Ketakutan di Azaz Suriah Sebagai Ancaman Konflik Meningkat

Kamis, 24 November 2022 | 16:22 WIB
Ketakutan di Azaz Suriah Sebagai Ancaman Konflik Meningkat  Ketakutan di Azaz Suriah Sebagai Ancaman Konflik Meningkat

RIAU24.COM - Omair al-Najjar baru menikah selama sembilan hari ketika rudal meledak di pusat Azaz pada hari Selasa.

Pria berusia 22 tahun itu adalah salah satu dari lima warga sipil yang tewas dalam serangan di kota oposisi Suriah di provinsi Aleppo utara.

Al Jazeera tidak dapat memverifikasi siapa yang menembakkan rudal tersebut, tetapi Pertahanan Sipil Suriah, yang dikenal sebagai Helm Putih, mengatakan bahwa rudal tersebut ditembakkan dari daerah yang dikendalikan oleh pemerintah Suriah dan Pasukan Demokratik Suriah yang dipimpin YPG.

Baca Juga: AS Tuduh Vladimir Putin Bawa Perang Ukraina ke Level Barbar Baru

“Dia pindah ke Azaz karena itu adalah zona aman, jauh dari serangan rezim Suriah dan Rusia,” kata salah satu anggota keluarga al-Najjar, yang tidak ingin disebutkan namanya, kepada Al Jazeera. Al-Najjar telah meninggalkan kampung halamannya di Kafarouma, dekat Maarat al-Numan, pada akhir tahun 2019, ketika pasukan pemerintah Suriah maju ke kota tersebut, sebelum mereka akhirnya menguasainya pada awal tahun 2020.

Dia akhirnya mendapatkan pekerjaan di toko pakaian di pusat kota Azaz – di mana dia akhirnya dibunuh.

Serangan hari Selasa terjadi setelah berhari-hari serangan udara Turki terhadap YPG atau Unit Perlindungan Rakyat yang didominasi Kurdi, serta serangan roket YPG di Turki dan wilayah yang dikuasai oposisi di Suriah. Warga sipil di kedua belah pihak tewas dalam serangan itu.

Turki menganggap YPG sebagai cabang Suriah dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK), kelompok "teroris" yang ditunjuk di Turki, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

Peningkatan kekerasan baru-baru ini terjadi ketika Turki mengancam operasi darat baru setelah pengeboman Istanbul 13 November , yang disalahkan pada YPG dan PKK, meskipun mereka menyangkal. Ada kekhawatiran bahwa situasi keamanan di Azaz, yang sebelumnya merupakan daerah yang relatif aman di bawah perlindungan Turki, akan memburuk.

“Saya selamat dari kematian, tetapi bau darah memenuhi tempat itu, dan saya ingat serangan sebelumnya yang melanda ketika saya tinggal di Maarat al-Numan,” kata Hassan al-Khatib, salah satu korban selamat dari serangan Azaz, yang bekerja sebagai seorang pengacara.

“Saya memilih Azaz karena merupakan wilayah perbatasan, dan aman karena jauh dari [Presiden Suriah Bashar] al-Assad dan Rusia,” kata al-Khatib. “Namun, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) menyerang daerah berpenduduk, selain meningkatnya eskalasi militer setiap hari.”

“Jika Azaz, yang kami anggap sebagai tempat paling aman untuk ditinggali, diserang, saya kira tidak ada tempat yang aman,” tambahnya.

Baca Juga: Penobatan Raja Charles III, Mahkota Bersejarah Akan Dimodifikasi

Menurut Firas Fahham, seorang peneliti Suriah di wadah pemikir Jusoor for Studies yang berbasis di Istanbul, serangan terhadap Turki menunjukkan peningkatan.

“Penargetan SDF terhadap Turki adalah bukti bahwa SDF menganggap serius ancaman Turki terhadap mereka,” kata Fahham, menyalahkan SDF atas serangan baru-baru ini di daerah perbatasan Turki.

“Tampaknya SDF khawatir Turki akan bertindak atas ancamannya dan berusaha membuatnya lebih mahal bagi Turki [untuk melakukan operasi] dengan menekannya dan menyerang daerah perbatasan Turki dalam upaya untuk mempengaruhi opini publik Turki dan mempermalukan pemerintah Turki dengan pemilihan presiden yang semakin dekat,” tambah Fahham.

Terlepas dari ancaman Turki sebelumnya dan banyak ancaman untuk melancarkan serangan militer terhadap pasukan SDF, Fahham yakin bahwa keadaan mungkin berbeda kali ini, sebagai akibat dari kesulitan Rusia di Ukraina. Rusia, bersama dengan negara-negara Barat dan Iran, telah berulang kali memperingatkan terhadap serangan darat baru Turki terhadap SDF.

Pasukan oposisi Suriah, termasuk Tentara Nasional Suriah, mengatakan bahwa mereka siap untuk berpartisipasi dalam operasi militer Turki yang akan datang melawan SDF.

“Pasukan kami sebelumnya telah melakukan latihan intensif untuk persiapan operasi militer baru yang ditunda karena berbagai alasan,” kata Al-Farouk Abubakr, pemimpin Tentara Nasional Suriah (SNA).

“Meningkatkan kesiapan SNA bertepatan dengan persiapan tentara Turki, dan pernyataan presiden Turki tentang kemungkinan pasukan darat berpartisipasi … dalam operasi,” tambah Abubakar.

 

***
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...