalani hukuman penjara sembilan tahun karena memiliki narkoba , pengacaranya menegaskan, karena Washington terus mendorong pembebasannya.

Pengacara Griner mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa dia dibawa ke Female Penal Colony IK-2 di kota Yavas, sekitar 500 km (300 mil) tenggara Moskow.

Bintang Asosiasi Bola Basket Nasional Wanita (WNBA) itu dipindahkan dari pusat penahanan di dekat ibu kota Rusia pada 4 November. Sementara pengacaranya mengatakan pada saat itu bahwa dia telah dipindahkan ke penjara , keberadaan persisnya tidak diketahui publik.

“Kami dapat memastikan bahwa Brittney mulai menjalani hukumannya di IK-2 di Mordovia. Kami mengunjunginya awal pekan ini,” kata pengacara Maria Blagovolina dan Alexander Boikov dalam pernyataan Kamis.

"Brittney melakukan sebaik yang diharapkan dan berusaha untuk tetap kuat saat dia beradaptasi dengan lingkungan baru."

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Rabu bahwa kedutaan di Moskow belum dapat berkomunikasi dengan Griner sejak pemindahan tersebut.

Baca Juga: Sekitar 2.500 Anjing Laut Ditemukan Mati di Sepanjang Pantai Laut Kaspia

“Kami, melalui pengacara kami, mengetahui lokasinya dan sering menghubungi tim hukum Ms Griner, tetapi secara formal, Federasi Rusia masih gagal memberikan pemberitahuan resmi untuk tindakan warga negara AS tersebut, yang sangat kami protes. , ”Wakil Juru Bicara Vedant Patel mengatakan kepada wartawan.

“Kedutaan kami dan misi kami di Moskow terus mendesak untuk informasi lebih lanjut tentang pemindahannya dan lokasinya saat ini, dan permintaan itu terus berlanjut.”

Koloni hukuman Rusia dikenal karena kondisinya yang keras , di mana tahanan ditempatkan di barak, bukan sel individu, dan dipaksa melakukan pekerjaan sehari-hari.

Griner, peraih medali emas Olimpiade dua kali, adalah salah satu dari dua warga AS yang menurut Washington dipenjara secara tidak adil di Rusia. Paul Whelan , seorang veteran Marinir AS, dijatuhi hukuman 16 tahun penjara pada tahun 2020 atas tuduhan spionase.

Penangkapan Griner awal tahun ini terjadi beberapa hari sebelum Rusia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina  dan kasusnya telah melewati sistem pengadilan Rusia di tengah hubungan yang rusak antara Moskow dan Washington selama perang.

Pihak berwenang Rusia mengatakan mereka menemukan selongsong vape berisi minyak ganja di kopernya saat dia datang ke negara itu untuk bermain untuk tim Rusia selama musim sepi WNBA.

Dia dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara pada bulan Agustus dan, bulan lalu, pengadilan Rusia menguatkan hukuman itu, yang digambarkan oleh pengacara pembela bintang bola basket itu sebagai hukuman yang berlebihan.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Dalam proses sebelumnya, Griner mengatakan dia tidak bermaksud untuk membawa kartrid vape ke Rusia dan itu adalah "kesalahan jujur" yang berakhir di tasnya.

Sejak penangkapan Griner, kerabat,  rekan satu tim ,  dan pendukung telah meminta pemerintah AS untuk mendukung kasus ini untuk menjamin pembebasannya.

Pada bulan September, Presiden AS Joe Biden bertemu dengan keluarga Griner dan Whelan untuk memberi tahu mereka tentang upaya pemerintahannya.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pada Juli bahwa Washington membuat " proposal substansial " ke Moskow untuk membebaskan pasangan itu. Beberapa media AS melaporkan sekitar waktu itu bahwa pemerintahan Biden telah menawarkan pertukaran tahanan yang melibatkan pedagang senjata Rusia yang dipenjara di AS.

Para pejabat AS mengatakan mereka terus terlibat dengan rekan-rekan Rusia mereka untuk menjamin pembebasan kedua orang Amerika itu.

Terlepas dari hubungan yang memburuk antara Washington dan Moskow, Rusia pada bulan April membebaskan Trevor Reed , seorang mantan Marinir AS. Sebagai gantinya, AS membebaskan pilot Rusia Konstantin Yaroshenko yang menjalani hukuman penjara 20 tahun di AS atas tuduhan narkoba.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...