riau24

Tegakkan Syariat Islam, FPI Pekanbaru Temukan Markas Waria Dekat Area Kampus

Kamis, 16 Mei 2019 | 11:53 WIB
FPI Kota Pekanbaru Temukan 15 Waria yang tengah menantikan tamu di sebuah kosan di dekat area kampus. FPI Kota Pekanbaru Temukan 15 Waria yang tengah menantikan tamu di sebuah kosan di dekat area kampus.

RIAU24.COM - PEKANBARU - Front Pembela Islam (FPI) Kota Pekanbaru kembali melakukan Isbah dengan menyisir beberapa tempat kos-kosan dan warnet yang tetap buka saat bulan suci Ramadan, Kamis (16/5/2019) dini hari.

Pada kegiatan isbah kali ini, FPI telah menargetkan lokasi kos-kosan yang menjadi tempat ngumpulnya pasangan LGBT.

Sebelumnya mendatangi kosan tersebut, FPI Pekanbaru telah melakukan investigasi terlebih dahulu untuk memastikan kebenaran adanya komunitas LGBT.

Puluhan masa FPI Pekanbaru sekitar pukul 00.00 WIB mulai bergerak dari Markas FPI di Jalan Melur Labuh baru, langsung menuju kos-kosan di Jalan SM Amin tepatnya di samping gerbang masuk kampus Universitas Riau.

Alhasil, setiba dilokasi masa FPI mendapati belasan waria yang diduga tengah menanti tamunya. Bahkan ada juga beberapa waria yang melarikan diri dan bersembunyi hingga ke dalam kamar mandi.

Ketua FPI Pekanbaru Husni Thamrin melalui Wakabid Khilafah Hendrik saat berbincang dengan Riau24.com sangat menyayangkan adanya tempat berkumpulnya komunitas LGBT (Waria) ini.



BACA JUGA : Partai Demokrat: Peluru Ini Dibeli Pakai Uang Rakyat, Kok Jadi Senjata Makan Tuan?

"Sangat disayangkan sekali, LGBT ini sudah jelas menyimpang dan tidak sesuai dengan ajaran Al Quran dan hadist Rasulullah SAW," ujarnya.

Apalagi lokasi ini lanjut Hendrik, sangat dekat dengan sebuah kampus. Dimana tempat generasi muda untuk menuntut Ilmu. "Lokasinya dekat sekali dengan kampus, ini dapat merusak generasi muda Riau," tegasnya.

Ia menjelaskan kosan ini kerap digunakan menjadi tempat berkumpulnya komunitas LGBT, bahkan juga tempat melakukan kegiatan prostitusi.

Kepada 15 orang waria yang ditemukan ini diberikan peringatan tidak lagi mengulangi perbuatannya dan meninggalkan daerah itu dengan membuat perjanjian surat pernyataan.

"Didampingi RT dan Pemilik Kos, para waria ini kita beri peringatan keras. Dan juga membuat surat perjanjian dan harus meninggalkan kosan tersebut secepatnya," terangnya.



BACA JUGA : Markas Brimob Diserang OTK dengan Senjata Otomatis, 1 Petugas Terserempet Peluru

Tidak sampai disitu, FPI akan mencari komunitas LGBT lainnya untuk dibubarkan. "Kita tidak ingin adanya Pekanbaru ini khusus Riau masalah LGBT karena tidak sesuai dengan ajaran Islam," tutupnya.

Selain itu, FPI juga mendatangi sejumlah warnet yang masih buka hingga larut malam.

Kegiatan FPI Pekanbaru ini dalam rangka menjalankan instruksi Walikota Pekanbaru Firdaus MT, yang menyebutkan tidak adanya tempat hiburan malam, maupun warnet yang bukan hingga larut malam.

Terutama tidak adanya tempat bagi pelaku maksiat untuk berkembang di wilayah Riau, khususnya Pekanbaru.

PenulisR24/amri


Loading...

loading...

Terpopuler