Gelombang Panas Picu Naiknya Suhu di Arktik Siberia ke Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah

Rabu, 08 Juli 2020 | 09:23 WIB
Gelombang Panas Picu Naiknya Suhu di Arktik Siberia ke Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah Gelombang Panas Picu Naiknya Suhu di Arktik Siberia ke Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah

RIAU24.COM -  Suhu di Arktik Siberia melonjak ke rekor rata-rata untuk Juni di tengah gelombang panas yang memicu beberapa kebakaran hutan terburuk di kawasan itu yang pernah diketahui, data Uni Eropa menunjukkan. Temperatur global bulan lalu setara dengan rekor 2019, dan "kehangatan luar biasa" tercatat di Arktik Siberia, program pengamatan bumi Uni Eropa Copernicus mengatakan pada hari Selasa, bagian dari tren yang oleh para ilmuwan disebut sebagai "tangisan peringatan".

Suhu rata-rata di wilayah itu lebih dari lima derajat Celcius (sekitar sembilan Fahrenheit) di atas normal dan lebih dari satu derajat lebih tinggi dari dua Juni terpanas sebelumnya - pada 2018 dan 2019 - data menunjukkan.

Baca Juga: Update : Mengerikan, Jumlah Kematian Akibat Pandemi di AS Melampau 200.000, Posisi Trump Semakin Terjepit

Panas luar biasa ini telah menyedot uap air dari tanah melintasi hutan boreal dan tundra yang luas di kawasan itu, mengipasi api unggun yang telah meningkat sejak pertengahan Juni. Badan kehutanan Rusia mengatakan bahwa, pada 6 Juli, ada 246 kebakaran hutan seluas 140.073 hektar dan situasi darurat telah diumumkan di tujuh wilayah. Rekaman TV negara Rusia minggu ini menunjukkan pesawat membuang air di dekat kolom besar asap putih.

Copernicus mengatakan api telah melampaui rekor jumlah kobaran api yang terlihat di wilayah itu pada bulan yang sama tahun lalu. Emisi karbon dioksida liar dari wilayah itu bulan lalu diperkirakan 59 megaton, dibandingkan dengan 53 megaton tahun lalu, kata UE.

Baca Juga: Arab Saudi Akhirnya Memperbolehkan Umrah Mulai 4 Oktober 2020

Siberia dan Lingkaran Arktik rentan terhadap fluktuasi suhu tahun-ke-tahun yang besar, tetapi kegigihan mantra hangat tahun ini sangat tidak biasa, kata Carlo Buontempo, direktur Copernicus.

"Yang mengkhawatirkan adalah bahwa Arktik memanas lebih cepat daripada bagian dunia lainnya," kata Buontempo dalam sebuah pernyataan. Di seluruh wilayah Kutub Utara, suhu rata-rata telah meningkat lebih dari dua derajat C sejak pertengahan abad ke-19, dua kali lipat rata-rata global.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...