Presiden Bank Dunia Ungkap Dunia Harus Bersiap Hadapi Gangguan Ekonomi Paling Mengerikan Sepanjang Sejarah, Negara-negara Miskin Jadi Korban Terparah

Sabtu, 04 April 2020 | 08:29 WIB
Presiden Bank Dunia Ungkap Dunia Harus Bersiap Hadapi Gangguan Ekonomi Paling Mengerikan Sepanjang Sejarah, Negara-negara Miskin Jadi Korban Terparah Presiden Bank Dunia Ungkap Dunia Harus Bersiap Hadapi Gangguan Ekonomi Paling Mengerikan Sepanjang Sejarah, Negara-negara Miskin Jadi Korban Terparah

RIAU24.COM -  Dua lembaga keuangan terkemuka di dunia telah memperingatkan gangguan ekonomi yang mengerikan ketika pandemi coronavirus terus menyebar di seluruh dunia, dengan rekor jumlah kematian dan infeksi yang dilaporkan di Eropa dan Amerika Serikat.

Presiden Bank Dunia David Malpass pada hari Jumat mengatakan darurat kesehatan diperkirakan akan menyebabkan "resesi global besar" yang kemungkinan akan menghantam negara-negara paling miskin dan paling rentan, sedangkan Dana Moneter Internasional menggambarkan situasi itu sebagai "krisis yang tidak seperti yang lain" ".

Jumlah korban jiwa di Eropa telah meningkat menjadi sekitar 40.000, sementara di Amerika Serikat jumlah kematian mencapai lebih dari 7.000, menjadikan jumlah kematian di seluruh dunia menjadi lebih dari 58.000, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Baca Juga: Luar Biasa, Kekayaan Bersih Dan Bisnis yang Dimiliki oleh Kardashian Dan Jenner Bersaudara Akan Mengejutkan Anda

Jumlah kasus juga terus meningkat, dengan AS melaporkan lebih dari 275.000 infeksi, sementara Italia, Spanyol dan Jerman digabungkan mencatat lebih dari 300.000 kasus.

Di seluruh dunia, jumlah kasus mendekati 1,1 juta, dengan jumlah pemulihan mendekati 226.000.

China Daratan melaporkan pada hari Sabtu sedikitnya 19 kasus baru yang dikonfirmasi tentang coronavirus, turun dari 31 hari sebelumnya, termasuk satu infeksi baru di provinsi Hubei pusat, pusat penyebaran wabah di negara itu.

Dari kasus-kasus baru, 18 melibatkan pelancong yang datang dari luar negeri, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan. Infeksi baru membawa jumlah total kasus yang dikonfirmasi di Cina daratan menjadi 81.639 pada hari Jumat. China juga melaporkan empat kematian baru, meningkatkan jumlah kematian menjadi 3.326 pada hari Jumat.

Gedung Putih mengatakan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merekomendasikan agar orang Amerika menutupi wajah mereka ketika meninggalkan rumah, terutama di sekitar orang lain. Tetapi Presiden Donald Trump menyebutnya "sukarela" dan mengatakan dia sendiri tidak akan mengenakan topeng.

"Aku memilih untuk tidak melakukannya," katanya pada Jumat malam, bahkan ketika ia memerintahkan pembekuan dalam ekspor topeng N95 dan sarung tangan bedah di bawah Undang-Undang Produksi Pertahanan.

Baca Juga: Jelang Akhir Pekan, Emas Antam Turun ke 917 Ribu Per Gram Hari Ini

Presiden Donald Trump mengatakan pemerintahannya "melakukan yang terbaik untuk New York" bahkan ketika Gubernur Andrew Cuomo memperingatkan negara dalam bahaya tidak memiliki cukup ventilator untuk membantu pasien yang terkena virus corona dalam beberapa hari.

Sebelumnya pada hari Jumat, Cuomo menandatangani perintah eksekutif yang memungkinkan negara untuk mengambil ventilator dan peralatan pelindung diri yang tidak digunakan dari rumah sakit di negara bagian. Negara bagian itu, yang mencatat sekitar 3.000 kematian akibat virus korona, telah menjadi daerah yang paling parah terkena pandemi di AS.

 

 

 

 

R24/DEV

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...