Erdogan Ancam Operasi Darat Suriah

Rabu, 23 November 2022 | 15:51 WIB
Erdogan Ancam Operasi Darat Suriah  Erdogan Ancam Operasi Darat Suriah

RIAU24.COM - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengisyaratkan bahwa Ankara berencana untuk mengerahkan pasukan darat untuk menyerang Unit Perlindungan Rakyat, atau YPG, yang dipimpin Kurdi, pasukan yang berbasis di seberang perbatasan di Suriah.

Turki menyalahkan organisasi induk YPG, Partai Pekerja Kurdistan (PKK), atas pengeboman 13 November di Istanbul tengah , yang menewaskan enam orang.

“Kami telah menekan teroris selama beberapa hari dengan pesawat, meriam, dan senjata kami,” kata Erdogan dalam pidatonya pada hari Selasa. “Insya Allah, kami akan membasmi mereka semua secepat mungkin, bersama dengan tank kami, tentara kami.”

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

Erdogan telah membuat ancaman serupa dalam enam bulan terakhir, tetapi serangan udara lintas batas pada hari Minggu telah meningkatkan kemungkinan operasi militer yang lebih besar dapat terjadi.

Rusia telah memperingatkan terhadap kemungkinan operasi.

Kremlin mengatakan Rusia menghormati kekhawatiran keamanan Turki yang "sah" atas Suriah tetapi menambahkan bahwa semua pihak di sana harus menghindari langkah-langkah yang dapat memperburuk situasi.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa sementara ada ketidaksepakatan antara Rusia dan Turki dalam pendekatan mereka ke Suriah, Moskow memahami masalah keamanan Turki.

“Kami memahami dan menghormati kekhawatiran Turki tentang memastikan keamanannya sendiri. Kami percaya ini adalah hak sah Turki. Pada saat yang sama, kami meminta semua pihak untuk menahan diri dari langkah-langkah yang dapat menyebabkan destabilisasi situasi secara keseluruhan,” katanya.

Ankara menyalahkan PKK dan YPG atas serangan Istanbul, yang juga menyebabkan lebih dari 80 orang terluka.

Namun, PKK membantah terlibat.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Kementerian pertahanan Turki mengatakan apa yang disebut operasi Claw Sword – yang juga mencakup senjata yang ditembakkan ke darat – menewaskan 184 pejuang dan menghancurkan 89 target termasuk tempat berlindung, bunker, gua, dan terowongan.

Washington, seperti Moskow, menyerukan de-eskalasi.

Rusia mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam perang 11 tahun negara itu, sementara Ankara mendukung pemberontak yang berjuang untuk menggulingkannya.

Seruan Kremlin untuk menahan diri datang ketika Ankara memposisikan dirinya sebagai mediator antara Moskow dan Kyiv dalam perang Ukraina, yang dimulai ketika Rusia menginvasi tetangganya pada 24 Februari.

Erdogan dan Presiden Rusia Vladimir Putin telah melakukan panggilan telepon dan pertemuan rutin selama konflik.

Turki juga memiliki hubungan baik dengan Ukraina, sebagai pemasok drone dan senjata lainnya.

 

 

***

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...