Lima Mantan Sipir dan Seorang Perawat di Penjara North Carolina Didakwa Melakukan Pembunuhan Tak Disengaja

Kamis, 09 Juli 2020 | 16:54 WIB
Lima Mantan Sipir dan Seorang Perawat di Penjara North Carolina Didakwa Melakukan Pembunuhan Tak Disengaja Lima Mantan Sipir dan Seorang Perawat di Penjara North Carolina Didakwa Melakukan Pembunuhan Tak Disengaja

RIAU24.COM -  Lima mantan petugas penahanan dan seorang perawat di penjara North Carolina telah didakwa melakukan pembunuhan tak disengaja setelah seorang pria meninggal Desember lalu, seorang jaksa wilayah mengatakan, Rabu.

Pengacara Distrik Forsyth, Jim O'Neill mengumumkan tuduhan itu pada konferensi pers, lapor kantor berita. Kelima petugas itu masing-masing gratis dengan jaminan $ 15.000 tanpa jaminan, dan tidak diketahui apakah mereka memiliki pengacara. Perawat itu belum dilayani dengan surat perintah penangkapan pada Rabu sore, kata pihak berwenang.

John Neville, 57, meninggal pada 4 Desember 2019, empat hari setelah polisi Kernersville menangkapnya atas tuduhan pelanggaran ringan atas penyerangan terhadap seorang wanita. Menurut O'Neill, Neville, yang berkulit Hitam, ditempatkan dalam pengungkungan rawan, yang berarti ia tertelungkup dan tertahan dalam beberapa cara. Akibatnya, Neville tidak dapat bernapas, yang menyebabkan cedera otak yang pada akhirnya akan membunuhnya, kata O'Neill.

Baca Juga: Pria yang Bunuh Anak Pengusaha Properti Multi Jutawan Dijatuhi Hukuman 27 Tahun Penjara

Ada video insiden itu tetapi belum dirilis untuk umum.

Kantor Forsyth County Sheriff membutuhkan waktu tujuh bulan untuk mengeluarkan pernyataan tentang kematiannya, didorong oleh pertanyaan dari Winston-Salem Journal. Sebelum Rabu, kantor sheriff hanya merilis informasi terbatas.

Menurut surat kabar itu, kantor sheriff tidak memberi tahu publik pada saat kematian Neville, dan Sheriff Bobby Kimbrough mengatakan dia tidak melakukannya karena keluarga Neville, dan penasihat hukum keluarga, memintanya untuk tidak memberikan informasi apa pun secara publik. Dalam sebuah pernyataan, kantor sheriff mengatakan Neville "mengalami keadaan darurat medis," dan dibawa ke Wake Forest Baptist Medical Center di Winston-Salem, di mana ia kemudian meninggal.

Rumah sakit melakukan otopsi sehari setelah dia meninggal. Tracy Spry, koordinator otopsi medikolegal untuk departemen patologi otopsi Wake Forest, mengatakan penyebab langsung kematian tidak diidentifikasi pada otopsi, sehingga sertifikat kematiannya terdaftar sebagai 'tertunda' setelah selesai.

Baca Juga: Dua Pengungsi Afghanistan Berbuat Cabul di Amerika, Ada yang Sampai Cekik Istri

Gubernur North Carolina Roy Cooper memveto tindakan kesehatan yang luas Senin malam karena memuat ketentuan yang membahas kerahasiaan catatan investigasi kematian. Ketentuan tersebut akan memperjelas bahwa catatan investigasi kematian yang dipegang oleh penegak hukum dan dianggap rahasia di bawah hukum catatan publik mempertahankan kerahasiaan yang sama ketika diserahkan kepada pemeriksa medis negara.

Para pengunjuk rasa berkemah di luar Gedung Eksekutif menuntut Cooper memveto tindakan itu, dengan mengatakan itu bertentangan dengan seruan untuk keadilan rasial yang telah meningkat di Carolina Utara sejak kematian 25 Mei George Floyd di Minneapolis.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...