Ilmuwan Ungkap Pohon Menyengat di Australia Ini Ternyata Mengandung Racun Seperti Kalajengking

Senin, 21 September 2020 | 10:40 WIB
Ilmuwan Ungkap Pohon Menyengat di Australia Ini Ternyata Mengandung Racun Seperti Kalajengking Ilmuwan Ungkap Pohon Menyengat di Australia Ini Ternyata Mengandung Racun Seperti Kalajengking

RIAU24.COM -  Australia terkenal karena laba-laba, ular, dan makhluk lautnya yang berbisa, tetapi para peneliti sekarang telah mengidentifikasi racun "seperti kalajengking" yang dikeluarkan oleh pohon yang dapat menyebabkan rasa sakit yang menyiksa selama berminggu-minggu.

Kontak sepersekian detik dengan pohon dendrocnide, jelatang hutan hujan yang dikenal dengan nama aslinya gympie-gympie, memberikan sengatan yang jauh lebih kuat daripada tanaman serupa yang ditemukan di AS atau Eropa.

Pohon, yang memiliki daun lebar berbentuk oval atau hati, terutama ditemukan di kawasan hutan hujan Queensland timur laut, di mana pohon ini terkenal di kalangan pendaki. Sebuah tim ilmuwan Australia mengatakan bahwa mereka sekarang lebih memahami mengapa sengatan gympie-gympie menghantui mereka yang cukup beruntung untuk menyikat daunnya.

Baca Juga: Bingung Milihnya! Berikut Rekomendasi Merk Laptop Terbaik 2023

Para korban melaporkan sengatan awal yang "terasa seperti api pada awalnya, kemudian mereda selama beberapa jam hingga rasa sakit yang mengingatkan pada bagian tubuh yang terkena tersangkut di pintu mobil yang dibanting", kata peneliti Universitas Queensland, Kamis.

Pada tahap akhir yang berlarut-larut, mandi saja sudah bisa menyalakan kembali rasa sakit. Meskipun gympie-gympie ditutupi rambut seperti jarum halus yang mirip dengan jelatang lainnya, pengujian sebelumnya untuk penyebab iritasi umum seperti histamin ternyata kosong.

Irina Vetter, seorang profesor di Institut Biosains Molekuler Universitas Queensland, mengatakan tim peneliti menemukan kelas baru miniprotein neurotoksin, yang mereka namakan 'gympietides'.

"Meskipun mereka berasal dari tanaman, gympietides mirip dengan racun laba-laba dan siput kerucut dalam cara mereka melipat ke dalam struktur molekul 3D dan menargetkan reseptor rasa sakit yang sama - ini bisa dibilang membuat pohon gympie-gympie menjadi tanaman yang benar-benar 'berbisa'. ," dia berkata.

Baca Juga: CEO Instagram Blak-blakan Menyesal Jiplak TikTok

Australia sudah terkenal dengan fauna berbisa termasuk ular, ubur-ubur kotak, gurita cincin biru, dan laba-laba jaring corong, meskipun kematian pada manusia akibat gigitan atau sengatan jarang terjadi.

Vetter mengatakan rasa sakit jangka panjang yang ditimbulkan oleh pohon itu dapat dijelaskan oleh gympietides yang secara permanen mengubah susunan kimiawi dari neuron sensorik yang terkena - bukan karena rambut halus yang tersangkut di kulit.

Para ilmuwan berharap penelitian mereka, yang diterbitkan dalam jurnal yang ditinjau sejawat Science Advances, pada akhirnya akan membantu mengarah pada pengobatan pereda nyeri yang lebih baik bagi orang-orang yang tersengat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...