Musk Sebut Apple Mengancam Akan Memblokir Twitter Dari App Store

Selasa, 29 November 2022 | 15:39 WIB
Musk Sebut Apple Mengancam Akan Memblokir Twitter Dari App Store Musk Sebut Apple Mengancam Akan Memblokir Twitter Dari App Store

RIAU24.COM - Elon Musk menargetkan Apple dalam serangkaian tweet pada hari Senin, mengatakan bahwa perusahaan telah mengancam akan memblokir Twitter Inc dari toko aplikasinya tanpa memberikan alasan apa pun.

CEO miliarder Twitter dan Tesla itu juga mengatakan bahwa pembuat iPhone telah berhenti beriklan di platform media sosial dan menekan Twitter atas tuntutan moderasi konten.

Musk tweeted, "Apple sebagian besar berhenti beriklan di Twitter. Apakah mereka membenci kebebasan berbicara di Amerika?" 

Meskipun Apple belum mengomentari masalah tersebut, perusahaan tersebut telah mengambil tindakan serupa di masa lalu. 

Baca Juga: Bingung Milihnya! Berikut Rekomendasi Merk Laptop Terbaik 2023

Aplikasi seperti Gab dan Parler sebelumnya telah ditarik dari App Store karena masalah moderasi.

Parler, aplikasi yang populer di kalangan konservatif AS, dipulihkan pada 2021 setelah memperbarui konten dan praktik moderasinya, kata perusahaan saat itu. 

Dia kemudian menandai akun Twitter Chief Executive Officer Apple Tim Cook di tweet lain, menanyakan "apa yang terjadi di sini?"

Twitter telah mengalami penurunan pendapatan yang sangat besar sejak Musk mengambil alih. 

Beberapa pengiklan telah keluar dari platform karena masalah ujaran kebencian dan kebingungan tentang bagaimana rencana Musk untuk memoderasi konten. Penjualan iklan menyumbang sekitar 90 persen dari pendapatan Twitter. Dia menyalahkan aktivis karena menekan pengiklan untuk keluar dari platform. 

Baca Juga: CEO Instagram Blak-blakan Menyesal Jiplak TikTok

Apple menghabiskan sekitarUS 131.600 untuk iklan Twitter antara 10 November dan 16 November, turun dari USD 220.800 antara 16 Oktober dan 22 Oktober, seminggu sebelum Musk menutup kesepakatan Twitter, menurut perusahaan pengukuran iklan Pathmatics.

Musk selanjutnya mengecam Apple karena memungut komisi untuk pembelian dalam aplikasi. 

Musk tweeted bahwa Apple membebankan pengembang perangkat lunak hingga 30 persen biaya untuk pembelian dalam aplikasi, dan menyarankan dia bersedia "berperang" dengan Apple daripada membayar komisi.

Biaya tersebut telah mengundang beberapa tuntutan hukum dari perusahaan seperti Epic Games, pembuat "Fortnite", dan juga berada di bawah radar regulator secara global.

Komisi tersebut dapat membebani upaya Musk untuk meningkatkan pendapatan langganan di Twitter.

 

***
 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...