Tragis, Wanita Inggris Ini Hanya Bisa Makan Biskuit Pencernaan Karena Kondisi Perut Yang Sakit Dan Langka

Jumat, 18 November 2022 | 11:02 WIB
Tragis, Wanita Inggris Ini Hanya Bisa Makan Biskuit Pencernaan Karena Kondisi Perut Yang Sakit Dan Langka Tragis, Wanita Inggris Ini Hanya Bisa Makan Biskuit Pencernaan Karena Kondisi Perut Yang Sakit Dan Langka

RIAU24.COM - telah didiagnosis dengan gastroparesis, suatu kondisi langka di mana perut berjuang untuk memproses makanan.

Jika Tanya mencoba makan, dia muntah, dan satu-satunya makanan padat yang bisa dia toleransi adalah biskuit pencernaan.

Ketika masalah meningkat, dia mungkin mengalami sepuluh episode muntah setiap hari dan "rasa sakit yang luar biasa" setiap kali dia mencoba untuk makan.

Untuk alat pacu jantung lambung yang akan memberikan impuls ke otot perutnya sehingga dia bisa mencerna makanan, keluarganya berusaha mengumpulkan £80.000.

Baca Juga: Neymar Jr Jalani Diet Hypercaloric, Apa Saja yang Dimakan?

Wanita Wolverhampton Talia berkata, "Ini adalah kondisi yang menantang untuk dijalani. Jika saya makan atau minum cukup banyak saat ini, saya sering merasa sangat kesakitan, mual parah, atau hanya muntah."

Ini menyiratkan bahwa dia hampir sepenuhnya bergantung pada selang makanan untuk mendapatkan makanan yang diperlukan.

Selama bertahun-tahun, gastroparesis Talia, penyakit kronis di mana perut tidak bisa kosong dengan benar, tidak terdiagnosis.

Sesuai laporan di Mirror. Inggris, gejala Talia dimulai pada 2018, tetapi karena penyakitnya sangat jarang, dokter tampaknya tidak tahu apa yang salah.

Baca Juga: Rekomendasi Fashion Mewah dan Elegan untuk Menyambut Natal dan Tahun Baru 2023

"Saya akan makan, dan rasanya hampir seperti itu duduk di dada saya selama berabad-abad setelah saya makan; saya hampir merasa saya perlu sakit untuk menghilangkan rasa sakitnya," katanya.

Dia hanya dapat memiliki beberapa biskuit "di sana-sini."

"Tapi itu cukup banyak. Itu sebabnya saya mengandalkan tabung saya untuk memberi saya semua makanan yang saya butuhkan," tambahnya.

Ayahnya, Peter Sinnott, berkata, "Saat ini, biskuit pencernaan adalah makanan utamanya. Dia hampir tidak bisa minum; dia minum sedikit air sepanjang hari." melihatnya dalam keadaan dia berada."

Pria berusia 68 tahun, yang juga kehilangan seorang anak, menambahkan: "Itu membuat apa yang dialami Talia jauh lebih menyakitkan bagi kami sebagai orang tua. Kami telah kehilangan satu dan tidak ingin kehilangan yang lain. Ini sulit."

 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...