Bukan Bumi: 24 Planet Lain Lebih Cocok Agar Kehidupan Terus Berkembang, Kata Para Ilmuwan

Selasa, 13 Oktober 2020 | 14:57 WIB
Bukan Bumi: 24 Planet Lain Lebih Cocok Agar Kehidupan Terus Berkembang, Kata Para Ilmuwan Bukan Bumi: 24 Planet Lain Lebih Cocok Agar Kehidupan Terus Berkembang, Kata Para Ilmuwan

RIAU24.COM -  Karena kita belum menemukan tanda-tanda kehidupan di luar Bumi, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa Bumi adalah planet paling layak huni di alam semesta yang dapat diamati. Namun, studi terbaru oleh para ilmuwan membuktikan sebaliknya.

Dalam sebuah penelitian, para peneliti dari Washington State University telah mengidentifikasi dua lusin planet di luar tata surya kita yang menampilkan kondisi yang lebih cocok untuk kehidupan daripada Bumi kita sendiri. Faktanya, penelitian tersebut menunjukkan bahwa beberapa planet ini mungkin mengorbit bintang lebih baik daripada Matahari kita.

Baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Astrobiology, penelitian tersebut menggambarkan planet yang “dapat dihuni super” sebagai planet yang lebih tua dan sedikit lebih besar dari Bumi. Itu bahkan menunjukkan bahwa planet itu sedikit lebih hangat dan lebih basah dari Bumi.

Baca Juga: 10 Keajaiban Alam Dari Seluruh Dunia Yang Perlu Anda Lihat Setidaknya Sekali Dalam Hidup

Dalam studi tersebut, para ilmuwan telah mengidentifikasi 24 pesaing teratas untuk planet yang dapat dihuni semacam itu. Semua ini, bagaimanapun, berjarak lebih dari 100 tahun cahaya. Meskipun kami mungkin tidak dapat mengaksesnya kapan saja dalam waktu dekat, penelitian ini membantu memfokuskan pencarian pada tanda-tanda kehidupan di alam semesta.

"Dengan teleskop luar angkasa berikutnya yang akan datang, kami akan mendapatkan lebih banyak informasi, jadi penting untuk memilih beberapa target," kata Schulze-Makuch, seorang profesor di WSU dan Universitas Teknik di Berlin, sesuai rilis universitas. “Kita harus fokus pada planet tertentu yang memiliki kondisi paling menjanjikan untuk kehidupan yang kompleks. Namun, kita harus berhati-hati agar tidak terjebak mencari Bumi kedua karena mungkin ada planet yang lebih cocok untuk kehidupan daripada kita. "

Untuk studi tersebut, Schulze-Makuch, ahli geobiologi dengan keahlian dalam kelayakhunian planet, bekerja sama dengan astronom René Heller dan Edward Guinan. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi planet yang memenuhi kriteria superhabitabilitas di antara 4.500 exoplanet yang diketahui di luar tata surya kita.

Para peneliti melihat sejumlah kriteria yang sama. Melihat hubungan bintang-planet terlebih dahulu, para peneliti mencatat bahwa bintang induk dengan umur lebih besar dari Matahari kita akan memberikan lebih banyak waktu untuk bentuk kehidupan yang kompleks untuk tumbuh di planet yang mengorbit.

Baca Juga: Manfaat Tersembunyi Kaktus Succulents, Ternyata Ini Fungsinya Untuk Kesehatan Jiwa yang Perlu Kamu Ketahui

Selanjutnya, mereka mengidentifikasi planet dengan usia antara 5 miliar hingga 8 miliar tahun. Planet yang lebih tua dari itu cenderung menghabiskan panas bumi dan tidak memiliki medan geomagnetik pelindung. Bumi saat ini berusia sekitar 4,5 miliar tahun.

Studi tersebut juga menjelaskan bahwa planet dengan ukuran sedikit lebih besar dari Bumi seharusnya memiliki daratan yang lebih layak huni. Demikian pula, planet yang lebih besar dengan massa yang lebih besar akan memiliki gravitasi yang lebih kuat untuk mempertahankan atmosfernya dalam jangka waktu yang lebih lama daripada Bumi.

Demikian pula, para ilmuwan mencatat dalam studi tersebut bahwa kondisi ideal bagi sebuah planet untuk dapat dihuni adalah adanya lebih banyak air dalam bentuk kelembapan, awan dan kelembapan dan suhu yang sedikit lebih hangat daripada Bumi untuk kondisi yang lebih baik bagi kehidupan untuk berkembang.

Tentu saja, kriteria valid untuk kelayakhunian planet ini tidak berarti planet-planet ini pasti memiliki kehidupan. Faktanya, di antara 24 kandidat teratas yang dipilih oleh para peneliti, tidak ada yang memenuhi semua kriteria planet yang dapat dihuni ini. Namun, salah satunya memiliki empat dari karakteristik kritis ini, menjadikannya "lebih layak huni" daripada Bumi.

“Terkadang sulit untuk menyampaikan prinsip planet yang dapat dihuni ini karena menurut kami kita memiliki planet terbaik,” kata Schulze-Makuch. “Kami memiliki sejumlah besar bentuk kehidupan yang kompleks dan beragam, dan banyak yang dapat bertahan di lingkungan yang ekstrim. Memiliki kehidupan yang dapat beradaptasi itu bagus, tetapi itu tidak berarti bahwa kita memiliki yang terbaik dari segalanya. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...