Akhir Era Kesuksesan, Microsoft Menutup Secara Permanen Semua Toko Eceran

Jumat, 03 Juli 2020 | 16:27 WIB
Akhir Era Kesuksesan, Microsoft Menutup Secara Permanen Semua Toko Eceran Akhir Era Kesuksesan, Microsoft Menutup Secara Permanen Semua Toko Eceran

RIAU24.COM -   Salah satu dari banyak pelajaran yang dapat kita ambil dari pandemi Covid-19 ini adalah bahwa perusahaan perlu beradaptasi untuk memindahkan operasi mereka secara online jika mereka ingin bertahan hidup. Dan raksasa teknologi, Microsoft, ikut melakukan hal tersebut!

Microsoft mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan menutup semua toko dan memindahkan operasi ritelnya secara online, menjaga hanya empat lokasi dan mengubahnya menjadi "pusat pengalaman."

Baca Juga: Setelah Enam Bulan, Peneliti di Laos Akhirnya Menemukan Penyebab Virus yang Sama Persis Dengan Strain Pandemi Covid-19

Langkah itu berarti lebih dari 80 toko Microsoft tutup karena pandemi coronavirus tidak akan dibuka kembali ketika raksasa teknologi memasuki "pendekatan baru untuk ritel," menurut sebuah pernyataan.

"Microsoft akan terus berinvestasi di etalase digitalnya di Microsoft.com, dan menyimpannya di Xbox dan Windows," kata pernyataan itu.

Empat lokasi yang akan menjadi Pusat Pengalaman Microsoft adalah di London, New York, Sydney dan di kantor pusat perusahaan Redmond, Washington.

Anggota tim ritel akan "melayani pelanggan dari fasilitas korporat Microsoft dan secara jarak jauh menyediakan penjualan, pelatihan, dan dukungan," kata perusahaan itu.

Microsoft mengatakan akan menyisihkan $ 450 juta untuk menutup biaya penutupan lokasi. Jumlah karyawan yang akan terkena dampak tidak segera tersedia.

Baca Juga: Coba-Coba Cosplay Hero Game Mobile Lagend, Hasilnya Seperti ini....

"Penjualan kami telah tumbuh secara online karena portofolio produk kami telah berkembang menjadi sebagian besar penawaran digital, dan tim kami yang berbakat telah terbukti berhasil melayani pelanggan di luar lokasi fisik mana pun," kata wakil presiden perusahaan Microsoft David Porter.

Microsoft dalam beberapa tahun terakhir lebih mengandalkan layanannya seperti komputasi awan, dengan lokasi ritel berfokus pada tablet dan laptop Surface serta gim gaming Xbox. Tetapi toko fisik gagal mendapatkan momentum saingan Apple.

Analis teknologi independen Neil Cybart mengatakan penutupan itu karena "bisnis Surface semakin terlihat kehilangan momentum di ruang konsumen."

Dampak pandemi belum tercermin dalam hasil keuangan Microsoft. Ini membukukan laba bersih $ 10,8 miliar dari Januari hingga Maret, naik 22 persen tahun-ke-tahun, dengan omset $ 35 miliar. Meskipun ada penundaan produksi untuk rentang Permukaannya, grup ini percaya bahwa ia berada dalam posisi yang baik untuk menghadapi krisis, terutama berkat ledakan komputasi awan.

Dalam era jarak sosial, Microsoft juga dapat mengandalkan perangkat lunak dan layanan teleworking, jarak dan pendidikan. Namun, itu baru saja menutup platform streaming video game, meninggalkan lapangan terbuka untuk raksasa industri Twitch, yang dimiliki oleh Amazon, dan dua saingannya, YouTube Gaming dan Facebook Gaming.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...