China Bersiap Kemungkinan Gelombang Covid Lainnya Saat Jutaan Orang Lakukan Perjalanan untuk Perayaan Imlek

Minggu, 22 Januari 2023 | 18:07 WIB
China bersiap akan gelombang baru Covid disaat jutaan orang melakukan perjalanan untuk perayaan Imlek /Reuters China bersiap akan gelombang baru Covid disaat jutaan orang melakukan perjalanan untuk perayaan Imlek /Reuters

RIAU24.COM China akan menghadapi gelombang Covid lain ketika orang-orang bersiap untuk melakukan perjalanan ke rumah mereka untuk menghabiskan waktu bersama kekasih mereka selama Tahun Imlek.

Baca Juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Diyakini bahwa kasus Covid dapat meledak karena ini adalah liburan Tahun Baru Imlek pertama, juga dikenal sebagai Festival Musim Semi di China, setelah Beijing mencabut semua pembatasan nol-Covid.

Hampir 2,1 miliar perjalanan penumpang diperkirakan akan dilakukan selama periode perjalanan 40 hari di sekitar liburan, yang dianggap sebagai migrasi manusia tahunan terbesar di dunia.

Kondisi ini dua kali lipat dari setahun yang lalu ketika Beijing memberlakukan pembatasan perjalanan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Bandara dan stasiun kereta api di kota-kota besar seperti Beijing dan Shanghai menyaksikan kerumunan besar dengan orang-orang yang kembali ke kampung halaman mereka untuk perayaan Tahun Baru Imlek, memicu kekhawatiran akan wabah, demikian yang dilaporkan ABC News.

Namun, pejabat kesehatan di China percaya bahwa negara itu tidak akan mengalami gelombang kedua infeksi Covid dalam dua hingga tiga bulan ke depan.

"Meskipun sejumlah besar orang yang bepergian selama Festival Musim Semi dapat mempromosikan penyebaran epidemi sampai batas tertentu ... gelombang epidemi saat ini telah menginfeksi sekitar 80 persen orang di negara itu," kata Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan dalam sebuah posting di platform Weibo mirip Twitter China pada hari Sabtu.

Dia mengatakan bahwa kemungkinan gelombang kedua epidemi di seluruh negeri dalam dua hingga tiga bulan ke depan sangat kecil.

Sementara itu, China melaporkan hampir 13.000 kematian terkait Covid antara 13 dan 19 Januari, setelah seorang pejabat tinggi kesehatan mengatakan, menurut kantor berita AFP.

Seminggu yang lalu, hampir 60.000 orang meninggal karena Covid pada 12 Januari, tetapi ada skeptisisme yang meluas atas data resmi sejak Beijing tiba-tiba menghentikan kontrol anti-virus bulan lalu.

Baca Juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa 681 pasien yang dirawat di rumah sakit telah meninggal karena gagal napas yang disebabkan oleh infeksi virus corona, dan 11.977 telah meninggal karena penyakit lain yang dikombinasikan dengan infeksi selama periode tersebut.

(***)

PenulisR24/tya


Loading...

Terpopuler

Loading...