Mengejutkan, Ahli Virologi Tiongkok Mengaku Memiliki Data Ilmiah yang Membuktikan COVID-19 Dibuat di Laboratorium Wuhan

Senin, 14 September 2020 | 09:54 WIB
Ahli Virologi Tiongkok Mengaku Memiliki Data Ilmiah yang Membuktikan COVID-19 Dibuat di Laboratorium Wuhan Ahli Virologi Tiongkok Mengaku Memiliki Data Ilmiah yang Membuktikan COVID-19 Dibuat di Laboratorium Wuhan

RIAU24.COM - Jika ketegangan seputar pandemi virus korona tidak cukup membuat stres, berikut adalah beberapa informasi baru yang dapat meningkatkan masalah dengan cara yang tidak ingin kita bayangkan saat ini. Seorang ahli virus China, yang dilaporkan bersembunyi, mengklaim bahwa dia memiliki bukti ilmiah yang membuktikan bahwa COVID-19 dibuat di laboratorium di China.

Dr Li-Meng Yan dilaporkan bersembunyi untuk melindungi dirinya dari pemerintah China. Dia mengatakan bahwa dia melakukan beberapa penelitian paling awal tentang COVID-19 tahun lalu dan mengungkapkan informasi tersebut selama wawancara di acara bincang-bincang Inggris 'Loose Women'.

Baca Juga: Inilah Penyebab Mengapa Kita Bisa Tersentak Saat Sedang Tertidur

Dia ditanya dari mana asal virus corona baru dan Dr Yan, yang hadir melalui obrolan video dari lokasi rahasia, berkata, "Itu berasal dari laboratorium - laboratorium di Wuhan dan laboratorium tersebut dikendalikan oleh pemerintah China."

Ia pun menegaskan, fakta virus yang berasal dari pasar basah di Wuhan, China itu adalah 'tabir asap'.

Dia berkata, "Hal pertama adalah pasar [daging] di Wuhan… adalah tabir asap dan virus ini bukan dari alam."

Yan menambahkan bahwa dia mendapatkan intelnya dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China dan dari dokter setempat. Dia sebelumnya menuduh Beijing berbohong tentang virus itu. Yan mengatakan bahwa mantan pengawasnya di Sekolah Kesehatan Masyarakat Hong Kong yang merupakan laboratorium rujukan untuk Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan kepadanya untuk tetap diam ketika dia memberi tahu pihak berwenang tentang penularan dari manusia ke manusia pada Desember tahun lalu.

Selama wawancara, Yan mengatakan bahwa dia meninggalkan negara itu dan melarikan diri ke Amerika. Ia juga mengklaim memiliki bukti ilmiah yang membuktikan bahwa virus tersebut dibuat di sebuah laboratorium di Wuhan. Dia berkata bahwa dia berencana untuk merilis data tersebut.

Baca Juga: Inilah yang Terjadi pada Tubuh Anda Saat Anda Mulai Makan Cabe Jalapeños, Bisa Bikin Langsing Lho...

Dia berkata, “Urutan genom seperti sidik jari manusia. Jadi berdasarkan ini Anda dapat mengidentifikasi hal-hal ini. Saya menggunakan bukti ... untuk memberi tahu orang-orang mengapa ini datang dari laboratorium di China, mengapa hanya mereka yang membuatnya. ”

Yan menambahkan, “Siapapun, bahkan jika Anda tidak memiliki pengetahuan biologi, Anda dapat membacanya, dan Anda dapat memeriksa dan mengidentifikasi serta memverifikasi sendiri. Ini yang terpenting bagi kami untuk mengetahui asal muasal virus tersebut, ”ujarnya. “Jika tidak kita tidak bisa mengatasinya - itu akan mengancam nyawa semua orang.”

Dia juga mengatakan bahwa dia ingin semua orang tahu tentang asal mula virus. Dia menyatakan, "Saya tahu jika saya tidak mengatakan yang sebenarnya kepada dunia, saya akan menyesal."

Dia juga menyatakan bahwa sebelum dia melarikan diri dari China, informasinya dihapus dari database pemerintah. Dia berkata, "Mereka menghapus semua informasi saya dan merekrut orang untuk menyebarkan rumor tentang saya, bahwa saya pembohong."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...