UE akan meluncurkan jaringan satelit komunikasinya untuk menghindari krisis internet seperti di Ukraina

Sabtu, 19 November 2022 | 11:57 WIB
UE akan meluncurkan jaringan satelit komunikasinya untuk menghindari krisis internet seperti di Ukraina UE akan meluncurkan jaringan satelit komunikasinya untuk menghindari krisis internet seperti di Ukraina

RIAU24.COM - Uni Eropa (UE) telah mengumumkan rencananya untuk meluncurkan jaringan satelit komunikasinya sendiri pada tahun 2027. Parlemen Eropa dan negara-negara anggota UE mencapai kesepakatan pada hari Kamis di mana sistem internet komunikasi satelit IRIS2 (Infrastruktur untuk Ketahanan, Interkoneksi, dan Keamanan oleh Satelit) akan dibangun, DW melaporkan.

Ini adalah proyek senilai $6,2 miliar, yang akan didanai bersama oleh badan-badan UE dan perusahaan swasta. UE akan menyumbang $2,4 miliar, sedangkan sektor swasta diperkirakan akan mendanai sisanya $3,7 miliar. Proyek ini pertama kali diumumkan pada bulan Februari sebelum invasi Rusia ke Ukraina; namun, ketidaksepakatan tentang pendanaan telah menghentikan negosiasi.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Sebuah pernyataan oleh kelompok politik sentris Parlemen Eropa Renew Europe berbunyi, “[IRIS 2] akan mengamankan kedaulatan dan otonomi Uni dengan menjamin lebih sedikit ketergantungan pada infrastruktur negara ketiga, dan penyediaan layanan komunikasi penting di mana jaringan terestrial tidak ada atau terganggu, seperti yang diamati, misalnya, di Ukraina."

Uni Eropa telah menyadari pentingnya swasembada di sektor internet setelah perang Rusia-Ukraina. Internet satelit terbukti sangat berguna setelah dimulainya perang.

Setelah invasi, hal pertama yang dilakukan Rusia adalah memutus akses Ukraina ke internet terestrial. Sebagai tanggapan, miliarder teknologi Elon Musk menawarkan Ukraina akses gratis ke sistem internet satelitnya Starlink.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Tujuan utama program satelit UE adalah untuk mempertahankan akses internet yang aman dalam situasi krisis seperti serangan dunia maya dan bencana alam. Jaringan tersebut juga akan dapat menyediakan akses internet ke daerah terpencil dan menghapus zona gelap di Eropa, kawasan Arktik, dan Afrika.

****

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...