Ukraina membantah menahan gas Rusia yang dimaksudkan untuk Moldova

Rabu, 23 November 2022 | 15:44 WIB
Ukraina membantah menahan gas Rusia yang dimaksudkan untuk Moldova Ukraina membantah menahan gas Rusia yang dimaksudkan untuk Moldova

RIAU24.COM -  Ukraina membantah pernyataan perusahaan gas negara Rusia Gazprom bahwa Ukraina telah menahan gas yang ditujukan untuk Moldova, dan menuduh Rusia menggunakan gas sebagai alat politik untuk membatasi pasokan ke Eropa.

Menuduh Ukraina menyimpan volume gas yang ditujukan ke Moldova, Gazprom mengatakan dapat mulai mengurangi pasokan gas ke Moldova melalui Ukraina mulai 28 November.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Tuduhan tersebut adalah titik ketegangan terbaru atas pengiriman energi antara Kyiv, ibu kota Eropa dan Moskow, yang telah mengurangi pengiriman ke Eropa sebagai tanggapan atas sanksi Barat atas invasi sembilan bulan Rusia ke Ukraina.

“Rusia bukanlah yang pertama menggunakan gas sebagai alat tekanan politik. Ini adalah manipulasi fakta untuk membenarkan keputusan untuk lebih membatasi volume pasokan gas ke negara-negara Eropa,” kata Operator Sistem Transmisi Gas Ukraina (GTSOU) dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Dikatakan semua gas alam "diterima dari Federasi Rusia di titik masuk 'Sudzha' untuk transportasi lebih lanjut ke konsumen Moldova dipindahkan ke titik keluar ... ke Moldova dalam jumlah penuh".

Presiden Moldova memperingatkan negaranya pada hari Senin untuk bersiap menghadapi musim dingin yang keras karena menghadapi krisis energi, dengan perang Rusia di Ukraina yang mengancam pasokan energi dan mendorong harga.

GTSOU mengatakan Gazprom ingin mencabut Moldova, bekas republik kecil Soviet yang berbatasan dengan Ukraina, dari kesempatan untuk menggunakan sistem transmisi gas Ukraina dan fasilitas penyimpanan gas bawah tanah Ukraina, meningkatkan ketergantungannya pada gas Rusia pada awal musim pemanasan.

Perusahaan energi negara Ukraina Naftogaz menambahkan di Twitter: “Gazprom menuduh Ukraina mencuri gas sekali lagi. Singkatnya: ini tidak benar.”

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Ukraina menderita krisis energi yang parah setelah serangan Rusia yang terus-menerus selama berminggu-minggu pada jaringan energinya, yang juga menyebabkan pemadaman listrik di negara tetangga Moldova.

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...