Piala Dunia FIFA: Wartawan AS Ditahan di Stadion Qatar Karena Memakai Kaus Pelangi

Selasa, 22 November 2022 | 15:38 WIB
Piala Dunia FIFA: Wartawan AS Ditahan di Stadion Qatar Karena Memakai Kaus Pelangi Piala Dunia FIFA: Wartawan AS Ditahan di Stadion Qatar Karena Memakai Kaus Pelangi

RIAU24.COM - Seorang jurnalis AS yang meliput Piala Dunia FIFA di Qatar mengklaim bahwa dia ditahan karena mengenakan kaos pelangi yang mendukung komunitas LGBTQ.

Grant Wahl, yang menjalankan situs webnya sendiri yang meliput sepak bola dan sebelumnya bekerja untuk Sports Illustrated, men-tweet bahwa dia tidak diizinkan memasuki Stadion Ahmad Bin Ali di Al Rayyan untuk pertandingan Senin antara AS dan Wales karena kemejanya, yang bergambar bola sepak. dikelilingi pelangi.

Wahl tweeted bahwa dia diberitahu: “Kamu harus mengganti bajumu. Itu tidak diperbolehkan."

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Dia kemudian menuduh bahwa teleponnya diambil ketika dia men-tweet tentang insiden itu.

"Saya baik-baik saja, tapi itu cobaan yang tidak perlu," tulis Wahl di Twitter.

Wahl lebih lanjut mengatakan bahwa dia kemudian diizinkan memasuki tempat tersebut setelah seorang komandan keamanan mendekatinya dan meminta maaf.

Dia juga mengatakan bahwa dia menerima permintaan maaf dari perwakilan FIFA.

Hukum Qatar mengkriminalisasi aktivitas sesama jenis dan dapat menyebabkan hukuman yang lebih berat hingga tujuh tahun penjara jika ditemukan melakukan tindakan seksual homoseksualitas.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Di bawah hukum syariah negara itu, hukuman maksimal untuk hubungan sesama jenis adalah hukuman mati.

Pemilihan Qatar sebagai negara tuan rumah untuk pertandingan Piala Dunia FIFA telah menjadi subyek banyak kontroversi karena catatan hak asasi manusianya.

Human Rights Watch mengklaim telah mendokumentasikan enam kasus pemukulan parah dan berulang dan lima kasus pelecehan seksual terhadap orang LGBTQ+ dalam tahanan polisi antara 2019 dan 2022.  

“Sementara Qatar bersiap untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, pasukan keamanan menahan dan melecehkan orang-orang LGBT hanya untuk siapa mereka, tampaknya yakin bahwa pelanggaran pasukan keamanan tidak akan dilaporkan dan tidak diperiksa,” katanya.

“Otoritas Qatar perlu mengakhiri impunitas atas kekerasan terhadap orang-orang LGBT. Dunia sedang menonton.”

 

***

 


 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...