Mirip Wuhan, Jumlah Kematian Akibat Virus Corona di Negara Ini Terus Melonjak

Rabu, 04 Maret 2020 | 11:31 WIB
Mirip Wuhan, Jumlah Kematian Akibat Virus Corona di Negara Ini Terus Melonjak Mirip Wuhan, Jumlah Kematian Akibat Virus Corona di Negara Ini Terus Melonjak

RIAU24.COM -  Pemerintah di seluruh dunia berusaha keras untuk memperkenalkan langkah-langkah dalam menahan penyebaran COVID-19, yang tumbuh secara global bahkan ketika penularan di China tempat virus tersebut berasal pada akhir tahun lalu terus menunjukkan tanda-tanda perlambatan.

Ada lebih dari 90.000 kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia - sebagian besar di Cina - tetapi karena kematian dilaporkan di Italia, pemerintah Iran dan Amerika Serikat sedang mempertimbangkan zona karantina baru dan pembatasan perjalanan.

Baca Juga: Hakim Agung AS Ginsburg Dirawat di Rumah Sakit Karena Infeksi

Di Korea Selatan, di mana presiden telah menyatakan 'perang' pada COVID-19, sekitar 516 kasus baru diumumkan pada hari Rabu pagi sehingga total menjadi 5.328.

Itu hampir lima kali lebih banyak kasus daripada yang dikonfirmasi dalam penghitungan harian terbaru China dari 119. Negara itu telah melembagakan langkah-langkah kejam untuk mengekang gerakan dan membatasi kebebasan ketika mencoba untuk mengakhiri wabah dengan lebih dari 50 juta orang masih ditutup di provinsi pusat Hubei dan ibukotanya, Wuhan. 

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah membatalkan rencana perjalanan ke UEA, Mesir dan Turki pada pertengahan Maret karena coronavirus, menurut Gedung Biru kepresidenan. "Menanggapi penyebaran COVID-19 nasional baru-baru ini, kami telah memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan," kata juru bicara Kang Min-seok dalam sebuah pernyataan.

Wabah di Korea Selatan adalah yang terbesar di luar Cina. Data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea menunjukkan 516 kasus baru coronavirus di negara Asia timur laut - sehari setelah Presiden Moon Jae-in menyatakan 'perang' terhadap infeksi tersebut.

Korea Selatan sekarang memiliki 5.328 kasus dengan 32 kematian dalam wabah terbesar di luar China.

New Zealand membersihkan tiga pesawatnya setelah dikonfirmasi bahwa seorang wanita yang didiagnosis dengan kasus COVID-19 pertama di negara itu melakukan perjalanan dalam penerbangannya dari Singapura ke Auckland, serta pada dua penerbangan regional.

Dalam pernyataan di situs webnya, Kepala Petugas Medis maskapai itu, Dr Ben Johnston mengatakan, maskapai itu bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan untuk mengidentifikasi dan menghubungi penumpang yang berada di dalam penerbangan. Dia menambahkan bahwa pesawatnya sudah menjalani proses pembersihan menyeluruh, termasuk meja nampan dan layar hiburan dalam pesawat, dengan disinfektan yang membunuh virus.

Baca Juga: DPRD Inhil Gelar Rapat Paripurna Istimewa Milad Inhil ke-55

"Kami juga melepas semua headset, penutup kepala, sarung bantal, dan selimut setelah setiap penerbangan internasional. Permukaan layanan domestik dan regional dan kamar mandi dibersihkan dengan semprotan desinfektan."

Dan acara olahraga di seluruh dunia telah dibatalkan sebagai akibat dari coronavirus, memicu spekulasi tentang nasib Olimpiade, yang akan dimulai di Jepang dalam waktu beberapa bulan. Pagi ini, juru bicara pemerintah terkemuka Yoshihide Suga mengatakan kepada wartawan Jepang berencana untuk mengadakan pertandingan sesuai rencana.

Pada hari Selasa, Menteri Olimpiade Seiko Hashimoto mencatat mungkin ada penundaan berdasarkan kontrak Jepang dengan Komite Olimpiade Internasional.

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...