Jakarta Kembali Menerapkan PSBB, Tapi Dilakukan Tidak Seketat Sebelumnya

Senin, 14 September 2020 | 11:13 WIB
Jakarta Kembali Menerapkan PSBB, Tapi Dilakukan Tidak Seketat Sebelumnya Jakarta Kembali Menerapkan PSBB, Tapi Dilakukan Tidak Seketat Sebelumnya

RIAU24.COM -  Pemerintah Jakarta telah memutuskan untuk memberlakukan kembali pembatasan sosial skala besar (PSBB) mulai Senin, tetapi pembatasan tersebut lebih longgar daripada ketika pertama kali diterapkan pada bulan April, membuat para ahli meragukan kebijakan tersebut akan menurunkan kasus dan kematian di ibu kota.

Gubernur Jakarta Anies Baswedan mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu bahwa tindakan tersebut akan berlangsung selama dua minggu dan dapat diperpanjang.

Tempat kerja di 11 sektor penting - termasuk kesehatan, makanan, energi, komunikasi, keuangan, logistik, dan ritel kebutuhan sehari-hari - akan diizinkan untuk tetap buka dengan kapasitas 50 persen, sementara perusahaan swasta di luar sektor ini serta kantor pemerintah harus melaksanakan pekerjaan- kebijakan dari rumah dan mengizinkan tidak lebih dari 25 persen karyawan mereka untuk bekerja di kantor pada waktu yang sama.

Baca Juga: Boruto Chapter 50 Bahasa Indonesia Rilis, Isshiki Ternyata Tak Berani Bunuh Boruto, Amado Ungkap Fakta Mengejutkan

“Saat ini kasusnya banyak yang muncul kebanyakan di perkantoran. Makanya, untuk PSBB mulai 14 September, fokus utama kami adalah pembatasan di wilayah perkantoran,” ujarnya.

Beberapa dari pembatasan ini lebih longgar daripada pertama kali kota memberlakukan PSBB pada bulan April, ketika semua tempat ibadah harus ditutup, mal dan pasar hanya diizinkan untuk dibuka untuk kebutuhan sehari-hari yang penting dan perusahaan yang tidak penting harus mendapatkan Kementerian Perindustrian izin untuk beroperasi.

"Tidak ada perbedaan dalam enam bulan terakhir. Saya bingung bagaimana mereka bisa membedakan antara kapasitas 25 dan 50 persen," kata Masdalina Pane dari Persatuan Epidemiologi Indonesia (PAEI). Dia menyatakan keraguan bahwa tindakan tersebut akan mengurangi penularan COVID-19, dengan mengatakan bahwa sekarang, dengan kasus baru mencapai ribuan, semua orang di daerah yang terkena dampak harus diminta untuk tinggal di rumah.

"Selama PSBB di Jakarta bisa saja ada orang yang bepergian ke kampung halamannya, dan ketika PSBB dicabut, mereka akan kembali ke Jakarta. Ini sudah berulang kali terjadi dalam enam bulan terakhir, menambah kasus baru di daerah lain. Saat Jakarta melihat kasus yang menurun, mereka akan bangkit lagi. Ini yang disebut transmisi ping-pong, "kata Masdalina.

Di bawah PSBB yang diberlakukan kembali, pemudik tidak perlu memberikan izin keluar masuk (SIKM) yang diwajibkan sebelumnya, sementara ojek berbasis aplikasi, yang sebelumnya hanya diizinkan untuk mengangkut barang, kini masih dapat mengangkut penumpang, asalkan mereka mematuhi protokol kesehatan, meskipun Peraturan Dinas Perhubungan tersendiri untuk mengatur hal tersebut lebih lanjut. Angkutan umum akan dibatasi hingga 50 persen dari kapasitas penumpang, dan kebijakan lalu lintas plat nomor ganjil genap akan ditangguhkan selama durasi PSBB.

Baca Juga: Gagal Move On, Fans Kecewa Naruto Dihajar Isshiki di Bocoran Boruto Chapter 50, Warganet Pertanyakan Hagoromo

Juru bicara pemerintah untuk semua hal COVID-19, Wiku Adisasmito, mengatakan dalam jumpa pers bahwa keputusan Jakarta untuk menerapkan kembali PSBB secara penuh telah dikoordinasikan dengan satuan tugas COVID-19 nasional dan pemerintah pusat. Anies mengumumkan kembalinya PSBB penuh pada hari Rabu, mengutip peningkatan jumlah kasus COVID-19 baru setiap hari dan penurunan jumlah tempat tidur rumah sakit gratis.

Pengumuman tersebut memicu kekhawatiran atas perekonomian negara di antara banyak orang, dari pejabat pemerintah hingga komunitas bisnis. Presiden Joko “Jokowi” Widodo mengatakan rencana tersebut harus “diperhitungkan dengan baik dan hati-hati.”

Salah satu orang terkaya di Indonesia, Budi Hartono dari perusahaan tembakau Djarum, mengirim surat kepada Presiden pada hari Jumat menyatakan keberatannya terhadap rencana tersebut dan mengutip data bahwa, ungkapnya, menunjukkan bahwa “Kebijakan PSBB terbukti tidak efektif dalam mengurangi infeksi di Jakarta.”

Peneliti biostatistik Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (UI), Iwan Ariawan yang pernah menganalisa data untuk Jakarta, mengatakan, PSBB penuh pertama, kasus sebenarnya menurun, tetapi melonjak lagi setelah itu, ketika kota memasuki fase transisi. Iwan mengatakan analisis timnya sejak April menunjukkan, sebagai proporsi orang yang tinggal di rumah sejak April turun, ada peningkatan perkiraan kasus baru per hari.

Timnya menggunakan data mobilitas dari wawasan mobilitas Cuebiq dan UNICEF dan data harian Jakarta tentang kasus baru berdasarkan onset gejala yang dilaporkan, menyimpulkan bahwa, ketika lebih sedikit Dari 50 persen penduduk Jakarta yang tinggal di rumah, diperkirakan terjadi peningkatan 100 kasus per hari untuk setiap penurunan 1 persen dari mereka yang tinggal di rumah. Bila proporsinya antara 55 persen dan 65 persen, seperti yang diamati pada PSBB penuh, tidak ada perbedaan kasus harian sekitar 140 kasus per hari.

Baca Juga: Gagal Move On, Fans Kecewa Naruto Dihajar Isshiki di Bocoran Boruto Chapter 50, Warganet Pertanyakan Hagoromo

Iwan meragukan fase baru PSBB akan meningkatkan proporsi orang yang tinggal di rumah menjadi 60 persen yang diinginkan untuk menekan penularan. Dalam hal itu, pemerintah harus memastikan setidaknya 85 persen masyarakat yang tidak tinggal di rumah mengikuti aturan kesehatan mengenai masker wajah, sering mencuci tangan dan menjaga jarak, kata Iwan mengutip studi yang dilakukan di luar negeri.

"Kalau jalannya seperti sekarang, tidak cukup. Perlu ada upaya yang lebih kuat dalam komunikasi dan penyadaran masyarakat, serta penegakan hukum," ujarnya.

Tetapi bahkan pembatasan dan kampanye kesehatan seperti itu, kata para ahli, tidak akan cukup untuk mengurangi penularan tanpa peningkatan isolasi dan pelacakan kontak. Iwan mengatakan protokol Kementerian Kesehatan harus diubah untuk mewajibkan semua kontak dekat segera diuji, daripada hanya disarankan untuk mengisolasi diri selama 14 hari, dan bahkan jika isolasi disarankan, harus ada pemantauan yang lebih ketat.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...